Tebar Virus #safetymind dan #safetyriding

Seminggu lalu saya berkesempatan mengikuti Safety Riding Education. Senang banget soalnya sadar diri kan, kalo dalam berkendara saya ini masih cupu dan cemen banget. Apalagi dapat info kalo selain dilatih kelihaian berkendara, juga ada edukasi soal safety riding nya, dan bisa test drive sepeda motor kece keluaran Yamaha yang selama ini cuma saya pandangi di jalanan.

Pelatihan safety riding ini diisi oleh Yamaha Riding Academy Jogja, organisasi di bawah YRA Indonesia dan dibawah naungan PT Yamaha Indonesia. Fokus YRA adalah edukasi keamanan berkendara. Dan untuk pelatihan serta sosialisasi safety riding, YRA memiliki instruktur-instruktur bersertifikat dan ahli di bidangnya. Tentunya dengan mengikuti kegiatan ini, saya belajar pada tempat dan instruktur yang tepat ya, kan?

pengarahan sebelum praktek
ini bukan disetrap, tapi pengarahan sebelum praktek

(more…)

Menuju Negri di Atas Awan, Dieng Part 3

 

image

Telaga warna dari Batu Ratapan Angin

Sudah 3 kali saya menyambangi negri di atas awan ini dan tetap masih inginkembali lagi ke sana. Entah apa yang mendasari saya untuk ingin kembali lagi. Mumpung saat ini waktu saya begitu longgar, pasca long weekend imlek kemarin, pada hari kamis saya kembali menuju ketinggian.

Hujan yang terus menerus di hari itu, membuat kami semakin mantap untuk membenamkan diri dalam selimut. Cukup membantu penghematan budget memang, karena kami jadi tidak keluar-keluar penginapan. Namun dingin yang seperti ini sangat memicu kelaparan. Jadilah bagi saya perjalan kemarin itu perjalanan dengan jajan terbanyak dan ter rakus bagi saya. Selain juga perjalanan paling malas-malasan dan paling selo. Bahkan Sikunir yang ngehits itu dengan amat santai kami skip dan memilih menikmati sunrise dalam alam mimpi saja.

Destinasi apa saja yang bisa dikunjungi di lokasi ini, rencananya akan saya tulis terpisah. Disini saya lebih ingin menjelaskan persiapan-persiapan jika Dieng masuk dalam list rencana liburan Anda.

Berkendara apa
Sama dengan sebelum-sebelumnya, perjalanan kali ini bersama Schofield, alias Honda Revo 110 cc saya dengan titik start Yogyakarta. Total bahan bakar yang saya habiskan sebanyak Rp. 53,000 atau sekitar 7,5 liter premium. Cuma kan kalo ini dibagi dua. Yakecuali kalo mau motorannya sendiri aja ke Dieng nya.

Rute yang kami ambil saat itu adalah Yogya-Borobudur-Kepil-Sapuran-Wonosobo Kota-Dieng dengan menghabiskan waktu tempuh sekitar 3 jam. Lebih cepat dibanding estimasi umum perjalanan Jogja-Dieng yang rata-rata 4 jam. Yang sedikit menantang tentunya, adalah hujan yang turun begitu kami mulai keluar dari area kota wonosobo menuju Dieng. Track yang menanjak terus menerus dan berliku-liku saja sudah cukup menantang. Kali kemarin kami diberi hadiah dengan guyuran hujan cukup deras dan kabut yang cukup memaksa mata berkonsentrasi lebih. Alhamdulillah, meski dengan kaki yang kaku dan jari-jari nyaris beku, kami sampai dengan tenang dan tetap keren di tujuan.

image

Habis hujan. Masih basah becek dan kabut dimana mana

Stay dimana
Karena berkendara sepeda motor, tentunya kami ingin istirahat yang lebih karena tentu lebih membutuhkan energi dibanding moda transportasi lain. Belajar dari pengalaman sebelumnya, saya memilih penginapan backpacker yang lokasinya sangat strategis. Losmen Bu Djono tepat di pertigaan Dieng. Perlu diingat bahwa penginapan di sini sangat backpacker banget, selain juga sering penuh baik oleh lokal maupun manca negara. Ada baiknya booking lebih dulu sehingga saat datang, kamar sudah siap. (booking di 085226645669).

