Nostalgia Pasar Malam

image

Kerlip lampu berputar dalam roda raksana bernama bianglala, warna warni tenda menggoda saya menyambangi pasar malam. Letaknya yang terlalu dekat dengan rumah dinas (baca: mes) kantor saya dan selalu membuat saya melewati, semakin membuat saya penasaran. Seketika saya bertanya
“kapan terakhir kali ke pasar malam semacam ini?”

image

Suasana pasar malam yg mulai sepi

Masa kecil saya jauh dari permainan unik seperti disajikan pada umumnya pasar malam. Saya hanya mengetahui bianglala, ombak banyu, rumah hantu, komedi putar, kereta-keretaan dan lain sebagainya melalui buku cerita. Masa kecil saya lebih banyak bersama sapi, kambing, lumpur, memberi makan bebek, dan bermain perahu di bawah sinar matahari. Tapi, tentu saja kali ini saya bukan penasaran nyobain segala wahana permainan yang tidak cocok dengan usia saya sekarang itu (kemudian diusir sama mas-mas operator permainan).
image

Jumat malam kemarin, saya sengaja berjalan kaki ke pasar malam tersebut. Banyak hal seru dan lucu yang dijual belikan. Juga ramai dengan Ibu-ibu yang sibuk tawar menawar dagangan, diiringi rengekan anak-anak ingin mencoba permainan. Aneka makanan manis murah meriah menggoda dan memanggil-manggil, meski akhirnya tidak ada yang satupun yang saya beli.
image

image

Ragam sandang dan alas kaki ditawarkan murah meriah. Tak ketinggalan alat-alat rumah tangga, pernak pernik aksesoris yang dapat ditebus dengan senyum dan pedang pattimura. Dan yang tak pernah ketinggalan, topeng superhero lengkap dengan aneka macam senjata andalan masing-masing. Sayangnya saya tidak terfikir untuk koleksi ini.

image

Akhirnya ada juga yang menarik dan membuat saya terbelalak. Yup, mainan anak-anak murah meriah mulai dari yang tradisional hingga modern. Semacam membangkitkan kembali nostalgia masa kecil saya.
image

Dakon, Karambol, Monopoli, Ular Tangga, Papan Catur, hingga Gembot (aselik saya gak tau tulisannya gimana yg bener) membuat saya tertawa tawa mengingat masa kecil. Alhasil, pulang lah saya dengan membawa papan Dakon (atau populer juga dengan nama Congklak, Lumbung, Cato).
image
image

Keliling-keliling saya di pasar malam itu, di akhiri dengan menikmati malam berkawan segelas teh panas gula batu. Di pinggir lapangan, ada wedangan (atau HIK alias Hidangan Istimewa Kampung, atau di Jogja dikenal dengan Angkringan) yang selalu ramai. Pukul 21.00 saya pulang dengan bahagia,  membayangkan melihat anak-anak kecil di suatu kampung bermain permainan tradisional dan lebur bersosialaisasi antar mereka, instread of permainan modern dalam gadget yang membuat mereka lupa pada lingkungannya.

image

Sehari stelahnya lihat anak anak ini main lumpur

Bahagia itu sederhana, bukan?

34 komentar pada "Nostalgia Pasar Malam"

    1. Wee mas PB deket juanda toh? Yg Terminal 1 ato 2? Aku pernah naxi ke Terminal 1 trus disàsarin ke T2, njuk aku nesu2 dan itu lah pertama kali dalam sejarah aku naik taxi pake nawar. Wkwkwkwk
      *eh komennya jd OOT

      1. wakakak, saya ditengah-tengahnya. Jadi antara T1 & T2, jadi jaraknya sama-sama sekitar 5km’an dari kost’an saya. Wach, tukang taxi_nya sengaja tuchh, kalau Domestic semua tetap di T1, kalau Internasional baru di T2

  1. Barusan kelar pasar malem di daerah rumah ku, Mbak.. 😀
    Pengunjungnya selalu rameee.. Plus rebutan naek kuda poni sama anak kecil. Hihihi.. :p

  2. Seingat saya dulu kalau ke pasar malam seperti ini pasti nyari harum manis yang kayak kapas gede warna pink dibungkus plastik. Soalnya kalau nyari di pasar nggak ada yang jual. Dan juga itu lho, kapal-kapalan yang gerak pakai minyak bekas. Namanya apa itu…

  3. di tempatku dulu juga masih selalu ada pasar malam ini,
    apalagi saat libur sekolah, padahal itu dekat pusatnya mal-mal di daerah Kotamadya daerah pejangga Jakarta.

    1. pasar malamnya lebih ke pasar rakyat gitu kayanya ya?
      kalo di Solo dan jogja pasar malam paling wow itu ya pas sekaten an. rame bgt tapi jadinya malah males. hehehehe
      kalo yg ini di kampung jd kecil aja

    1. yup dakon doank n rada lupa2 inget maininnya uda gitu kalah mulu.
      mgkn kalo kamu bakal beli topeng superhero kali ya?
      kayanya akhir2 ini kmu suka ya nanyain ‘sama siapa’ atau ‘sendiri ya?’

  4. dulu datangin hiburan malam kalau ada layar tancap 😀
    pastinya tukang dan pedagang banyak yang muncul.

    kalau pasar malam di sini adanya cuma jualan doank, nggak ada wahana mainannya. soalnya pasarnya manfaatin jalanan 😀

    1. waaaa om jampang aku belom pernah tuh seumur hidup ngerasain n lihat yg namanya layar tancap. penasaran bangeeeet
      ooo jd semacam pasar dadakan kalo malam gitu ya?

    1. lucuu gitu kalo anak kecil ngerengek2 sama ibunya buat naik ini itu beli ini itu. sayangnya aku dulu belom pernah ngerasain masa kecil ke pasar malam

  5. Jadi ingat masa kecil dulu, mbak. di daerah saya adanya pada waktu tertentu. seperti mendekati perayaan hari jadi kabupaten. tidak setiap malam ada. paling lama mungkin sebulanan. nyebutnya Pameran. dulu juga masih pernah beli perahu yang pakai minyak tanah itu, mbak. yang mutar di bak berisi air, hhaha. seru. eh tapi bulan Januari pernah ke pasar malam yang di Lawang, mampir pas habis uji nyali, hhhaha. seru, saya jepret anak-anak yang lagi mancing, mukanya serius, lucu 😀

    1. Ini juga gak tiap malam sih tapi kayanya sering dan saya gabisa niteni pas event apa aja. Hehe. Lagipula gak gede gede amat koq.
      Emang seru yaa lihat anak2 serius banget sama permainannya. Sya sukaaaaa banget sama ekspresi anak anak. 😉

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.