Press "Enter" to skip to content

Bisa Bahasa Apa?

Saya bukan pakar bahasa. Tau banget lah baca blog saya ini bahasa indonesianya aja masih gak benernya lebih banyak dr yang bener. Bahasa lisan (gak bahas bahasa tubuh, bahasa kalbu, dan semacamnya ya) yang pernah saya kenal ada beberapa. Dan setelah saya renungi di malam yang sunyi dan bertanya pada bintang dan rumput yang diam (lebaaaayyy, kemudian di skip gajadi pada baca), ternyata saya gak menguasai satu pun bahasa yang ada di dunia ini, pemirsaaah.

1. Bahasa Indonesia
Tau program acara TV yang namanya “BINAR” alias Bahasa Indonesia Yang Benar? Gak tau? Kudeeet…..!!
Oke sip. Jd acara ini ngasitau gitu gimana bahasa kita nih bahasa yang diperjuangkan para pemuda di Sumpah Pemuda yang BENAR.
Apa hasilnya setelah gak sengaja nonton? Saya semakin menyadari betapa saya pun tidak berbahasa negri sendiri dengan benar
Sejak SD saya gak suka pelajaran Bahasa Indonesia. Berlanjut sampai seterusnya. Saya suka nya di buku pelajaran ada review novel ato cerpen2 lama aja. Lainnya gak suka. Kacau lah saya.
Di ponsel saya install aplikasi KBBI, setidaknya bisa menyadarkan saya bahasa negri sendiri.

2. Bahasa Inggris
Kenal bahasa ini sejak kecil kali ya. Di TV dan segala alat elektronik kan ada ON dan OFF. Nah dua kata itu doank yg saya tau. Hihihi.
Mulai dapet pelajaran bahasa inggris pas SD di Papua. Kelas 3 SD. Lumayan pas SMP ud tau dikit2.
Berhubung SMP nya di asrama yang salah satunya pake bahasa ini, mau gak mau belajar deh. Dilanjutin pas SMA kelas 2, saya merintis karir dg ditunjuk jadi salah satu Tim di Lembaga Bahasa. Otomatis saya kudu lebih sok cas cis cus dibanding yang lain.
Kerjaan saya sih dulu bikin pentas berbahasa asing, lomba2 pidato, baca berita, siaran, drama, opera, bikin majalah dinding, bikin artikel yang semuanya berbahasa asing. Keren banget kedengarannya. Itu kerjaan yang paling gampang sih. Secara kerjaan di Lembaga Bahasa yang lain lebih ribeeet n rutin harian/mingguan. Kalo lomba n pentas kan insidental.
Trus pas kuliah, masa2 skripsi saya juga sempet ikutan Kursus Ekstensi Bahasa Inggris di salah satu kampus. Lumayan banget bisa sampe 3 semester (gak sampe lulus, hiks). Pengajarnya juga oke2 beud. Selain itu mungkin karna langganan TJP jg kali ya jadi familiar sama bahasa ini. Sayangnya karna harga TJP mahiil untuk kantong saya waktu itu dan lebih sering cm dibaca beberapa halaman, akhirnya di stop.
Skarang berhubung ud sekian tahun gak dipraktekkin, skrg mulai ngah ngoh lagi deh sama nih bahasa. Mulai gak nyambung dan gak ngerti kalo pke bahasa londo ini. Hiks

3. Bahasa Arab
Kenal bahasa ini juga pas SD. Di asrama yang bapakku pengasuhnya, kalo malam gitu kadang ada materi bahasa arab yang dikasih buat mas mas di asrama. Saya kan keponya jadi suka sok sok an dengerin. Padahal mana saya ngerti.
Kelas 3 (atau 4 ya? Lupa). Sekolahan saya juga mulai ada pelajaran resmi nya. Tapi ya saya nya aja yg gak ngerti2. Untung salah satu mas mas di asrama ad yang lulusan LIP*A jekardah. Jd bisa konsult PR-PR gituh. Alhasil nilai saya bagus bagus donk. Hehe
SMP, seperti di bagian bahasa inggris, bahasa Arab ini juga mulai saya pakai buat percakapan sehari2. Walaupun kalo secara nahwu-sharaf (grammar lah ya kalo di inggris), hancur lebur berantakan. Yang penting mah asal bunyi nya arab gitu.
SMA mulai jaim donk, apalagi saya pegang Lembaga Bahasa. Jd bahasa sata harus kelihatan lebih bagus.
Mulai familiar dan cukup lancar juga coba coba baca majalah bahasa sana. Jaman itu belom bisa seenaknya cari terjemah pake smartphone. Yg bisa cuma di scan tulisannya aja langsung keluar artiny. Jaman segitu kalo gak ngerti kudu buka kamus. Dan cara buka kamusnya Bahasa Arab tuh gak sembarangan men. Kudu tau kata dasarnya. So kudu tau juga tuh kata yg kita cari apakah kata dasar, turunan, atau sudah berimbuhan. Ribet lah
Sekarang? Huft lebih parah lagi. Pernah teman saya pulang dari mesir ngoleh2in buku. Tentang pengelolaan keuangan sebenarnya. Masih bidang saya kan yah.
Setengah mati banget saya bacanya. Pengantar sama daftar isinya aja saya sampai berjam jam, masi dibantu translator. Huft

