Fotocopy

Ini gak ada hubungannya sama sekali dengan posting saya sebelumnya yang bahas hobi saya foto kopi (memotret kopi). Ini fotokopi beneran bukan motret ato lainnya.
Boleh tanya dulu deh ya, kira kira apa sih yang pertama terpikir kalo denger kata “fotocopy” atau “fotokopi” ?
Kalau saya yang terbayang pertama ya Mesin Fotokopi yang segede gambreng itu dan jadi penyelamat banget mahasiswa kere macam saya ini semasa kuliah (Jangan tanya hubungannya apa).
Saya mengenal mesin fotokopi sejak SD nun jauh di pelosok papua sana (boleh buka kategori “Aqied Kecil” buat tau sekolah saya). Ada tempat fotokopi kira2 300 meter dari sekolah. Waktu itu sih saya cuma tau bentuk aja gak ngerti ngoperasiinnya apalagi ngerakitnya. Hehe
Semenjak jadi buruh, saya jadi akrab banget sama mesin fotokopi. Di ruangan saya ada printer 3in1 yang bisa scan, copy dan print.

image

Mejakerja saya juga lagi All in One banget

Di rumah pun, sejak masih kuliah saya punya printer yang katanya All in One yang ternyata maksudnya juga bisa Scan, Copy dan Print. Cuma kalo yg di rumah cuma mentok buat scan/copy dari ukuran A4 aja.
Dulunya sih selalu beli printer yang biasa aja ya. Asal bisa BW n Color, asal bisa nyetak aja. Sampai kemudian ud dua korban printer yang dipake saya bareng Qolbiy (kakak tercintah). Puncaknya printer terakhir mulai rewel pas saya musti skripsweet dan Qolbiy yang ud lulus mulai ga terlalu peduli lagi dg printer. Dengan berbagai pertimbangan, akhirnya saya pilih beli printer yg plus scanner. Alasan utamanya sih karna saat itu saya seneng desain jugaa (eh, nyambung gak sih alesannya) dan selisih printer baru yg biasa dg yg katanya All in One ini gak jauh plus bisa minta ditambahin duit sama Qolbiy. Terbelilah printer yg sampe sekarang nangkring di rumah.

Namanya mesin ya, punya perasaan juga.
Kadang dia cape, jadinya mogok gak mau ngeprint/ngopy.
kadang dia caper, lampu simbol erornya kedip2 minta diperhatiin dan dicaritau maunya apa.
kadang pengen muntah, jasi ngeluarin tintanya sampe mbleber di kertas.
kadang laper, jadi baru diisi tinta sebentar, habisnya cepet banget.
Dan berbagai sifat manusiawi printer lainnya.

Sayangnya gak selamanya saya bisa ngerti apa mau dia. Belum lagi kalo saya lagi keburu2 butuh cepet, eeeh si printer mogok dengan alasan yang gak saya ngerti. Pernah loh saya marah2 gak jelas sama si printer. Dan terciptalah mahakarya ini tanpa sengaja:

image

Tangan saya kejepit dan tiba2 fungsi fotocopy di printer jalan. Keluarlah kertas dengan cetak tangan saya.
Ternyata dilihat2 lucu juga. Maka hari ini saya nyoba di tangan kanan dan tidak dalam Black n White. Jadinya gak sebagus yg by accident ya.

image

#akurapopo dikerjain printer ato mesin fotokopi

Gara-gara kejadian ini, saya jadi penasaran banget tiap liat iklan LINE. Tau kan yang diiklannya itu ada karyawan yg bete banget sama mesin fotokopi sampai akhirnya mukanya nempel di kaca fotokopi? Nah saya penasaran banget kira2 hasil fotokopi muka nya gimana yaa…

*contoh hasil desain ecek2 aku di masa lampau bisa dilihat di postingan sebelum ini tepat. “Mahasiswa dan FoSSEI

72 komentar pada "Fotocopy"

    1. Hahahaha, mau lihat dulu hasilnya muka ke fotocopy kaya yg di iklan LINE ituuuh. Kalo bagus baru mw coba juga kali ya. Wkwkwkwk.
      Ato mgkn bang Ajo mw praktek dulu?

  1. yang hitam putih lebih keren, mbak 😀

    dulu saya make mesin fotokopi cape berdirinya karena harus satu2 ganti halaman, sekarang di kantor ada fasilitas bisa ngopy satu bundel sekaligus. pencet, tinggal, balik udah selesai 😀

    1. Hehe, yg by accident malah lebih bagus ya drpd yg disengaja.
      Iya fotokopian skrg ud bsa narik kertas jd bsa dtinggal ya. Tp emang kalo mesin fotokopi ngadat pas dbutuhin tuh ngeselin banget ya

  2. Kalo di kantorku ada mesin fotokopi, awalnya yang manual. Saking seringnya fotokopi, sampe bisa tuh benerin kalo ada paper jammed. Trus bisa juga fotokopi bolak balik. Berasa tukang fotokopi. Tp sejak ganti yg digital dan lebih canggih, kegiatan fotokopi jadi kurang menantang.. Mesinnya pinter jarang nge-jammed 🙂

    1. Ngabisin waktu ya, mb. Apalagi kalo banyak n potokopi ny yg masi blm bsa narik kertas otomatis. Cape berdiri n nge balik2nya.
      Apalagi kalo ngadat. Rrrrrgggh

  3. Scan, Copy dan Print …
    hahaha … itu juga printer yang ada di rumah saya …
    and yes … kapasitasnya cuma sampe A4 saja …

    Salam saya Aqied

    (23/3 : 4)

  4. Printer yang ada dirumah juga yang sebatas A4 itu aja,
    hasil copy hitam putih tangannya bagus,
    mungkin fotocpy-nya kasih tau, sekali2 minta dibelai sama tuh tangan 😀

    1. Hihi bisa aja. Mb tau banget deh isi hatinya potokopian.
      Scanner itu ngerepotin juga ya kalo mw scan ukuran folio. Kalo punya kantor yg deket mejaku itu bisa scan guede

  5. Saya pingin punya printer all-in-one kayak gini, tapi katanya nggak begitu awet ya? Kalau satu fungsinya rusak, ntar fungsi yang lain jadi ikutan rusak. Makanya mpe sekarang saya langganan ke warnet klo buat ngeprint atau ngescan.
    Printer all-in-one gini enaknya buat ngeprint/ngopy/ngescan KTP mbak. Lebih jelas dan lebih hemat daripada ke tukang fotokopian. Udah pernah nyoba?

    1. Alhamdulillah ud 3 tahunan gak rusak. pas itu emang lagi banyak kebutuhan scan sih mas. Jadi ngebantu banget. Ini printer jg berjasa banget jaman saya apply2. Jaman saya suka desain, dan bisa bantu beberapa temen buat apply2 juga 😉

  6. saya jadi teringat dengan foto copy di warung waktu masih ada, saya takut sama fotocopy, karena tidak pernah pakai alas kaki kalau mengoperasikan, saya sering kesetrum 🙂

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.