Padi dan Sawah dalam Kamera

Ide posting kali ini muncul akibat ngerusuh komen sama Mas Aul di postingannya kang Ujang “Halo Kakek”, pagi kemarin sebelum saya berangkat ngantor.

Topik yang kami bahas di kolom komentar lebih ke tentang sawahnya. Saya bukan mau nerusin bahasan pagi tadi. Tapi karena sepanjang perjalanan setelahnya, saya jadi kepikiran, sekalian aja buat posting.

Saat kecil, saya tidak akrab dengan sawah (bisa baca di kategori ‘Aqied Kecil’). Saya gak ngerti padi panennya berapa kali setahun. Saya gak ngerti fase-fase si padi dari masih benih sampai lebat menguning dan siap panen.

Sampai akhirnya, sawah menjadi pemandangan sehari-hari saya. Mojoagung, bagian paling timur dari kabupaten Jombang tempat saya sempat menetap sekitar 9 bulan cukup membentanfkan banyak sawah untuk saya akrabi.

3 bulan pertama banyak kerjaan lapangan, membuat saya berkesempatan menjumpa begitu banyak sawah. Sering berada di jok belakang sepeda motor, dan mudah bosan, memberi saya kesempatan mengabadikan sawah-sawah itu.
Saking seringnya saya upload foto sawah di akun instagram , sampai sampai saya dikira punya sawah sendiri (aamiin).

image

Kuda dan kuda besi

image

Sebelahnya belum di panen tp udah kuning

image

Kasian padi padi nya ambruk

image

Habis Panen. Sawah (atas), Jagung (bawah)

image

Seger

image

image

Foto Sawah pertama saya di Mojoagung. Gak sengaja pas ibu ini lewat. *skrinsut dr ig

Pindah ke Jawa Tengah, saya kembali bertemu sawah. Tapi karena lebih sering bawa sepeda motor sendiri dan memang gak mengkhususkan buat motret sawah, foto saya gak sebanyak pas di Mojoagung

image

Merapi Merbabu. Pas SD pernah nggambar kaya gini gaak? Hehe

image

Sawah di ujung gang

Sebagian sudah sering saya upload di instagram. Tp palingan sih tenggelam di antara foto2 absurd teh kopi dan foto2 selfie gak mutu lainnya.
Selain itu juga gambar2 nya seadanya aja. Karna dijepret dari jok belakang sepeda motor yang melaju dengan kecepatan cukup.

Saat ini pun saya masih sesekali ditemani sawah dalam perjalanan saya menjemput matahari.

*semua foto koleksi pribadi

16 komentar pada "Padi dan Sawah dalam Kamera"

  1. Eh itu ada mengakrabi sawah ya, ini kosa kata abad baru.

    Itu foto yang ada minumannya keren ya, bisa gitu.. Sekarang sawah jadi pada bangunan, kalau minum jadinya lihat bangunan 😀

  2. Ah sawah…
    Fotonya indah-indah Mbak.
    Saya juga jadi curiga, jangan-jangan sawah ini milik Mbak Aqied ya?
    Jadi siapa yang menggarap sawah sekarang ini ya? Saya termasuk salah satu yang kakek bilang, anak muda sekarang lebih suka kerja di pabrik…
    Libur wiken ini kemana Mbak? Saya lagi otw menuju Sukabumi nih…
    Oh iya, foto yg seger dengan 2 gelas itu saya suka banget…

    1. Jd doain saya punya sawah ya? Aamiin.
      Yang ngerjain sawahnya buruh tani, kang.
      Soal minum es menghadap sawah itu saya juga kangen bangeet. Kapan dan dimana lagi ya bisa begitu

    1. mbaaaaa.
      maaf banget komennya gak tau kenapa koq masuk di spam.
      aku jaraaaang banget ngecek2 spam.
      wow suami nya org Trucuk? tetanggaan donk aku sekarang ngeburuh di Pedan

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.