Hari Yang Absurd

Hari ini teman-teman saya menikah. Maksudnya Teman saya menikah dengan teman saya juga. Yg putri teman saya sejak SMP sampai SMA dan kami sekelas selama 5 tahun. Kuliah pun di kota yang sama meski beda kampus. Tapi bisa dibilang gak lost contact lah sampai saat ini. Pria nya (ternyata) teman SMP saya yang otomatis teman SMP teman putri saya. Saya sendiri baru kenal si Pria nya di Jogja jaman2 akhir kuliah. Waktu SMP gak tau bahkan denger namanya pun enggak.
Nah karena pernikahan mereka di Magelang, pagi pagi mestinya saya berangkat donk ya dr jogja. Udah janjian sama temen lain yg jogja nya perbatasan magelang buat berangkat bareng. Jadi saya ke rumahnya dulu gitu secara saya juga gak tau jalan.

image

Oleh oleh lari pagi sabtu kemarin

1. Penyakit pagi kambuh
Ternyata setelah beberapa hari ini rada rajin lari pagi, dan pagi tadi tidak, entah kenapa penyakit pagi saya kambuh. Bersin bersin dan pilek gak kunjung berhenti sepanjang pagi tuh merepotkan banget. Silahkan bayangin lagi ngaca pasang krudung ato dandan gitu trus bersin pake meler. Repot!

2.STNK motor gak ada
Akhirnya dengan segala keburu buruan saya berangkat. Eit satu lagi problemnya. Sepeda motor saya sudah habis masa surat jalannya sementara stnk belum turun. Belum lagi SIM sudah expired. So saya tukeran motor dulu sama Adek. Baru deh berangkat.

3. Ketinggalan….!!
Di jalan ngerasa aneh gitu ad yg ktinggalan kayanya. Ya ternyata ad titipan temen yg gak kebawa. Saya balik muter buat ambil tuh titipan.
Sudah di jalan semakin jauh, baru lah saya sadar hal kedua yg terlambat. KADO!.
Sempet galau juga balik ato nggak sementara temen yg nungguin saya ud ngewhatsapp. Gak enak kalo balik lagi bakal lebih telat lagi ke sana nya. Yaudah terusin jalan aja sambil mikir.

4. Terbang….
Karena ngerasa ud telat banget sama temen yg mw barengan, lagipula jalanan sepi lebar dan halus aspalnya, pasang kecepatan tinggi donk. Tiba tiba berasa ad yg terbang donk. Dan ternyata yg terbang itu titipan temen yg emang ringan n saya cantolin di cantolan sepeda motor depan itu. Kepikiran buat ngambil, soalnya sebelumnya kan saya sampe balik rumah gara2 itu ketinggalan. Tapi ngelirik spion ternyata tu benda ngglinding ke arah Tengah Jalan!.
Dengan berat hati saya ikhlaskan dan cari gantinya besok besok sambil memikirkan permintaan maaf buat temen. Hiks

5. Nyasaar
Saya tuh ud beberapa kali ke rumah temen saya yg deket magelang itu. Dan pernah sekali sendiri ke rumahnya, sampai dg selamat tanpa nanya2 ancer2. Jd pede aja gitu gak minta ancer-ancer rumah lagi. Padahal terakhir kesana ud beberapa tahun lagi. Dengan segala ke pede an dan ingatan terbatas tempo dulu, saya jalaaan aja smp kemudian bingung koq malah kanan kiri depan belakang sawah. Ternyata saya nyasar dan kebablasan, pemirsaaah. Sampe kelewatan 2 desa. Dan parahnya saya gak tau nama desa rumah temen saya ituh. Untung sinyal lancar jd saya bisa minta alamat. ????

6. Resiko Motor Pinjaman
Seperti saya bilang di atas, saya pake sepeda motor Adek saya yang mana selalu dan diharuskan sama dia pake PERTAMAX. Saat serah terima, itu indikator bensin ud tinggal 3 bar. Mengingat jarak tempuh normal ditambah nyasar, berarti saya pasti kena jatah isi bensin. Sedihnya ternyata cash saya tinggal beberapa lembar. Tadinya niat ke ATM tp karna telat pake nyasar malah gak sempet n gak tega mampir ATM. Maka pas perjalanan pulang sengaja ke SPBU yg sedia ATM.

7. ATM error
Sudah sampai di SPBU yg ad ATM nya. Ngantri dulu, saya urutan no 3. Depan saya mas mas. Begitu giliran dia, masuk sebentar trus keluar. Saya kepo donk “gak bisa ya?”. Dijawab “kayanya loadingnya lama deh mb”.
Saya masuk ternyata tampilannya gini
“Transaksi tidak dapat diproses. Silahkan ambil kembali kartu Anda”
Coba pencet cancel, clear, enter, masukin kartu, gabisa semua. Yaudahlah daripada bete, sama temen saya dibayarin dulu bensinnya. Udah mah di pertamax ya mestinya gak ngantri. Tetep aja si mbak SPBU lagi ngisiin mobil.pake Premium lamaaaa. Untung saya sabar ya jadi gak bakar2.

Sekian kisah absurd di hari minggu ini. Hampir semua kejadian di atas berkawan rintik2 hujan yg manis menggelitik.

Akhirnya saya ucapkan:

Selamat Menanti Hari Senin

31 komentar pada "Hari Yang Absurd"

  1. Krena dirimu yang cerita kayaknya suasana hati kok adem-adem aya ya Qid. Kalo gw yang ngalamin kayaknya bakalan balik rumah trus bilang ada masalah di jalan gak jadi berangkat. Hahahaha.. Tapi overall kayaknya menyenangkan ya. 😀

    1. Hahahahahahaha ah cape ketawanya. Karna diposting disini kali ya jd mangkel bete de el el ny ud terlampiaskan. Ni ya kalo pada ngetawainnya pas lagi bete bete nya mungkin aku ud bakar bakar kali

  2. Hahaha …
    Ini benar-benar hari yang “kurang pas” nih Qied

    Saya biasa bilang … langkah kiri … serba nggak kebeneran …
    semoga hanya hari ini saja yaaa

    Salam saya Aqied

    (11/2 : 13)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.