Sunrise Gunung Wayang

image

Sendiri, mbak?

Sejujurnya saya lebih seneng menikmati senja dan mengabadikan sunset dibanding sunrise. Alasannya gampang banget. Ngantuk. Apalagi kalo pagi saya rada-rada ‘rapuh’ alias gampang bersin, pilek, dan kedinginan. Jadinya ngerepotin. Padahal sesungguhnya saya seneng deh ambil poto sunrise, karena kalopun udah telat kan bakal tetep masih terang ya. Kalo sunset udah gelap jadi gak bisa moto lagi.  Cuma ya itu tadi, kalo lagi gak niat-niat banget suka males, lalu sirik berat kalo pada bisa dapat sunrise kece.

image

Sunrise di Gn. Wayang

Untungnya saya ini orangnya gampangan banget kalo diajakin yang berbau jalan-jalan. Apalagi kalo rame-rame, trus diiming-imingi kalo ntarnya bakal ke tempet yang kece banget. Jadi lah pada suatu pagi, saya ngikut temen-temen di NX Club Jogja dan Gudang Digital buat sunrise-an pagi buta di Gunung Wayang.

image

Ini dia sunrise nya

image

Dan ini

Kami start dari Piyungan jam 5 pagi. Sudah molor sih dari kesepakatan awal yang mestinya jam 4. Lha wong saya aja baru datang jam 4.20 dan masih ada yang lebih telat ternyata. Hahaha. Gunung Wayang dan gunung Bantal ini masih di sekitaran Gunung Api Purba (GAP) Nglanggeran. Bedanya kalo ke GAP jalanannya lebih baguss, jalanan ke sini lebih ‘menantang’. Didukung mata yang masih kriyip-kriyip ngantuk, plus nyawa yang belom utuh, namanya juga baru bangun tidur.

Yang enak, begitu sampai di lokasi, udah gak perlu trekking. Parkir aja, trus mlipir dikit dan taraaaaa uda berasa di atas awan. View di sini juga asik banget, berasa mata pake lensa fish eye saking punya jangkauan pandang yang luas banget. Bisa keliatan beberapa jajaran pegunungan. Embung Nglanggeran juga keliatan dari sini. Duh pokoknya saya kesenengan sendiri pas udah sampe sini.
image

image

Bisa pre wed an jugak

image

image

image

image

Meskipun lokasi ini gak begitu populer, juga gak dipungut biaya retribusi atau semacamnya, tetep disediain tempat sampah. Jadi gak ada alasan buat ninggal sampah sembarangan. Yang sayangnya sih waktu itu saya liat masih ada lah ya yang berceceran. Trus juga gak ada yang jualan apapun di sini, jadi kalo emang mau rada lamaan, mending bawa bekal. Atau gak usah sekalian deh biar gak nyampah.

image

Embung Nglanggerannya jd mini banget di sini

image

Sepi banget, yang keliatan kecil banget itu masih temen2 aku jugak

image

Untuk menuju kesini, arahnya hampir sama dengan kalau mau ke GAP. Bedanya pas di pertigaan yang kalo ke kiri ada petunjuk arah GAP, ambil lurus aja, sampe nemu ada belokan ke kanan yang jalannya cor-cor an dua ban (ngerti kan ya maksud saya/ pokoknya itu lah) alias bukan aspal. Ikutin aja terus jalannya itu atau tanya ke penduduk Gn. Wayang. Saya sendiri rada lupa soalnya cuma ngikutin motor yang depan aja. Hehe. Pastikan kendaraannya dalam kondisi baik, karena nanjak nya rada rada lumayan. Saya yakin banget jalanannya kalo setelah hujan bakal licin dan cukup berbahaya, jadi kalo malem atau sore sebelumnya hujan, mending gak usah dipaksain deh. Kalo sampe motor mogok, ban bocor, apalagi jatoh pas disana, rada susah. Gak ada apa apa dan jauh dari mana mana. Gak mau repot kan.

Akhirnya mau ngucapin terima kasih banget buat temen-temen NX Club Yogya dan Gudang Digital yang udah ngenalin saya kalo di jogja ada ciptaan Tuhan se luar biasa ini. Kamu kapan ngenalin aku ke dia?

Eh?

image

Full team, minus yang motoin (mas @ardy_nugraha at IG)

foto dan teks oleh Aqied kecuali yang disebutkan pemiliknya.
Foto yang ada sayanya oleh mas @mario_dcue (on IG. Follow deh, kece kece feed nya)

50 thoughts on “Sunrise Gunung Wayang

        1. Pas kesana penuh orang bangeeet. Dah gak dapet dapet banget sih sunrisenya. Tapi tep hepi aja sih. Rame2 soalnya. Banyak pemandangan lain juga yg kece kan yak

  1. Salam kenal kak hehe
    Terima kasih sudah nulis artikel tentang tempat ini jd td dgn brmodalkan artikel ini dan sdkit tnya” warga bisa mampir deh kesini hehe viewnya emg cakep!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *