Aku Rapopo Meski Rodho' Popo

“Hidupmu enak banget ya, Qid”
“Makan enak terus nih”
“Wow jalan jalan lagi?”
“Main mulu sih, Qid”
“Kaya Aqid tu loh, hidupnya enak banget

image

Area leyeh leyeh bukan area galau, kakaak

Sejak beberapa lama saya makin lama makin kebal dengan anggapan-anggapan seperti itu. Terutama jika yang berkomentar mereka-mereka yang tidak dekat atau tidak mengenal saya seutuhnya. Atau sudah lamaa tidak kontak dengan saya secara pribadi, dan cuma menilai saya dari sosmed ajeh.
Yap, saya memang rada rada ketegantungan sama sosial media. Mungkin karena makin lama rekan rekan dunia nyata saya makin menyebar ke segala penjuru. Mungkin juga karena saya sering di pelosok yang belum banyak punya temen main. Mungkin saya memang ad bakat narsis. Mungkin juga bukan semuanya. Tapi intinya, paling nggak ada beberapa akun sosial media yang cukup lumayan selalu ada update setiap harinya. Seperti instagram, twitter, dan facebook (khusus yg trakhir lebih sering hasil share dr instagram/blog aja).
Saya pikir, mungkin masi banyak atau ada yang selama ini mengira apa yang ada di sosial media bisa menggambarkan seutuhnya si pemilik sosial media tersebut.
Ada yang setuju?
Baiklah, saya sih gak setuju 100%, tapi gak bantah 100% juga.
Buat saya, setiap orang itu berbeda-beda. Tujuan setiap orang ber sosmed juga berbeda-beda.
Ada yang memang menampilkan dirinya seutuhnya apa adanya positif negatif di sosmednya. Apapun tentang dirinya disampaikan di sosmed.
Ada yang pencitraan di sosmed dengan menampilkan semua yang positif saja di sosmednya.
Ada yang emang suka pamer dan sosmed bisa ndukung banget hobi pamernya.
Ada yang jadiin sosmed sebagai ganti dinding ratapan dan buku hariannya sehingga cuma curhat aja semacam dirinya org paling menderita di dunia.
Ada yang tujuannya menjaring sebanyak-banyaknya downline di MLM dia (yg ini biasanya suka saya unsubscribe kalo di Fb).
Dan masih banyak lagi. Termasuk alasanmu mungkin belum termasuk yang saya sebutin.

Saya termasuk pengguna sosmed yang seperti kebanyakan. Kadang suka share hal hal gak penting. Semacam makan apa dimana. Kadang suka share  lagi dimana dan ngapain. Kadang share lagi kepengen apa. Kadang curcol aja pemikiran saya yg kalo kelamaan ngedon di kepala doank, nyumpek2in.

Saya termasuk yang mana?

Ada macam macam sosmed itu berarti memang masing-masing saat dibuatnya punya tujuan sendiri. Saya gak bisa nyamain twitteran dengan facebook. Gak bisa juga saya jadiin instagram seperti path. Begitu pula sebaliknya.

Di facebook, saya jarang update status di wall saya sendiri. Dulu mungkin iya. Saat ini wall facebook saya lebih banyak berisi hasil share dr upload foto instagram dan update blog aja, meski hampir tiap hari saya buka facebook. Saya lebih memanfaatkan facebook sebagai komunikasi. Terutama di group-group yang saya ikuti. Hingga sekarang sih saya lihat group facebook cukup bisa kasih informasi dan sarana komunikasi yang lebih jelas. Masih banyak juga komunitas yang komunikasi dunia maya nya di group facebook.
Selain itu juga bisa menemukan teman teman yang sempat lost contact. Jadi hingga sekarang sih akun facebook saya masih terawat. Kadang bingung juga sih meski (sepertinya) sudah cukup selektif buat nge add ataupun approve friend, masih suka bingung sendiri dan merasa gak kenal sama yg sudah jd friend. Kalo males malah friend request saya biarin numpuk.
Karena friend saya lumayan luas di dunia facebook, saya tidak banyak nyampah status dan curhat atau apapun yang negatif dan potensi nyumpek2in halaman muka friends saya. Itulah kenapa yang di share disana kebanyalan hanya foto dr instagram.

Instagram, sejak punya akunnya di 2012 (telat banget), saya sudah posting macem macem. Dengan jumlah follower yang gak sebanyak friend facebook, saya jd lebih enteng aja post sana sini. Saya posting mulai dr foto serangga, makanan, lokasi-lokasi yang saya datangi, hasil jepret asal saya thd objek tertentu, kadang2 juga selfie. Kadang dari sini juga yang pd menyimpulkan sendiri.
Misal, foto makanan yang saya upload memang biasanya yg terlihat menarik. Saya juga gak suka upload foto rombongan seabrek sekali upload. Takut nyumpek2i halaman home follower saya. Jd misal sekali makan di mana, punya foto berapa. Saya uploadnya bisa smp beberapa hari. Begitu juga jenis-jenis foto lainnya.

