Bertandang ke Papandayan 1: Danau Kawah

Saya merasa sudah cukup mempersiapkan diri saat berencana akan bertandang ke Papandayan. Informasi mengenai titik-titik populer seperti Kawah Papandayan, Hutan Mati, Pondok Saladah dan Tegal Alun cukup banyak bertebaran di internet. Apalagi pendakian kali ini rencananya tektok saja, alias Pulang Pergi langsung tanpa menginap. Tentu saya harus tau bagaimana track dan medan yang harus saya tempuh. Saya tidak ingin lagi membawa oleh-oleh berupa kaki lecet melepuh dan pegal-pegal.

dalam perjalanan tracking Papandayan

Papandayan memang dikenal dengan Hutan Mati nya yang magis. Juga Padang Edelweisnya yang manis. Cobalah ke mesin pencarian, maka foto-foto kedua tempat iconic itu akan mendominasi. Namun pada perjalanan saya kemarin, bukan kedua tempat itu yang memberi kejutan.

(more…)

Galeri: Kemarau di Semeru

Bertamu ke Semeru untuk pertama kali nya Agustus lalu, memberi banyak kejutan bagi saya. Tidak hanya rute panjang dan tanjakan aduhai yang bisa saya dapat infonya dari dunia maya. Bukan pula keindahan Ranu Kumbolonya yang termasyhur dengan jutaan fotonya yang bertebaran di berbagai situs. Tidak pula suhu dinginnya yang membekukan embun-embun di rerumputan hingga atap-atap tenda.

Baca juga  Catatan Semeru 1 : Tujuan itu Bernama Rumah 

Area Kamping Ranu Kumbolo

Ini tentang warna cokelat keemasan khas kemarau yang menyapa. Camping ground Ranu Kumbolo yang biasanya beralaskan permadani rerumputan hijau, kali ini berselimut cokelat. Hingga padang Verbana di Oro-oro Ombo yang identik dengan warna ungunya, pun terbentang keemasan.

Berikut sebagian galeri Semeru kala Kemarau.

(more…)

Packing Minimalis Untuk Traveler Berhijab

Bagi tukang main yang berjilbab seperti saya, packing minimalis agak-agak tricky. Untuk outfit saja pasti tidak bisa sepraktis bawaan yang non hijab. Celana/Rok harus yang panjang, baju atau atasan harus panjang pula, plus bawa jilbab pula. Satu stel baju lengkap, sudah satu tumpuk sendiri. Nah bagaimana kalau bepergiannya berhari-hari? Baik  weekend escape maupun seminggu hingga sepuluh hari, bawaan saya biasanya tidak terlalu beda jauh.

Berikut sebagian tips packing yang biasanya saya terapkan saat bepergian.

(more…)

Bibit Unggul Itu Ada Di Sini

Lemparkan cita-citamu sejauh-jauhnya, setinggi-tingginya

Ada sedikit sedih ketika Asian Games berakhir kemarin. Saya merasa belum sempat turut dalam gegap gempitanya. Belum usai rasa bangga atas capaian atlet-atlet negri ini yang melampaui ekspektasi. Belum habis penyesalan saya melewatkan kesempatan untuk menjadi volunteer di perhelatan selanjutnya, Asian Para Games. Mengingat Para Games mengembalikan saya pada momen 7 tahun lalu, saat turut serta sebagai volunteer untuk Asean Para Games 2011. Pengalaman berharga yang masih membekas hingga kini. Untuk APG 2018 kali ini, saya sendiri pun tidak yakin apakah berkesempatan untuk turut serta atau tidak, melihat lokasi penyelenggaraan yang di luar kota.

(more…)

Catatan Semeru 2: Menghitung Budget

Beberapa waktu lalu saya mengajukan pertanyaan tentang topik apa mengenai Semeru yang sebaiknya saya tulis di blog. Salah satu jawaban yang masuk menyarankan pembahasan rincian anggaran dan budget untuk mendaki Semeru. Walaupun informasi tentang ini sebenarnya sudah banyak yang menulis, boleh lah saya turut serta meramaikan berdasarkan pengalaman pendakian Semeru pada Agustus 2018.

Ini 6 pos anggaran yang perlu disiapkan saat menghitung budget ke Gunung Semeru dari Yogyakarta:

(more…)

Mueniq Tetradrip : Dripper V60 Semungil Passport

Beberapa waktu terakhir, saya suka ribet sendiri tiap akan bepergian. Galau gak penting memutuskan bawa alat kopi apa atau gimana ngopi di destinasi nanti. Masih mikir juga bawa alat kopi macem-macem bakalan berat-beratin ransel nggak. Atau di sana nanti aman gak buat alat-alat saya. Kalo pada rusak atau pecah kebentur-bentur kan lumayan ya kalo harus beli lagi.

Baca : Menghitung Perlengkapan Seduh Rumahan

Sampai ketemu dripper V60 super ringkas dan travel friendly ini

(more…)