Kamar yang ditawarkan seharga Rp. 150,000 (VIP) dan Rp. 75,000. Perbedaannya untuk kamar VIP disediakan kamar mandi di dalam kamar, dan TV. Baik yang sharing kamar mandi maupun yang VIP tersedia air hangat. Fasilitas lainnya berlaku untuk semua penghuni. Seperti free air panas (ini penting banget karena hawa disana dingiiin bzanget), free wifi dan free parkir.
image

Makan apa
Entah kali ini apa karena sering hujan jadi males kemana mana dan berujung laper, atau karena emang porsi makan saya makin menjadi jadi. Untuk 24 jam selama di sana, saya makan sampe 4 kali. Padahal saya udah bawa bekal buat 1 x makan lho aslinya. Emang ya hawa dingin bawaannya laper.

Saya lebih banyak makan di Lt.1 nya penginapan. Selain harganya juga masuk akal, menunya juga bisa ganti-ganti, nyicil ayem juga gak perlu khawatir kalo pas makan hujan deres dan jadi susah pulang. Kalo di penginapan kan gak perlu mikir lagi yang beginian. Yang sekali nya lagi tentu saja nyobain Mie Ongklok khas wonosobo. Pernah nyoba?

Total pengeluaran saya untuk makan habis Rp. 33,000. Untuk minumnya saya gak beli, karena air putih disediain gratis disini. Begitu juga air panas, jadi saya tinggal nambahin kopi atau susu yang saya bawa dari rumah aja. Selain kopinya masih fresh saya giling sendiri (yes saya bawa porlex), juga hemat, beb.

image

Kalo dr depan kamar kami nginep, bisa ngopi2 begini

Kemana saja
Ada banyak lokasi wisata di dataran tinggi ini, asyiknya lokasinya berdekatan. Jadi bisa sekali jalan dan menurut saya sih gak ngerasa rugi buat nginep semalam.

Saya sendiri hanya mengunjungi Candi Arjuna, Kawah Sikidang, Dieng Plateu Theatre, Telaga Warna dan Batu Ratapan Angin untuk dapat view Telaga Warna dan Telaga Pengilon dari atas. Sebenarnya ada bukit Sikunir dan Kebun Tambi yang masuk list tapi akhirnya kami skip. Hujan nonstop sepanjang hari kamis selain bikin udara makin dingin, juga bikin saya gak yakin kalo bakal dapat sunrise di spot golden sunrise ini. Tentu saja selain magnet selimut dan kasur yang sangat kuat. Hahaha

Untuk harga per kemarin kami berkunjung seperti ini (untuk turis domestik):
Candi Arjuna                                                      : Rp. 5,000
Kawah Sikidang                                                 : Rp. 5,000
Tiket masuk Dieng + Dieng Plateu Theatre : Rp. 8,000
Batu Ratapan Angin                                          : Rp. 10,000
(bisa lebih murah kalo ke Batu Datar aja, viewnya mirip)
Telaga Warna                                                      : Rp. 7,500
Parkir Sepeda Motor per lokasi                       : Rp. 3,000
Gak tuntas memang, tapi ya lebih karena kami santai banget dan males-malesan buat jalan plus gak yang ambisi banget buat tuntas. Lumayan kan biar ada alasan buat balik lagi kesana. Yakali kamu mau ngajak saya ^_^v

