Tebar Virus #safetymind dan #safetyriding

Seminggu lalu saya berkesempatan mengikuti Safety Riding Education. Senang banget soalnya sadar diri kan, kalo dalam berkendara saya ini masih cupu dan cemen banget. Apalagi dapat info kalo selain dilatih kelihaian berkendara, juga ada edukasi soal safety riding nya, dan bisa test drive sepeda motor kece keluaran Yamaha yang selama ini cuma saya pandangi di jalanan.

Pelatihan safety riding ini diisi oleh Yamaha Riding Academy Jogja, organisasi di bawah YRA Indonesia dan dibawah naungan PT Yamaha Indonesia. Fokus YRA adalah edukasi keamanan berkendara. Dan untuk pelatihan serta sosialisasi safety riding, YRA memiliki instruktur-instruktur bersertifikat dan ahli di bidangnya. Tentunya dengan mengikuti kegiatan ini, saya belajar pada tempat dan instruktur yang tepat ya, kan?

pengarahan sebelum praktek
ini bukan disetrap, tapi pengarahan sebelum praktek

(more…)

BBM

image

BBM kali ini mau bahas Bahan Bakar Minyak ya. Bukan BlackBerry Messenger. Saya tau sih dulu dulu kalo ditanyain Pin BB sering bilang gak punya. Karena sebagai anak baik baik, saya gak mau PHP ya. BBM saya itu dulunya kalo kirim pesan kamis, paling baru saya baca sabtu. Basi banget kan. Sampe kata temen kantor saya, mending kirim surat pake merpati aja malah lebih cepet nyampe.

Sekarang sih bareng Xperia M2 Aqua, BBM uda lumayan lancar. Walo jarang dipake juga sih. Plus kontak nya itu itu doank. Pin pun jadi BEDA. Iyap. 5 karakter terakhir pin BBM saya BBEDA.

Ealah, malah ngelantur.

Balik lagi ke fokus awal. Berhubung saat ini harga BBM subsidi naik Rp, 2.000, saya sebagai pengendara sepeda motor lumayan ngerasain efeknya. Dan efeknya baru kerasa banget baru baru iji. #telatdotkom.

Biasanya kan ya saya santai aja mau BBM berapa lha wong speda motor yang saya pake dikasih kantor plus kebutuhan bensinnya. Paling saya ngisi bensin kalo buat pulang doank seminggu sekali atau kalo lagi dolan-dolan aja.

Nah semingguan ini, saya sering banget bolak balik Jogja-Klaten skitaran 45 menit perjalanan lah ya. Pake nya juga motor sendiri yang Juli lalu berusia 5 tahun. Otomatis isi bensin berkali-kali dan baru kerasa pedih. Biasanya untuk pengisian full tank di Revo 110cc, 17rb itu udah cukup dan bisa buat PPP alias 3 kali jalan pergi pulang pergi lagi. Pagi tadi, saya ngisi bensin premium lagi 17rb dan ternyata kayanya bakal cuma cukup buat PP aja.

image

Ini berarti saya mesti pinter pinter ngatur ulang isi dompet. Apalagi belom ada tanda tanda bakal dapet tambahan penghasilan. Kalau kenaikan jaman dulu yang 4500 jadi 6500 sempet ada penyesuaian gaji, yang kali ini selama belom ada info ya berarti saya nya kan yang mesti pinter-pinter. Misal sering-sering pinjemin motor yang bensinnya sekarat jd yang make mau gak mau ngisiin kan. #otakJahatOn.

Apa mungkin harus dikurangi ya penggunaan kendaraan bermotornya. Kalau bisa berharap sih saya dukung banget proyek Pintu Kemana Saja. Selain ramah lingkungan, juga hemat waktu, hemat penggunaan BBM. Atau baling-baling bambu, mungkin?

Konna koto ii na
Dekitara ii na
Anna yume konna yumme ippai aru kedo

Minna minna minna
Kanaete kureru
Fushigina pokke de kanaete kureru

Sora wo jiyuu ni tobitai na

Hai, TAKEKOPUTAI

An an an
Tottemi daisuki
Doraemon

#CHSA: 110 vs 125

Duh telat banget nih. postingnya udah hampir di penghujung senin.

Kali ini gak banyak cerita, karna emang biasa biasa aja kehidupan saya (gak ada juga yang mau kepo sih). Kali ini lagi pengen ngomongin teman setia saya seperti yang pernah dikenalin di “Aku dan Schofield“. Yep, my ride yang punya volume silinder 110 cc.

Seperti pernah saya tulis di “Satu Jam Bersama Senja” dan “Senja Cara Gue“, saya butuh waktu sekitar 1 jam untuk menembus jarak 55 KM dari kantor (dan mess) ke rumah Jogja. Berpatokan hari-hari biasa, saya menyediakan satu jam sebagai estimasi perjalanan saya. Dan ini sudah saya jalani sekitar satu tahunan.

Kenapa judulnya 110 vs 125?

Well. Karena ternyata satu jam yang saya estimasikan itu berlaku berbeda ketika saya pakai kendaraan 110 cc (New Revo 2009, selanjutnya disebut Schofield) dan 125 cc (Supra X 125 2013, selanjutnya disebut Supri).

Berbulan-bulan saya memilih bolak balik menggunakan Supri, rata-rata waktu yang saya butuhkan dalam kondisi normal adalah 50 menit. Persiapan waktu 1 jam atau 60 menit, saya masih punya jeda 10 menit untuk antisipasi keterlambatan atau hal-hal yang mungkin tidak terduga. dengan demikian, saya merasa aman dan santai saat di perjalanan.

Pagi tadi, saya bersama Schofield menyiapkan estimasi waktu 60 menit untuk perjalanan. Sampai kemudian di tengah perjalanan saya baru tersadar kalau ternyata saya tidak bisa menyamakan Schofield dengan Supri. Bersama Supri, saya kadang tidak sadar sudah berada di kecepatan dengan 3 digit km/h. Pembagian batas kecepatan setiap gigi nya pun beda. Begitu juga maksimum kecepatan meski saya gak berani/gak pernah juga sampai batas maksimum. (kenapa juga baru nyadar pas udah di jalan)

Wal akhir, setelah sampai ternyata lama perjalanan saya jadi sekita +/-60 menit. Tidak secepat jika bersama Supri.

yah, saya memang gak ngerti kendaraan sih. Seperti anggapan kebanyakan orang kalau perempuan bersepeda motor cuma tau pakai nya aja. intinya hari ini saya dapat pelajaran kalau jangan samakan estimasi waktu ketika bersama Schofield dengan ketika bersama Supri.