Senja Cara Gue

image

10 menit sepeda motor dr kantor untuk dpt momen ini

Negri kita, dengan lintasan garis khatulistiwa, sudah pasti bermandi matahari sepanjang tahun. Tak peduli Januari, Juli, Desember. Tak peduli di sisi Indonesia sebelah mana.
Selain pancaran sinarnya yang kadang hangat membelai, atau mungkin panas menggigit, matahari tetap dinanti dan dicari. Suka tak suka.

image

Sunrise di tepi Jl Raya Solo Jogja

Sunrise dan Sunset. Duo golden moment yang menunjukkan bagaimana cara Sang Surya memamerkan keindahannya. Tak sedikit pemburu mentari terbit yang rela mendaki ketinggian. Menembus perjalanan melelahkan, demi melihat sapuan emas pertanda dimulai hari.
Tak sedikit pula yang mengejar matahari sebelum terbenam hingga ke tempat-tempat tersembunyi. Membayar mahal untuk menemani pamitnya Matahari. Meluangkan sekian satuan waktu demi kanvas aneka warna bernama senja.

image

Senja di Embung Nglanggeran, Gn Kidul, Yogyakarta

Saya mencintai matahari. Berusaha mencintai pemberi energi dunia ini seutuhnya. Selalu merindu hadirnya kembali ketika tirai malam turun. Menanti hangatnya ketika tiba di awal hari. Menengadah dan menerima dengan suka rela panas dan teriknya di tengah hari. Mencinta caranya berpamitan kala senja. Merasa kehilangan kala tiba tugasnya menyinari belahan bumi lain.

image

Senja di Pantai Sukamade, TN Meru Betiri, Banyuwangi, Ja Tim

Syukur terbesar pada Tuhan, atas kesempatannya pada saya untuk selalu dekat dengan matahari. Berada di Indonesia, membuat saya selalu bisa merasakan hadirnya. Tak perlu waktu khusus atau perjalanan panjang khusus untuk dapat menikmati kuasa Nya.

image

10 menit berjalan kaki untuk dapat foto ini

Saya diberi jadwal perjalanan yang indah. Rumah tempat pulang di sisi Barat. Kantor untuk bekerja di sisi Timur.
Sudah pasti, pagi menjelang memberi saya waktu menikmati hangatnya mentari yang kadang terlalu cepat menyengat. Sedang saat pulang, warna warni senja yang akan mengantarkan saya.

image

Salah satu yg didapat saat perjalanan pulang

Saya juga tidak harus terjebak dalam hingar bingar perkotaan. Atau terpenjara diantara gedung gedung tinggi yang menghalangi sinar surya. Sehingga saya bisa selalu menikmati duo golden moment cukup dekat, cukup sering.

image

Sekitar 600 meter dr Jl Raya Solo Jogja, Kec Klaten Selatan

Favorit saya, tentu saja kejutan-kejutan warna senja yang bisa selalu saya dapat saat berkendara pulang. Senja yang saya lihat, tak pernah sama. Saya tak perlu mengkhususkan waktu, budget, dan tenaga untuk dapat mengagumi betapa elegannya Matahari beranjak.

image

300 meter dr Jl Raya Solo Jogja. Rute rutin saya

Ya, ada kalanya senja tak harus dinikmati dalam diam. Ada kalanya senja tak butuh diistimewakan dalam waktu khusus untuk dapat terlihat indah. Ada kalanya kita tak perlu pergi jauh untuk dapat melihat matahari yang sama akan pergi.

image

Memotret senja dari depan kamar tidur

Meski ada kalanya kita juga harus melakukan itu. Mengunjungi tempat-tempat dimana matahari berpamitan dengan cara yang tak biasa. Menyiapkan waktu khusus untuk menikmati setiap inci keindahan yang disajikan kanvas bernama senja. Mengabadikan momen istimewa meski yakin esok akan berjumpa lagi.

Ya, Sesekali.

Karna negri ini, punya sejuta senja untuk kita.

Masih ingin membenci matahari?

image

Just Enjoy The Sun (foto saat BN2013)

*teks dan foto oleh Aqied
*posting lain tentang senja
Senja Merah Muda
Satu Jam Bersama Senja
Senja di Africa van Java
Rumput Senja

107 komentar pada "Senja Cara Gue"

  1. Senja kadang disuka, kadang dibenci karena kehadirannya yang terlalu cepat.

    Ya itulah dia, kita gak bisa niru jepang dan korea yang penduduknya suka berjalan. KArena kita gak pernah ngerasa dingin kalo diam. #Apaini

    1. hahahahaha.
      kalo disini gerah terus jd pada lebih suka naik mobil ber AC atau naik sepeda motor yg anginnya kenceng ya.
      kenapa benci kalo tiba tiba ud malem?