image

Ini nih bukunya. Ekonomi Rumah Tangga Muslim gitu lah kira2 judulnya

Sempet sih punya temen yg bisa diajak chat pke arab. Tapi lama lama saya nya yg males mikir dan gak paham paham. Parah saya nih

4. Bahasa Daerah
Aselik, dari semua bahasa bahasa di atas, ini yang paling sulit. Bahasa Jawa dengan berbagai tingkatannya bagi saya bahasa paling rumit di dunia. Apalagi tulisannya.
Meski saya cuma gak di pulau jawa selama 7 tahun, tetep bahasa jawa saya masih sulit sekali. Sekarang sih mending ya, bahasa jawa tengah saya masih bisa jawab dikit dikit. Paling nggak mulai paham sama yang disampaikan lawan bicara, meski saya gak selalu bisa jawab dengan bahasa yg sama.
Pernah di Jawa Timur dan saya mesti bersinggungan dengan bahasa Jawa Timur yang ternyata cukup banyak berbeda denga  JaTeng. Tapi masih lumayan lah ada yang familiar dan nyantol2 dikit. Yang susah kalo udah Madura. Huft ini saya gak ngerti sama sekali. Dek remaaaaaakkk…
Sunda juga termasuk bahasa yang cukup tidak terlalu asing bagi saya. Meski gak ngerti juga, tapi bukan bahasa yang aneh. Saya sempat berkawan banyak orang sunda. Sekarang pun salah satu teman dekat saya juga org sunda. Familiar sama bahasanya tapi maknanya ya gak ngerti juga. Eta teh sami wae atuh kagak ngarti.

5. Papua
Eet dah. Kenapa juga papua dibikin poin sendiri yak?. Hehe gapapa donk ya. Yg poin bahasa daerah itu biarlah untuk bahasa2 di pulau jawa.
Kecil di papua membuat saya sampai sekarang lanciiir berbahasa indonesia ala papua. Asik aja dan kerasa lebih ekapressif gitu. Juga lebih singkat karna banyak suku kata yang diirit.
Contoh : “Ko Pi Sana”–> “Kau Pergi (aja) ke sana”
Contoh : “sa su tra tau lai” –> “saya sudah tidak tahu lagi”

Sebagian bahasa daerah lain sih sudah saya dengar ya. Semacam Aceh, Batak, Minang, Melayu, Bengkulu, Palembang, Bangka, Sunda-Jawa, Bali, Banjarmasin, Bugis, Ambon, Nusra, de el el. Tapi masih sangat jarang dan gak ngerti jugaa. Hahahha

Jadi kesimpulannya, ternyata saya ini gak menguasai bahasa satu pun. Ada yang mau kasih kursus atau kasih semangat saya buat menekuni salah satu atau sebagian atau semua bahasa-bahasa di atas?

49 Comments

  1. cumilebay.com cumilebay.com Februari 26, 2014

    Kalo aku sangat cerdas bahasa tubuh kak #melipir hehe.

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Bahasa hati dan bahasa kalbu iya juga gak?

  2. danirachmat danirachmat Februari 26, 2014

    *menatap dengan mata berbinar*
    jadi kangen pelajaran bahasa arab deh. Huhuhu.

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Dulu belajar bahasa arab pas dimana mas?
      Iya tuh bahasa arab bahasa yg menantang beud

      • danirachmat danirachmat Februari 26, 2014

        belajar di tempat ngaji dan sekolah. sekolah di sd islam dulu Qied. Hihihi

        • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

          *membayangkan mas dani SD*

  3. Satusatuen Satusatuen Februari 26, 2014

    aku kasih semangat aja ya. Semangaaaaattt

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Mau dukung saya yg bahasa mana nih?

        • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

          Bahasa cinta yg gak pake kode kode an 😉

          • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

            Errrrrrrrrrr tuh kan saya bahasa kode aja gak paham

          • Satusatuen Satusatuen Februari 26, 2014

            ya udah. besok ketemuan trus belajar bahasa kode bareng ya.
            #ini kode lho

          • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

            Sip. 29 februari 2014

          • Satusatuen Satusatuen Februari 26, 2014

            28 februari mbakyuu. Besok jumat

  4. Aulia Aulia Februari 26, 2014

    Bisa bahasa ibu, bahasa gerak tubuh, dan bahasa hati <3 hahaha

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Eaaaa telepati sekalian bang. Jadi diem2an ud pasa ngerti bahasa hati masing2

      • Aulia Aulia Februari 26, 2014

        Hemat pulsa, tidak bisa disadap ya 😀

        • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

          Betul betul betul. Gak perlu ngeluarin duit 7,3 jt buat beli blackphone ;D

          • Aulia Aulia Februari 26, 2014

            hahahaha, tahu aja. Ntar saya kirim satu blackphone ya :p

          • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

            Kita pke blackphone terus sok rahasia2an gitu ya

          • Aulia Aulia Februari 26, 2014

            Barangkali mau kirim no pin, atau kirim alamat rumah, nomor sepatu, dan nomor lain-lain bisa lewat BP itu. Siapa tahu rahasia semua 😀

          • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

            Pin ATM sih terutama.
            *matre

  5. potretbikers potretbikers Februari 26, 2014

    Saya lebih paham bahasa isyarat…. 🙂 xixixixi 😀

  6. giewahyudi giewahyudi Februari 26, 2014

    Kalau ada orang pintar bahasa daerah itu saya malah salut, sudah susah nyari orang yang melestarikan bahasa ibu sendiri..

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Betuuul. Saya kalo lihat n denger orang, anak muda pula. Bicara bahasa jawa kromo inggil tingkat dewa itu langsung takjub

  7. jampang jampang Februari 26, 2014

    lebih banyak daripada bahasa yang saya bisa…. sekedar bisa yah… 😀

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Itu juga yang sekedar tau aja. 😉

  8. nyonyasepatu nyonyasepatu Februari 26, 2014

    aku palign ok bahasa kalbu aja deh *gak ada yang tauuu huhahaha*

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Irit mb non. Bisa telepati gak pake pulsa

  9. dyazafryan dyazafryan Februari 26, 2014

    bahasa kode-kode tau enggak?? loh..
    uih keren ih, tambahin bahasanya 😀

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Coba coba contohin bahasa kode yg gimana

      • dyazafryan dyazafryan Februari 26, 2014

        gimana ya?? hmm.. belom dapet yang mau dikodein sih..
        biasanya dadakan sih.. 😛

        • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

          Kalo aku gak ngerti yaz bahasa bahasa kode gitu jadi yang langsung2 aja.
          Tapi kamu jg emang gak kode in aku sih ya

          • dyazafryan dyazafryan Februari 27, 2014

            hahhaha.. iya sih.. wkwkwk 😛

          • aqied aqied Post author | Februari 27, 2014

            Ato jangan2 ad yg pd kodein tp aku ny yg gak paham
            *ngesok

          • dyazafryan dyazafryan Februari 27, 2014

            mungkin aja bisa..
            ih g peka banget sih…

          • aqied aqied Post author | Februari 27, 2014

            Yg ngode capek trus males deh.

          • dyazafryan dyazafryan Februari 28, 2014

            hahhaa… dasar ih.. 😛

  10. jarwadi jarwadi Februari 26, 2014

    saya berbicara dengan bahasa campur aduk. hehehe

    • aqied aqied Post author | Februari 26, 2014

      Saya malah gak bisa bahasa apapun mas….
      Apalagi mo campur aduk

  11. Ditter Ditter Februari 27, 2014

    Waah… sama! :I

    Sebenarnya pengen banget bisa beberapa bahasa daerah, misalnya Jawa, Sunda, dan Madura. Tapi nggak bisa-bisa, huhu….

    • aqied aqied Post author | Februari 27, 2014

      Sama. Diajak ngomong madura tuh ud gak ada yg bisa ditangkap sama sekali

  12. duniaely duniaely Februari 27, 2014

    mau kursus bahasa Jawa di blogku ? 😛

    • aqied aqied Post author | Februari 27, 2014

      Beberapa kali baca posting bahasa jawa di blog mb ely sudah ngerti sih. Praktekny yg sulit. Apalagi jawa kromo. Huft

  13. Ujang Sundana Ujang Sundana Februari 28, 2014

    Bahasa…bahasa…ah saya juga biss bahasa apa ya?
    Suka ge er juga bisa bhs Indonesia. Padahal kalau di cek banyak yang gak benar juga secara tata bahasa.
    Sunda kali? Ah itu mah bahasanya ibu saya…

    • aqied aqied Post author | Februari 28, 2014

      Hehehe saya jg gak nguasai bahasa satupun.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.