senin sudah lewat

Beberapa waktu lalu, saya sempat cukup rajin untuk publish satu posting khusus hari senin. Demikian pula rencananya hari kemarin.

Sayang seribu sayang.

Weekend kemarin, akibat kesal dengan aplikasi WP android saya yang lelet dan sering no respon, saya uninstall aja. Saya pikir waktu itu, apalah gunanya saya punya di Hp tapi gak bisa ngapa2in. Lagi pula kalau pengen tinggal install lagi. toh filenya gak gede n gampang nemj di Play Store.

Demikian pemikiran yang akhirnya terpaksa saya sesali sekarang. Kenyataannya, WP android yang saya coba download sejak minggu malam, tidak berhasil hingga posting ini saya ketik.

Saya punya beberapa PR postingan. Salah satunya ya Liebster Award timpukan dari Mas Rifki (http://jampang.wordpress.com) yang gak tau expirednya udah sampe ngalahin sayur asem basi yg gak bisa dibedain lagi jenis asemnya. Rencananya sih bakal tetep dikerjain PR nya. Kalo pun gak bisa sempurna ngerjainnya, paling nggak sebagian lah yaa. boleh kaaan??? hehehehe. Ada yang pengen kena timpuk dari saya? atau mau nambah / ngusuili pertanyaan buat saya? mumpung belum dibuat nih postingannya.

soal dijawab gak di jawab, dikerjain gak dikerjain, ya terserah saya juga doonk. hihi.

Kembali ke topik hari senin. seperti biasa saya cabut dr barat menuju timur guna aktivitas senin pagi seperti biasa. Memburuh. Karena mungkin pertama kali dengan ajaibnya saya gak keluar rumah sama sekali sejak Jumat sore hingga senin pagi, saya jadi semacam lebay gitu menghirup udara pagi di luar rumah. Sampai sampai lupa dengan kacamata, sarung tangan, dan masker muka buat pelindung bersepeda motor. Entah kenapa senin pagi kemarin saya merasa happy sepanjang perjalanan.

Saya cukup kesiangan sih berangkatnya. Awalnya sempet berniat berangkat usai subuh, sehingga bisa mengabadikan momen momen sunrise. Apa daya jam stengah 7 pagi saya baru berangkat. Takjubnya, Merapi yang gagah sedari pagi sudah menyapa. Langit bersih dengan mentari yang mulai menghangat memperjelas teman perjalanan saya, Merapi nan gagah dan Merbabu yang bersembunyi mengintip dari balik bahu Merapi.

Pagi di senin kemarin, jalan yang saya lalui tak terlampau ramai. Cukup nyaman untuk dilalui meski lobang-lobang sebagai asesoris masih menghiasi. Ditambah tingkah tingkah ajaib pengendara dan pengguna jalan raya yang khas senin pagi. Mungkin juga tingkah saya bisa jd dirasa ajaib oleh pengendara lain.

Well, ternyata senin pagi saya bisa tetap ceria dan bahagia, walau tanpa harus jalan jalan di luar rumah sepanjang weekend.

*posting dan ketik dari mobile browser. lagi gak punya laptop selama seminggu. app WP for andro belom berhasil download juga. Pokoke posting!

33 komentar pada "senin sudah lewat"

  1. Mantep banget semangat blogger yg satu ini 😀

    Wah, aku hampir nggak pernah make WP yg terinstall di ponsel Androidku. Terlalu lelet, dan cuma bikin kesel, hehe…

    Kalau lagi nggak ada komputer, biasanya aku milih ke warnet aja 😀

    1. lelet ya, mas? sebelum2nya di tempet aku lancar2 aja WP andro nya. weekend kemaren baru lelet malah smp no respon. jd ku uninstall.
      ke warnet ya mas, hehe koq aku gak kepikiran ya. mgkn karna dasarnya aku malas ngapa2in lagi habis ngantor. hihihi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.