Aqied dan Aaqil. Semacam Cerita Kopdar

Tanggal berapa sih inii? Oke sip sekarang 27 April 2014. Maafkan saya yang sulit mengingat tanggal selain tanggal 25.
Posting ini semacam latepost pake banget. Nget nget nget, semacam sayur asem kemarin yang sampe gabisa bedain itu asem expired ato asem dari sononya.
Kalau masih pada inget, April ini ada long weekend yang cukup ngehits, karena setau saya banyak bener yang punya agenda berlibur di tanggal itu. Yap, 18-19-20 April lalu. Saya liburan juga kah? Oooh tentuuu. Remuk redam jiwa dan raga, jasmani dan rohani, seharusnya bikin saya siap berlibur. Seharusnya namun kenyataan berkata lain.

Jauh jauh hari, saya punya plan berlibur juga di tanggal itu, yang kemudian gagal terlaksana (colek Sofy). Saya sih berharapnya bakal masih terlaksana suatu saat ya.

Sebaliknya, saya malah disibukkan dengan kegiatan saya sebagai buruh.Dikejar-kejar dengan angka target disamping kerjaan kerjaan lain dan segala tetek bengek perburuhan sempet bikin saya rada gila. Ditambah saya musti ninggalin tim saya selama seminggu karena training.
Minggu malam, 13 April saya check in hotel untuk mulai training. Di hari Kamis, 17 April saya dapat instruksi untuk nemanin sebagian tim saya yang lembur di hari minggu nya (20 April). Yah, setidaknya saya masih punya 2 hari libur 18-19 April untuk ngelurusin badan dan bermanja manja pada kasur. Begitu pikir saya. Ternyata seharian gak ngapa2in, setelah sebelumnya full jadwal, malah bosen juga.

image

Kopi Hitam Tanpa Kamu

Eh mana nih cerita kopdar nya?
Malah ngelantur curhat.
Oke deh kembali ke Laptop.

Nah, di antara yang punya plan liburan juga adalah Mas Dani nan femes yang ngabari kalo mau Njogjes 19-21 April. Nih ngomongin rencana kopdar juga rada rada gak biasa karna kita malah ngobrol di komen posting Long Weekend Yang Tertunda saya.

Jadilah pada tanggal 19 April pagi, begitu Mas Dani bilang sudah di hotel dan lagi selo aja, saya pikir gak ada salahnya saya cabut saat itu juga. Karna saya kan gak tau nanti atau besok Mas Dani nya bakal selo atau enggak. Apalagi hari minggunya (20 April) saya nya ngantor (buruh berdedikasi).
Saya ke TKP sendiri aja dengan tangan kosong (maaf mas Dani), ke lokasi yang kata Google Map cuma 11 menit perjalanan itu.

image

Nyampe disana, ternyata uda berubah tempet parkir sepeda motornya. Jadi muter muter gajelas gitu. Padahal dulu cuma di pojok depan sono aja.

Dan akhirnya, Taraaaaaa
Aqied ketemu Aaqil sekeluarga lengkap dengan bus merahnya (tapi gak poto bareng kita).
Lumayan banget, saya yang buruh perbankan yang sedang galau galau bisa konsultasi (ceilah) sama bankir expert macam Mas Dani. Jadi bisa cerita2 banyak. Oya di akhir obrolan Mas Dani pesen

β€œsalam buat timnya yaa”.
Saya lapor sekalian disini: Salamnya sudah disampaikan. Hahahaha

Jangan kapok ke Jogja yaa, Aaqil….

image

Ini buktinyaaaa

Sebenarnya malamnya juga ad rencana kopdar sama empunya blog CeritaIkha, tapi karna udah rada kemaleman plus malam minggu di daerah sana tuh macetnya bisa bikin gila. Ditambah besok paginya saya musti ngantor yg jaraknya skitar 48-54 Km dari rumah jogja saya. Akhirnya untuk saat itu, belum bisa dulu deh. Sedih banget, semoga kapan kapan kita dipertemukan ya, Mb Ikhaa…

Jadi, Kapan kamu ke jogja?

image

*foto pke hp Mas Dani

39 komentar pada "Aqied dan Aaqil. Semacam Cerita Kopdar"

    1. Setidaknya lebih berpengalaman. Hahahaha.
      Masalahnya sejak setelah kopdar itu aku sempet posting beberapa tp malah blm bahas yg kopdar. Jd sayur asem deh.

  1. Aqied iyaa maafkan yaaah kita belum bersua. Next kl aku sama noura kesana yaah.
    Kemaren sama genk emak2 rempong. Jadi time managementnya mblezet kabeh
    Or ditungguh kedatangan disurabayah

  2. Mbak Aqied lumayan tinggi donk ya? Secara akuh ngga nyampe keteknya Bang Dani. Huhuhu… :'( Pendek banget! -____-

    Enak ih ketemu sama Aaqil. Kan pujaan hati banget ituuu.. Aku juga mao..

    Ke jogja? Errr.. Tahun depan deh. Janji :p

    1. Masa sih, Beb? Aku gak tinggi juga koq. Lha wong kalo beli rok/celana masih kepanjangan terus.
      Bener, Beb? Smoga terlaksana yaaa. Smoga aku masih di jogja jugaaaa

      1. Tinggi ku cuma 157cm waktu tes kesehatan kuliah kemaren. Itupun 5 tahun yang lalu ya.. -_-

        Hihihi.. Kalo Mbak uda di Papua, yassalam lah nunggu ke Raja Ampatnya πŸ˜€

      2. Masa siiih? *histeris*
        Nanti Mbak salah, soalnya kemarenan Bang Dani baik banget, mau nunduk terus dia. Wakakakakkk πŸ˜€

        Amiiiiiin…
        Gimana? Seneng kan uda diaminin? :p

        1. Iya, Beb. Aku 5 tahun yang lalu buat bikin SIM tinggiku cm 154. Mini banget kaan. Tp masa sih Mas Dani mengecil? Wkwkwk

          Hihi kamu ngaminin yg mana, Beb? Kalo yg itu gak harus taun depan. Taun ini jg boleh
          *eh

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.