Rumah Nenek

image

image

Ternyata saya suka poto poto di rumah nenek saya. Rumah yang dari depan bisa langsung melihat Merbabu dengan segala konturnya ini, bikin saya kadang2 gak betah. Bukan apa apa, saya gak tahan banget sama suhu dingin. Padahal, selain faktor suhu dan udara yang menusuk banget dinginnya, ada banyak sekali hal hal yang saya suka dan bikin kangen buat kesini.
Letaknya yang tidak terlalu jauh dr jalan utama Solo-Semarang cukup mudah dicapai dg transportasi umum maupun pribadi.
Rumah ini sudah berdiri cukup lama. Mgkn sejak tahun 60-an. Sangat dekat dengan Masjid Al Kahfi, jd lumayan sering ad aktivitas di sekitar rumah. Setidaknya selalu ad aktivitas 5x sehari.
Emmmm banyak yg ingin saya bagi dari isi kepala saya. Namun sepertinya hawa dingin turut membekukan otak saya. Sesekali kepala saya senut-senut. Hidung saya yg gak mancung pun jika di sentuh serasa es krim. Menghirup oksigen turut sedikit terganggu. Jemari yang mengetik pun sesaat lagi mgkn akan beku. Malam ini saya ingin memotret lagi, namun tidak berhasil karena terhalang kabut, apalagi dg kamera hp yg pas pas an ini.

Jd mohon maaf kalau yang saya tampilkan hanya foto2 yg sudah pernah dipublish sebelumnya di beberapa sosial media saya.

Ini cerita malam mingguku. Bagaimana ceritamu?

image

image

image

22 komentar pada "Rumah Nenek"

  1. sukaa banget dengan rumah2 gaya tempo dulu..,
    pengen niru model rumah2 seperti ini, bunda suka dengan plafon yang tinggi dan atap tropis seperti ini

  2. Nggak dimana-mana …
    Arsitektur rumah jaman dulu itu khas banget …
    di sekitar kebayoran baru … di Jakarta Selatan …
    juga ada beberapa kompleks perumahan lama … yang penampakannya hampir sama dengan rumah yang ada di foto tersebut

    Salam saya Aqied

    (16/3 : 4)

  3. duh d ngebayangin kak dinginnya kayak apa *peluk2
    suka banget sama rumah nenek.. 🙂
    bagus bngt… berasa bngt aura tempo dulunya..
    dan baca postingan ini saya jd ingat rumag mbah y d desa…
    y sekalinya saya posting d sosmed malah dibilang kyk rumah zaman belanda ==”

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.