Twitter mungkin jadi sosmed yang paling berisik. Sesuai namanya, saya cukup sering berkicau disini. Isi twit saya kebanyakan berasal dr apa yang saya lihat, dengar dan rasakan.
Dulu saat masih diatara nganggur dan kuliah (statusnya garap skripsi tp gak digara). Saya  rajin baca koran dr halaman depan sampai belakang, tau dan update acara tv, mulai dr musik, semua siaran berita, ftv, film, de el el. Jd saya bisa ngetwit sesuai update apa di media hari itu. Sekarang sih lebih banyak gak mutu. Semakin sedikit halaman koran yg saya baca, portal berita yg saya kepo, dan tipi yang jarang nyala.

Baru kemarin saya ditanya Ibu kenapa April lalu saya sampai kehilangan berat badan cukup banyak. Ya saya ceritain donk kenapa kenapa nya. Komentar Ibu
“Tapi status twitter dan blog kamu gak kelihatan kalo knapa knapa”.

Saya sih mikirnya, apa pantas saya berkeluh kesah pada dunia. Mengumumkan ke khalayak ramai kalau saya lagi susah. Seakan akan saya org paling merana di dunia. Sementara di luar sana masih banyak sekali mereka yang jauh tidak lebih beruntung dari saya, namun mampu bersyukur lebih baik dari saya.

image

Instagramming in a beach. Tanjung Papuma, Jatim

Yes. Aku rapopo meski sebenarnya aku rodo’ popo.

85 komentar pada "Aku Rapopo Meski Rodho' Popo"

    1. bacanya bikin kasian ato malah malesin kalo kaya gitu?
      dulu pernah ada, pke misuh2 terus pula. aku unfriend walopun dia temenku. ngganggu plus bikin aku ikutan mikir yg gak enak2. pengen ikutan ngeluh2 juga. males lah

  1. kan ada qoute kalau nggak salah
    “you are what you eat”
    “you are what you read”
    “you are what you write”
    mungkin selanjutnya berkembang….
    “you are what you upload”
    “you are what you twit”
    “you are what you update”
    😀

  2. Urip kuwi emang sawang sinawang yo mbak, sing nyawang ketok’e kepenak tapi sing nglakoni ra kepenak, sing nyawang ketok’e ra kepenak tapi sing nglakoni kepenak
    awalnya aku rapopo tapi sekarang semacam aku rapokro,.. hahhaaa *eh ini buat saya sendiri lohhh jangan tersungging 😀

  3. Lha aku sampe sekarang belom punya IG, Mbak. Wkwkwk.. 😀
    Socmed ku uda ku berhentiin semua, kecuali satu akun fb untuk maen game tok. That’s all. Keknya lebih enjoy maenan blog :p

    Bahagia itu relatif kan ya.. Yang orang liat sama kita rasain belom tentu satu frekuensi. Tapi woles aja Mbak, makin bikin sirik kalo bisa. Bahahah

    1. Hahahahahaaaa suka gayamu, Beb.
      MAKIN BIKIN SIRIK
      itu tandanya yg sirik2 kurang bersyukur.
      Fans blog kamu kan ud banyak. Kalo eike belon, jd kudu ngumpulin fans seiprit2 dr tiap sosmed.

      1. Wkwkwk.. Daripada kita yang pening, bagus kita bikin orang tu makin sirik. Hahah.. Simpel kan. 😀

        Halah. Siapa bilang fans blog ku banyak? Biasa aja kok, Mbak 🙂

  4. Gimana yo Qid? Klo aq sih menganggap media sosial itu sebagai bagian dari “pencitraan” aja. Apa yg kamu bagi di media sosial bakal mencitrakan dirimu ya yang seperti itu.

    Klo buat aq sih klo memang kita ngerasa sudah banyak berbagi hal-hal menyenangkan, ya dicoba unntuk berbagi hal-hal yang menyedihkan. Eh, tapi jangan mengundang belas kasihan. Ya kira-kira, kita berbagi hal-hal menyedihkan agar kita selalu ingat dibalik kesenangan ada kesusahan, hahaha, sok filosofis. 😀

    1. Hihihi. Aku rada lucu kayanya kalo berbagi kesedihan. Beberapa kali sih aku share tentang hal hal menyebalkan diblog sini. Beberapa kali juga nyampah di twitter soal hal hal menyedihkan. Tapiiii jatohnya kadang malah aneh. Kebanyakan pd ngakak2 sama gaya critanya.
      Mgkn belom bakat buat filosofis begitu ya.