image

Kawah Sikidang

image

Telaga warna

image

image

image

Kawah sikidang lagi

image

Candi Arjuna

image

image

image

Cabe Dieng

image

image

Hujan terus, jd kudu bawa payung emang

Seruling Samudra di Pantai Klayar

hello, holiday

hello, holiday

Agak kurang menyenangkan memang kalo long weekend di tanggal yang kurang tepat. Seperti bulan ini, ada long weekend di tengah-tengah bulan yang bagi pecinta tanggal 25 (baca: saya), malah tanggal miskin-miskinnya.
Bagi sebagian kita, mungkin ada yang lebih suka beristirahat dengan tenang di rumah, berkumpul dengan keluarga, membaca buku, memonton film, dsb. Sebagian lagi suka berjalan-jalan di pusat perbelanjaan, hunting-hunting diskon, atau sekedar window shopping dan nyegerin mata. Sebagian lagi pengen jalan-jalan dan nyegerin mata, tapi pengen saldo di rekening tetap terjaga. Nah, saya lebih seringnya jadi sebagian yang disebut terakhir ini. Biasanya saya pilih jalan-jalan yang gak banyak ngeluarin ongkos fix. jadi ongkos lain2nya bisa ditekan. salah satunya, Pantai.

pantaaaaiiiiii

pantaaaaiiiiii

Meski saat touring saya ke pantai kece ini bukan long weekend, mungkin bisa jadi tambahan referensi buat yang punyabtipe-tipe liburan seperti saya. Hitung-hitungan budget saat itu sudah saya share lengkap di postingan lama. Tema kami kala itu Fun Camp Klayar under 50K.

waktu itu nge blog di sini jadi 1 postingan

waktu itu nge blog di sini jadi 1 postingan

Kenapa Pantai Klayar? Well, Pacitan Jawa Timur memang memiliki banyak pantai. Ada Pantai Srau, Banyutibo, Buyutan, dan masih banyak lagi. Letaknya juga berdekatan kalau memang mau ditarget susur pantai sampai habis. Kali ini fokus ke Klayar dulu aja ya, karena yang lainnya masih belum pernah saya datengin. Hehe
Untuk bisa dapat sunrise dan sunset sekaligus, pilihan paling bagus ya menginap. Jadi tiba di pantai siang atau jelang sore, sambil menunggu saat-saat sunset. Kemudian malam beristirahat untuk memulihkan tenaga setelah perjalanan. Pagi bisa siap siap menjemput sunrise.

tenda oranye

tenda oranye

Untuk camping di Klayar, tidak ada biaya khusus. Jadi cukup datang dan bayar uang masuk. Ada beberapa pilihan untuk spot mendirikan tenda. Bisa di bagian bawah yang langsung menghadap pantai. Sebaiknya cari tanah yang lumayan keras, karena kebanyakan di area ini berpasir. Ada juga tebing sisi yang dekat dengan seruling samudra. Tapi untuk menuju sisi yang satu ini, cukup lumayan juga jalannya. Sisi satu lagi yang menurut saya paling asyik, di tebing sebelah kanan. Lokasinya sedikit mendaki, namun tanahnya cukup enak untuk mendirikan tenda. Di jam-jam normal (pagi-sore) bahkan ada warung kopinya. Di sini lokasi kami mendirikan tenda. Tidur dengan ninabobo debur ombak sangat menenangkan, bukan?

di nina bobo ombaks

di nina bobo ombaks

Tidak afdhol rasanya kalau sudah di pantai tapi tidak tersentuh air. Sayangnya seperti tipikal pantai selatan pada umumnya, berenang dan mandi-mandi tidak disarankan. Lagipula pada saat-saat tertentu, ombak ternyata cukup besar juga. Jadi cukup bermain-main di pinggiran saja, berfoto atau sekedar iseng ciprat-ciprat ke kawan seperjalanan. Yang begini cukup bikin gak terasa sudah berjalan cukup jauh hingga dekat dengan lokasi seruling samudra. Kalau merasa terlalu lemas, terlalu panas, atau terlalu malas untuk menyusuri pantai dari area masuk hingga seruling samudra, bisa ngojek pakai ATV.

tetep main air

tetep main air

Pantai Klayar memiliki aneka batu-batuan yang terbentuk dari proses geologi. Kabarnya higga kini masih ada aktivitas pengangkatan tektonik, sehingga menghasilkan pemiringan lapisan kerak bumi skala kecil dan endapan gisik. Satu yang tidak ada duanya di pantai ini, akan ada lengkingan akibat ombak yang membentur bebatuan, kemudian menyembur melalui celah retakan di tengah-tengah bebatuan serupa geiser. Fenomena ini yang kemudian disebut Seruling Samudra.

area seruling samudra

area seruling samudra

Tentu saja bisa berfoto di sini. Namun karena pastinya banyak pengunjung yang juga ingin berfoto di lokasi ini, bisa dibilang cukup ngantri. Belum lagi ditambah setiap akan berfoto harus menanti-nanti cemas ombak yang datang demi dapat semburan cantik. sayangnya saya gak bisa banget deh motret pas adegan keren ini (fotografer abal abal). Tak apa. Tidak tersimpan di kamera bukan berarti tidak tersimpan di hati, bukan?

