Omah Ndeso

Di deket kantor saya (yang rada pelosok ini), ada tempet makan yang sebenernya sudah lumayan sering saya datengin. Dari dulu kepikiran buat bikin posting tentang ini tapi gak punya stok poto yang rada menggoda jadi gak bikin bikin.

Emang sekarang ud punya?

Belom juga sih, cuma daripada kelamaan malah lupa.

Rumah makan ini namanya “Omah nDeso”, atau nama lainnya “Rumah Makan Mbak Diah”. Lokasinya di sekitaran pusat keramaiannya Kecamatan Pedan, Kabupaten Klaten. Lumayan jauuuh lah masuknya kalo dr jalan utama Solo-Jogja.

Meskipun blusuk, tempatnya lumayan kece badai. Apalagi menu nya macem2 plus harganya cucok banget sama kantong buruh macam saya.

image

Alternatif tempet makan yg bisa dipilih

Menu yang disediain ya masakan nusantara, menyempitnya lagi ke masakan jawa. Secara letaknya di antara Solo dan Jogja, beberapa makanan khas kedua daerah tersebut bisa ditemui dimari.

Ada beberapa jenis tempat makan disini. Yang pake meja kursi kayu layaknya di rumah makan. Yang mau pke meja kursi juga tp kena angin silir silir, bisa pilih kursi warna warni dipinggir kolam (gambar di atas). Ada juga yang lesehan rada besar dg meja meja. Ada juga yg dibikin gazebo kecil kecil. Mungkin bisa muat sampai 6 orang an

image

Yang unyu, ada juga tempet makan yg tinggi. Jd bisa buat mojok di ketinggian sambil ngeliatin yg pd mojok di bawah (apaan sih bahasa nya)

Langsung aja soal menu. Disini harga nya masuk akal banget koq. Saya aja pernah pas kelaperan pesen 2 menu sekaligus karna masih on budget. Itu sih versi saya ya. Jelasnya lihat disini:

image

image

Memang sih, gak semua menu disini recommended. Contohnya buat menu2 minuman yg ternyata kopi2annya itu dr kopi sachet biasa.
Selain itu kalo kemari saran saya gak usah lah mesen nasi gorengnya, juga menu2 yg aneh2. Mending yg jawa banget. Misal, Selat Solo, Asem2 kikil, Timlo, menu bakar2an, de el el. Dengan harga segitu dan suasana yang asyik, cukup lumayan koq.

image

Selat Solo, Nasi Uduk Bebek Goreng

Yang kurang menyenangkannya juga, pelayan disini gak semuanya ramah. Saya pernah malam2 kesana pas rame2nya jg sih pelayannya cemberut.
Saya “cemberut amat, mas. Mbok senyum”
Masnya “lha kesel e, mb” (capek, mba). Tapi akhirnya jd senyum.
Kadang juga kalo lagi rame, dianterinnya lamaaaaa bangeet. Kalo ud kelaperan jd suka gak sabar. Tapi kalo lagi sepi, atau ke bangunan yg di sebrangnya bisa cepet n gak nyebelin koq.

image

Oya satu lagi asyiknya disini. Kalau misal mau ngadain acara ato make tempetnya buat seharian (misal dari 09.00-15.00), selama di luar weekend, gak dikenain Charge looh. Jd ya selayaknya makan rame2 di situ aja. Gak ada biaya sewa nya.
Buat yang kebetulan lagi di sekitara Klaten utamanya Kecamatan Pedan, Ceper, Cawas, Trucuk, Karangdowo, dll, kalo lagi males masak di rumah, bisa lah ngungsi kemari.

image

Poto ini diambilnya di Omah nDeso juga

43 komentar pada "Omah Ndeso"

  1. Pedan itu kalau dari Jalan raya Jogja-Solo sebelum Klaten atau sesudah Klaten mbak klo dari arah Jogja? Pertigaan jalan rayanya yang mana ya? Yg sudah saya jelajahi baru sekitar Jogonalan, Bayat, Wedi, Gantiwarno je.

    1. Kalo dari Jogja, ke arah Solo aja terus sampe p4an lampu merah karangwuni (lampu merah pertama setelah ngelewatin Masjid NU, lampu merah ke 4 setelah terminal/p3an bypass), ambil kanan. Luruuus aja terus (rada jauh) tar ud masuk Pedan

  2. Wah, kayaknya cocok tuh buat tempat kencan… 😀

    Harganya lumayan terjangkau. Tapi porsinya kayaknya relatif sedikit ya. Kalau aku lihat dari fotonya sih, hehe….

    1. Hehe, pernah sekali aja saya nyobain yg di atas. Tp agak ribet buat order atopun pelayannya nganterin pesenan. Uda gitu mau cuci tangan jg musti turun dulu karna washtafel nya di bawah

  3. Asri ya, Mbak.. 😀 Suka deh kalo ada rumah makan yang ngadem kayak gini. Heheh.. Tapi sayang juga ya kalo pelayannya pake cemberut. Iya sih bisa maklum kalo rame dan dia capek, kalo pengunjung baru kan mungkin jadi bete ya dicemberutin. Hahah..

    Eh, cetakan nasinya jadi cakep yah :p

    1. Hihi iya lutjuuu.
      Hehehe mgkn emang capek beneran trus pengunjungnya jg bawel2 jd berlipat2. Makanya aku sih kalo di tempet2 kaya gitu sebisa mgkin nge ramah2in waiter, juru parkir, satpam, de el el. Hehe

      1. Iya, aku juga kalo makan di cafe tuh paling males kalo jam makan. Rameee.. Kasian ya pelayannya, salah sikit langsung diomelin, meskipun aku langsung nangkep di kesan pertama. Hahah..

        Lagian kalo harganya murah trus makanannya enak, worth it la ya ditahan-tahan emosi.. :p

        1. Iya Beb. Kalo maunya murah ya jangan minta macem2. Ya gak.
          Paling cucok tuh sore2. Sepi. Pesenannya jd cepet datangnya. Kalo siang kan jam makannya singkat. Kalo malam ud padat, pesenan lamaaaa, beberapa menu ud sold out.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.