      Kalo soal pencitraan, jangan2 bener kata Ibu aku kalo aku menampilkan bahagia2 untuk nutupin susah2 n stres2nya. Semacam lagu Senyum nya Emilia Contessa (entah macam mana pula lagu itu).

      Horeee akhirnya gak pake mbak mbok an lagiiii. Thanks Mas Wijna

          1. aamiin. doakan yg baik baik aja yaa.
            maksud pertanyaanku, kamu kan berteman dg ku di 3 medsos yg ku sebutin itu. nah, menurut kamu aku bagaimana di 3 medsoa ituuu

  5. aku rapopo tapi lapaar 🙁
    huahahaha… ud lama bgt ga main FB.. gr2 ud nggak sreg lagi..akhirnya milih deactive..
    (-___-“) samaa ajaaahhh… kl dr sosmed mah orang ngiranya aku cerah ceria mulu… giliran ketemu langsung syok ngelihat badan kurus nan tinggi menjulang..lol
    kalo kata emak.. ” berasa nggak dikasih makan aja nih anak..”

  6. Hallo mbak…

    Setuju mbak. Loh kok tiba-tiba setuju aja. Hehe..

    Maksudnya setuju kalo kita yang di sosial media itu bukan 100% kita, bahkan bisa jadi beda dengan kita di dunia nyata. Aku ya begitu. Di dunia maya aku cerewet, tapi di dunia nyata kebalikannya.

    Akhir-akhir ini sih ketergantungan aku sama sosial media cenderung meningkat mbak. Bukan apa-apa, lah kebanyakan sumber informasi ya dari sosial media. Jadi mau nggak mau ya kudu update dan eksis di sosial media.

    Kalo masalah temen-temen yang nggak jelas, aku bikin aturan sendiri mbak. Di facebook, boleh add asalkan punya minimal 3 mutual friends dengan aku. Kalo nggak lulus syarat itu, ya nggak aku approve 😀

    1. hahahahahaha
      trimakasih Mas.

      apa yg ditulis di sosmed kan ditulis sendiri oleh pemilik akun. jd belum tentu bisa ngerepresentasikan gimana aslinya org tsb seutuhnya. saya juga (kayanya) friendly, tp kesan pertama org ketemu saya di dunia nyata rata2 sama: judes/jutek.

      soal standar nge approve pertemanan di facebook, dulu jg saya approve aja asal mutual friend nya >10. tapi ternyata mutual friend gak jd jaminan saya kenal atau gak nya.
      akhir2 ini malah beberapa friend request dg mutual friend lebih dr seratusan saya ignore. karna memang gak kenal.
      sebaliknya, ad beberapa friend request yg saya terima karna saya kenal, tp mutual friend nya dikit atau bahkan gak ada.

      1. Haha.. satu lagi, aku juga males approve yang nggak pake nama sendiri, atau juga pake foto orang lain. Apalagi yang pake nama alay. Jangan harap aku approve. Haha..

        *kejam nggak sih akunya

  7. Saya lebih suka menyimak aja, di twitter paling cuma buat liat2 portal berita atau info2 terbaru, sm baca2 tweet2 lucu2 dr akun favorit, udah gitu aja 😀

    1. kalo aku gak mesti sih. kadang ad masanya seneng silent reader. kadang ad masanya gak baca sama sekali tp ngetwit banyak. hahahaha. suka suka.
      kalau di facebook jg jarang nyetatus.

  8. Hahaha…. Setiap kali buka Facebook, aku juga sering ngelihat status dari teman-teman yg sepertinya bahagia selalu. Walaupun aku nggak tahu juga dalemannya bagaimana, hehe…

    Btw, berat badanku dua minggu ini nambah, dan karena itulah sekarang ini aku bahagia :))

    1. ikut seneng kalo temen bahagia. hehehe
      tapi ad juga gak friend fb nya yg kayanya susssaaaahhhh banget. ato mgkn bahagianya yg semacam ‘syukut berkedok pamer’, wkwkwkwk.

      selamaaaat berat badannya naik. kalo naim terus siap2 baju baruuuu.
      berat ku udah udah balik yg 3 kg nya. hehw

  9. haha.. entah udah berapa yg coba add, tapi nggak aku approve. Pernah juga ada temen yg add, nggak aku approve gegara pake nama alay dan foto orang lain. Setelah ketemu orangnya baru tau kalo itu dia. Ya mana aku tau.. salah sendiri.. haha..

    1. hahahahaha. pernah juga ad yg friend request yg ternyata dr temen SD aku yg ud lost contact lama banget. aku ignore, tetep nge add terus smp 3x tetep aku ignore. akhirnya dia inbox bilang kalo dia temen aku.
      hihihi baru aku approve

  10. buka fb sekarang kl lagi mau bw aja ..
    cari2 link baru yang bahasannya cocok dgn minat..
    selebihnya sama sepertimu nggak bikin status cuma isinya forward dari blog dan IG

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.