 

tigasopir katanya sih

tigasopir katanya sih

jalannya lumayan jauh sik

jalannya lumayan jauh sik

pasir, air, batu

pasir, air, batu

Fun Camp Klayar Under 50K

image

image

Lagi-lagi kali ini saya dan teman-teman JJC membunuh akhir pekan bareng. Tujuan utamanya sih nge camp di Pantai Klayar, Pacitan, Jawa Timur. syukur-syukur bisa dapet Sunset dan Sunrise sekaligus. Meski dengan keadaan cuaca yang seperti sekarang ini, kami gak banyak ngarep sih bakal dapat duo pemandangan spektakuler itu.

Berhubung lagi-lagi kami touring bersepeda motor dengan peserta 11 orang, plus harus bawa perlengkapan nge camp yang rada rempong buat diselip-selipin di sepeda motor, kami gak banyak mampir. kalo diringkas ya perjalanan kami jadinya gini nih:

Hari I —-> Perjalanan Klaten-Pacitan, Goa Gong, Klayar

Hari II —-> explore Klayar dan perjalanan Klayar-Klaten (khusus saya langsung lanjut Jogja)

Karena musim dan cuaca yang mancing sakit, plus perjalanan touring pastinya butuh fisik sehat, kami udah ancang-ancang saling ngingetin buat jaga kondisi badan. Gak ada deh malem-malem ngangkring bareng pulang kerja dan kegiatan begadang skip total (walo aslinya tetep gak bisa, hahahaha).

Sabtu pagi, kami berangkat dari daerah Pedan, Klaten menuju Pacitan. Rutenya gampang aja. Pokoknya ikutin aja arah ke Wonogiri. Setelah di Wonogiri nya, tinggal pake tombol bantuan “ask the audience” alias nanya orang arah ke Pacitan.

gak jauh setelah ninggalin Pacitan, nanti bakal mulai  ada dan sering banget ada papan penunjuk arah Pantai Klayar dan Goa Gong. ikutin aja. Berhubung saat itu masi siang, jadi mampir dulu ke Goa Gong. Makin bikin penasaran sih karna jalanan jd rame n macet di depan Goa ngehits ini. Nanti saya posting terpisah deh. Penampakannya seperti ini nih:

image

Warna warni nya dari lampu

Dari Goa Gong, kami lanjut Pantai Klayar yang gak jauh jauh amat tapi cukup jauh juga sih. Medannya nanjak turun standar gak yg bikin cape cape banget. Jalanan banyak yang udah bagus dan halus. Sebagian masi proses ngaspal.

Sampai di Klayar, makan dulu dari bekal yang kami bawa, lanjut naik salah satu tebing buat ndiriin tenda. Sayangnya karna mendung dan hujan terus sunset maupun sunrise banyakan ngumpet di balik awan.

image

Gak dapet sunrise

Paginya, kami sarapan di salah satu warung, trus explore pantai sampai ke lokasi ngehits nya. SERULING SAMUDRA. Nanti aja saya bahas sendiri ya biar banyak postingan. Selesai explore pantai, bersih bersih, lanjut pulang.

image

Tebing deket kami ndiriin tenda

Total pengeluaran kami kira-kira gini:
Retribusi masuk Goa Gong @Rp. 5,000 x 11 –> Rp. 50,000 (minta korting, tdk ada biaya parkir)
Retribusi Pantai Klayar ber 11 Rp. 30,000 (sudah termasuk nginep n ndiriin tenda)
Retribusi Area Seruling Samudra ber 11 Rp. 10,000 ( harga [email protected] 2,000)
Beli Air minum, kopi, mi instan, makan, dll Rp. 150,000.
Total di share ber 11 jatuhnya +/- Rp. 22,000.
Untuk bensin dengan rute Klaten-Wonogiri-Pacitan, cukup 2 x @Rp. 26,000.