  2. KAAAAKKKK CAKEPPP BANGETTT FOTONYAAA….
    pas kapanan itu mau beli makan senjanya lagi bagus tp ga bawa hape..
    giliran ud bawa hape kemarin laaaahhh senjanya biasa aja (-__-“)

    1. Hehe, makasih
      gak semuanya yg indah harus diabadikan dlm gambar. Cukup abadikan di memori saja, keii.
      Karna gak semua yg indah bsa diabadikan sempurna dlm alat buatan manusia

      1. iya bener kak 🙂
        tapii serius deh,, dulu aku nggak begitu merhatiin suasana senja (?),, tapi gara2 ngelihat fotonya kakak, sekarng kadang2 kl keluar jd suka merhatiin senja *untungdibonceng 😀

        1. Asik banget motret dr jok belakang sepeda motor. Aku dulu suka gitu. Skrg kalo naik motor sering di depan sih. Jd jarang motret sambil jalan.

      1. Keplak aja Mbak, orang jauh juga. Wakakakakk 😀

        Cara ku?
        Cara ku adalah dengan hati yang berbunga-bunga karena kasmaran, jepret foto senja, jadi deeeh.. :p

  3. Warna senja emang khas ya, oren2 merah gmn gitu 😀
    Kalo di bali tempat liat sunset itu di pantai kuta, kalo mau liat sunrise cuss aja ke sanurr

  4. Aku suka senja jugaaaa :* menyenangkan! Yang paling aku sneengin tuh duduk diam di pantai menunggu senja. Itu momen priceless deh, kayak punya waktu bicara sama diri sendiri gitu. Btw lat ini jadi kangen Klaten 🙂

    1. Ah iya, mb.
      Seandainya tiap sore bisa kaya gitu yaa.
      Tapi ini lebih banyak foto senja2 yang deket2 di sekitar aku aja koq.
      Sekarang mah asal pulang ngantor masi ketemu matahari ud bahagia banget.
      Eh, ad cerita apa dg klaten?

    1. Trimakasih, mbaa.
      Iya setiap senja gak ada yg sama. Kejutan kejutan itu yg aku suka.
      Kadang warnanya bold banget kadang soft n tipis aja. Kadang nyembul dibalik pinggiran2 awan. Kadang malah warnanya pinky.

  5. Met siang…

    Salah satu yang selalu saya rindukan dalam keseharian saya diantaranya menatap senja yg indah, menatap pelangi dan memperhatikan kunang-kunang. Entah saya suka dgn ketiga hal tsb.

    Dan memandang foto-foto senja nan indah ini, lepaslah salah satu kerinduan saya itu.
    Terima kasih atas foto-fotonya yg indah ya,,,

    Salam,

    1. sama sama. terimakasih sudah berkunjung juga.
      memangnya sekarang jarang lihat ya?

      maaf banget sebelumnya komen ini masuk di spam. jd baru aku approve.

  6. Beruntung sekali bisa mendapatkan sunset dan sunrise yang cakep hampir tiap hari.
    Aku juga suka suasana senja dan suasana fajar. Mataharinya juga suka, tapi kalau sudah terlalu terik ya bikin sakit kepala juga 😛

    1. memangnya mas Krish senja dan fajarnya terhalang apa disana? hehe.
      aku bahagia banget memanv kalo jam kantor usai sebelum matahari terbenam. jd bisa menikmati senja.
      kalau matahari, mgkn aku sdh sampai tahap kecanduan. kalo malam sampai pagi (saat saat tidak ada matahari), saya gampang bersin bersin sesekali pilek

      1. Di sini fajar dan senjanya banyak terhalang gedung tinggi, jadi kalau mau menikmatinya ya harus manjat dulu 😛

        Wah aku baru tahu lho ada yang sampai segitunya seperti Aqied, koq bisa ya gampang bersin dan pilek kalau gak ada matahari? Wah jangan-jangan Aqied ini keturunan Superman, soalnya kalau di komik itu Superman bakal tambah kuat kalau kena sinar matahari tuh Qied 😀

        1. hahahaha tapi superman kalo malam masih tetep bisa dinas.
          yang paling mungkin sih sepertinya aku memang dari negara api.
          ingat kan sejak negara api menyerang, negri kita nih makin panas

        1. kalo aku masak sih lebih suka pakai api biru. jd mgkn aku lebih condong sama Azula yg api nya biru. yang masih penasaran tuh gimana cara ngenakin teh pke pengendalian api ala ala paman Iroh ya. aku kan suka minum teh jugaaa

    1. hehehe. iya bunda.
      kalo di sini, paling pas selo aja aku mlipir masuk2 jalan kecil. kalo berhenti di pinggir jalan raya solo jogja yg ramai itu jg gak berani

  7. Tos! Di sini aku juga bisa menikmati matahari dengan mudah. Aku sering denger cerita, matahari selalu didambakan oleh masyarakat yg ada di negara dengan 4 musim sana. Makanya kita harus bersyukur nih, hehe….

    1. Tooooossssss!!!!!
      iya mas. bersyukur kita selalu dapat matahari sepanjang tahun ya. mgkn kalo di negara air sana ketemu matahari udah anugrah banget. gak pantes lah kalo kita banyak ngeluhin matahari.
      mas adit dimana sih? di jogja juga bukannya ya?

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.