The Park Solo Supermall : nge-mall sesi 2

Mengamati (bahasanya gaya ya?) statistik blog saya, rupanya ada posting yang cukup rame meski gak ada komen sama sekali. Posting ini rame karena ternyata sering nongol di Page 1 search engine kalo pake keyword nama tempat ini. Yup, The Park Solo SupermallΒ  yang pernah saya kunjungi akhir tahun lalu menjaring banyak views.
Dari ngobrol-ngobrol asal dengan beberapa teman di Solo (saya sempat hidup 6 tahun di kota ini), rupanya banyak juga yang belum berkunjung. Mungkin sebagian dari yang nyasar ke posting saya itu, mereka mereka yang berniat ke The Park tapi pengen punya gambaran dulu ada apa sih disana.
Dan akhirnya saya merasa sedikit bersalah, karena gambaran yang saya sampaikan di posting tersebut mungkin sudah tidak mewakili keadaannya sekarang. So, selagi saya diberi kesempatan lagi buat nge-mall kesana, saya tulis sebagian yang sudah berubah dari tulisan terdahulu ya.

image

Sapaan pertama di lobi depan

Lahan parkir sepeda motor, masih sama dengan yang dulu. Dimana kita harus muterin gedung itu sampai ke pojok belakang. Hanya saja kali ini tidak perlu jalan kaki jauh sampai ke pintu depan sebagaimana yang saya sempat keluhkan di posting pertama. Ada shortcut yang bisa nyambungin kita langsung ke lobi belakang gedung. Disini kita bisa ketemu kereta-keretaan buat keliling gedung. (Gak moto, hiks).

Yang asyik dan baru saya tau, disini ada semacam tempet ngopi yang (kelihatannya) cozy banget. Kursi dan meja yang ditata apik, dengan berbagai coffeeshop mengelilingi, diantaranya Excelso, OldtimeCoffee, Jco, dan banyak lainnya yang saya koq lupa banget yaa. Ada CoffeeBean juga tp saya gak inget sekompleks sama yg lain atau sendiri. Penampakannya dari lt 2 seperti ini:

image

Tempet ngopi asik

Jadi bisa nongkrong bareng, meskipun kopinya nanti beda beda. Apalagi buat saya yang suka srobot kopi sana sini pengen cicip. Hehe.

image

Kopiiiiiii

Selayaknya mall, di Lt 1 ada Metro yang masih jd satu-satunya di Solo. Juga berbagai produk lain tapi masih terasa cukup sepi (saya kesana malam jumat).
Di Lt 2 ada Family Karaoke milik penyanyi dangdut, Inul Vizta. Letaknya tepat di atas tempet ngopi tadi. Sebelahnya tepat ada Ayam Tulang Lunak Hayam Wuruk. Di dalamnya, sama lagi semacam mall. Juga ada foodpark yang masih coming soon plus arena bermain semacam timezone.

Lagi lagi di Lt 3, selain ada Foodcourt, rencananya akan ada XXI juga yang keterangannya masih belum berubah sejak November 2013, opening soon yang semakin gak jelas soon nya itu kapan.
Yang masih belum berubah, area buat foto foto sesukanya. (Baca tentang area foto-foto ini di posting pertama saya). Enaknya di mall ini, petugas2nya wolez aja gitu kita ngeluarin kamera atau foto-foto dimana aja.

image

Dimakan.

Tapi memang beberapa gambar sudah berubah jika dibanding kunjungan pertama saya. Berijyt diantaranya

*peringatan: bakal banyak foto saya. Boleh siapin kantong muntah dulu

image

Ini versi sudah di edit pake Picsart Hp

image

Ini foto gagal karna ada bayangannya

image

Kalo ini foto di Lt 2

Ada juga yang masih eksis alias gak berubah dari kunjungan pertama saya. Alias gambar itu masih nongol nongol aja. Contohnya ini:

image

Kalo yang saya baru lihat juga, dan sempet buat mejeng:

image

Versi berwarna dari yang di atas

image

Maafkan saya kalo kebanyakan mejeng yah. Mumpung ada yang bersedia suka rela motoin. Apalagi di kunjungan saya dulu ya g pertama, saya datang sendiri dan kalo mau foto kudu selftimer ato pake jurus Tong-Bro (Tolong potoin donk, Bro). Kasian amat kan yaaa.
Sekali lagi, saya memang bukan anak mall. Saya lebih suka main yang panas-panasan daripada keliling mall yang adem. Saya lebih suka motret suket daripada poto selfie di toilet mall.

image

Selfie kaya gini lebih asyik kaan. Foto dr koh @ferryrusli

Tapi sekali-kali main yang gak bikin kulit saya berubah warna, gak salah kaan?

image

Fakta aneh: saya pakai jilbab yang sama dengan yang saya pakai sebelumnya di posting kunjungan pertama.

Kalau mau bandingin atau tambahan info, bisa ke posting pertama saya. Yg sudah ada disana, tidak saya ulangi lagi. Misal tampak depan, alamat, foto miniatur, de el el

51 komentar pada "The Park Solo Supermall : nge-mall sesi 2"

      1. iya, saya tau dirimu ke sana naik motor, tapi saya ga punya motor mbak, pingin naik prameks terus pakai angkutan umum getoh.

        lha mosok dirimu tak undang “Mas” kan yo dirimu perempuan jadi “Mbak” toh ya?

        1. hehe. aqied aja mas. belom mbak mbak aku.
          kayanya sih ada bus yg ngelewatin daerah situ. tapi aku gak yakin nama busnya. mgkn kalo dr purwosari/balapan bisa tanya2 org bus ke Solo Baru gitu mas

  1. kak..suka lihat photo y paling atas.. cerah ceria bngt auranya (?)
    apa mungkin efek bunga2 nya ya…
    hihi.. ngakak pas bagian Tong Bro, tp emng iya sih kl ga ada temen jalan-jalan ya terpaksa pake timer atau jurus y dibilang kakak..muehehehe

    1. hahahaha iya fly me to the bloom.
      bunga2nya kece akunya tetep aja kucel. wkwkwkk
      kalo sepi aja berani selft timer. sama mastiin juga kagak ad yg kenal. wkwkwkwk

    1. lumayan walopun masih banyak pembangunan sana sini. kesini gak dpt apa apa yg mau dibeli jg ga terlalu nyesel soalny ud poto poto. hehe
      *gak penting banget

    1. hehehe. makanya ini kasih judul yg hampir sama. kali kali dua dua nya bisa jebol page one semua. wkwkwk *ngarep
      iya, beb. lumayan buat poto2. jd gak recommended kalo kesini nya sendiri. gak ad yg motoin, kaya pas di posting satunya.

      1. yg penting hasil jepretan sendiri, keren kok πŸ™‚

        btw, mau tanya, kamu kalau berkomentar di Blogger yg pakai blogspot apa ya harus selalu nulis nama dan alamat URL? atau cuma sekali saja, trs kalau mau komen lagi nggak hrs ngetik data data lagi? πŸ™„

  2. eh aku baru tau lho di solo ada mall ini. palingan juga cuma tau paragon. tyt di solo baru yah. ntar kapan2 coba ke sana ah, nampak bagus.
    salam kenal yah πŸ™‚

  3. maaf. saya pengen kesana. kalo dari depan trus mau ke parkiran moto lewatnya mana ya? apa saya harus nanya dulu sama bapak2nya? maklum belum pernah kesaana nih mbak:)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.