Bisa banget ternyata duit merah selembar nyisa buat perjalanan seru m nyenengin. Plus gak perlu galau malam mingguan. Hehe

image

Lovely trip with lovely travelmates

Hello weekends

image

Weekend kali ini akhirnya kesampaian juga jalan bareng temen temen JJC alias Jam Jahat Crew. Rombongan touring yang bulan Oktober lalu jalan bareng juga ke Dieng, Wonosobo, Jawa Tengah. Asyiknya jalan bareng JJC itu selain rame, juga pada pinter banget ngakalin budget. Silakan tengok posting saya tentang Trip Dieng 2D1N yang habisnya kurang dari 100rb.

Nah episode kali ini sebenarnya uda direncanain lama. Niatnya buat trip pertengahan atau akhir november. Namun karena berbagai macam sebab jadi mundur-mundur terus sampai baru berangkat sabtu pagi tadi (6 Desember 2014). Lagi-lagi touring kali ini kami ber-11. Ganjil lagi. Hiks. Karena yang satu (seharusnya 12), gak jd bisa ikutan. Sedih sebenarny a dia gak ikutan.

Touring begini memang kalo ganjil gak enak. Selain jadi ada satu yg mau gak mau tanpa partner, sayang juga sama bensin yg cuma buat ngangkut satu orang. Tapi mau gimana lagi ya. Dengan ber 11 kami tetap berangkat.

Tema kali ini “Fun Camp Klayar”, jadi tujuan utamanya ya pantai Klayar yang letaknya di Kab. Pacitan, Jawa Timur. Karena Niatnya buat nge camp, jadilah jauh jauh hari sebelumnya ud ribut inventarisir kebutuhan nginep. Ya kami kami ini kan jarang ketemu. Paling ketemu tiap hari di group whatsapp doank. Plus gak banyak yg pengalaman camping. Jd rada ribut dan rempong.

Alhamdulillah sampai sejauh saat ini saya ngetik postingan di tepi tebing sisi pantai, pada salah satu tempat tinggi, lokasi kami mendirikan tenda, perjalanan lancar dan fun nya dapet banget. Baru kali ini lho saya ngetik postingan dengan sebahagia ini. Berkawan suara debur ombak dan aroma laut yang saya suka. Tanpa terhalang gangguan sinyal.

Apa kabar weekend kamu?

image

JJC: Terima kasih Tuhan hidupku asyik

BBM

image

BBM kali ini mau bahas Bahan Bakar Minyak ya. Bukan BlackBerry Messenger. Saya tau sih dulu dulu kalo ditanyain Pin BB sering bilang gak punya. Karena sebagai anak baik baik, saya gak mau PHP ya. BBM saya itu dulunya kalo kirim pesan kamis, paling baru saya baca sabtu. Basi banget kan. Sampe kata temen kantor saya, mending kirim surat pake merpati aja malah lebih cepet nyampe.

Sekarang sih bareng Xperia M2 Aqua, BBM uda lumayan lancar. Walo jarang dipake juga sih. Plus kontak nya itu itu doank. Pin pun jadi BEDA. Iyap. 5 karakter terakhir pin BBM saya BBEDA.

Ealah, malah ngelantur.

Balik lagi ke fokus awal. Berhubung saat ini harga BBM subsidi naik Rp, 2.000, saya sebagai pengendara sepeda motor lumayan ngerasain efeknya. Dan efeknya baru kerasa banget baru baru iji. #telatdotkom.

Biasanya kan ya saya santai aja mau BBM berapa lha wong speda motor yang saya pake dikasih kantor plus kebutuhan bensinnya. Paling saya ngisi bensin kalo buat pulang doank seminggu sekali atau kalo lagi dolan-dolan aja.

Nah semingguan ini, saya sering banget bolak balik Jogja-Klaten skitaran 45 menit perjalanan lah ya. Pake nya juga motor sendiri yang Juli lalu berusia 5 tahun. Otomatis isi bensin berkali-kali dan baru kerasa pedih. Biasanya untuk pengisian full tank di Revo 110cc, 17rb itu udah cukup dan bisa buat PPP alias 3 kali jalan pergi pulang pergi lagi. Pagi tadi, saya ngisi bensin premium lagi 17rb dan ternyata kayanya bakal cuma cukup buat PP aja.

image

Ini berarti saya mesti pinter pinter ngatur ulang isi dompet. Apalagi belom ada tanda tanda bakal dapet tambahan penghasilan. Kalau kenaikan jaman dulu yang 4500 jadi 6500 sempet ada penyesuaian gaji, yang kali ini selama belom ada info ya berarti saya nya kan yang mesti pinter-pinter. Misal sering-sering pinjemin motor yang bensinnya sekarat jd yang make mau gak mau ngisiin kan. #otakJahatOn.

Apa mungkin harus dikurangi ya penggunaan kendaraan bermotornya. Kalau bisa berharap sih saya dukung banget proyek Pintu Kemana Saja. Selain ramah lingkungan, juga hemat waktu, hemat penggunaan BBM. Atau baling-baling bambu, mungkin?

Konna koto ii na
Dekitara ii na
Anna yume konna yumme ippai aru kedo

Minna minna minna
Kanaete kureru
Fushigina pokke de kanaete kureru

Sora wo jiyuu ni tobitai na

Hai, TAKEKOPUTAI

An an an
Tottemi daisuki
Doraemon

#CHSA: 110 vs 125

Duh telat banget nih. postingnya udah hampir di penghujung senin.

Kali ini gak banyak cerita, karna emang biasa biasa aja kehidupan saya (gak ada juga yang mau kepo sih). Kali ini lagi pengen ngomongin teman setia saya seperti yang pernah dikenalin di “Aku dan Schofield“. Yep, my ride yang punya volume silinder 110 cc.

Seperti pernah saya tulis di “Satu Jam Bersama Senja” dan “Senja Cara Gue“, saya butuh waktu sekitar 1 jam untuk menembus jarak 55 KM dari kantor (dan mess) ke rumah Jogja. Berpatokan hari-hari biasa, saya menyediakan satu jam sebagai estimasi perjalanan saya. Dan ini sudah saya jalani sekitar satu tahunan.

Kenapa judulnya 110 vs 125?

Well. Karena ternyata satu jam yang saya estimasikan itu berlaku berbeda ketika saya pakai kendaraan 110 cc (New Revo 2009, selanjutnya disebut Schofield) dan 125 cc (Supra X 125 2013, selanjutnya disebut Supri).

Berbulan-bulan saya memilih bolak balik menggunakan Supri, rata-rata waktu yang saya butuhkan dalam kondisi normal adalah 50 menit. Persiapan waktu 1 jam atau 60 menit, saya masih punya jeda 10 menit untuk antisipasi keterlambatan atau hal-hal yang mungkin tidak terduga. dengan demikian, saya merasa aman dan santai saat di perjalanan.

Pagi tadi, saya bersama Schofield menyiapkan estimasi waktu 60 menit untuk perjalanan. Sampai kemudian di tengah perjalanan saya baru tersadar kalau ternyata saya tidak bisa menyamakan Schofield dengan Supri. Bersama Supri, saya kadang tidak sadar sudah berada di kecepatan dengan 3 digit km/h. Pembagian batas kecepatan setiap gigi nya pun beda. Begitu juga maksimum kecepatan meski saya gak berani/gak pernah juga sampai batas maksimum. (kenapa juga baru nyadar pas udah di jalan)

Wal akhir, setelah sampai ternyata lama perjalanan saya jadi sekita +/-60 menit. Tidak secepat jika bersama Supri.

yah, saya memang gak ngerti kendaraan sih. Seperti anggapan kebanyakan orang kalau perempuan bersepeda motor cuma tau pakai nya aja. intinya hari ini saya dapat pelajaran kalau jangan samakan estimasi waktu ketika bersama Schofield dengan ketika bersama Supri.