Waroeng Klangenan, Yogyakarta

image

Kayanya uda lama banget ya gak bikin posting soal makan-makan. Ya sebenarnya sih karna saya makin kesini makin jarang jajan atau nyobain icip-icip sana sini jugak. Kalaupun makan di luar ya yang standar-standar aja. Gak yg seru asik sehingga publishable di blog absurd ini.

Okayh, kali ini saya maen ke Waroeng Klangenan. Ada apa aja di sana? Lihat ini:

image

Aneka sate2an dan nasi kucing

Kalo saya bilang sih, sajian menu di warung ini mirip-mirip sajian angkringan. Ada nasi kucing dengan berbagai jenis pilihan lauk. Misal nasi oseng, nasi cumi, nasi belut, nasi bandeng, dll dengan varian harga yg menyesuaikan juga.
Juga ada berbagai gorengan semacam tempe, tahu, juga sate2an seperti sate usus, sate ati, sate telur puyuh, sate kere, dan macam macam lagi dengan harga yg berbeda-beda pula.

image

Penampakannya

Yang seru disini, saat kita sudah duduk di meja, akan diantarkan semacam tungku kecil, kipas, dan semangkok bumbu untuk kita bakar-bakar sendiri sate-sate an tadi.

image

BAKARRR!!!

Untuk minuman, tersedia aneka minuman khas angkringan seperti Teh, Jeruk, Jahe, Susu Jahe, Wedang Uwuh dan minuman-minuman tradisional lain. Juga ada minuman yang di mix ala Waroeng Klangenan.

image

Separo cangkir Wedang Klangenan

Untuk tempatnya sendiri, cukup asik dan bisa menampung banyak pengunjung. Ada area ber meja kursi yang dalam ruangan. Ada juga yang di luar. Ada juga area untuk makan atau nongkrong2 lesehan.
Di ruangan bagian dalam bahkan ada layar dan proyektor yang bisa seri banget kalo buat nobar (mungkiiin).
Kesimpulan saya sih, Waroeng Klangenan ini semacam versi elit dari angkringan. Dengan pilihan menu yang lebih banyak, dengan tempat yang lebih cozy, dan dengan harga yang lebih mahal pula. ????

*Waroeng Klangenan terletak di Jl Patangpuluhan, Yogyakarta. Jika dr arah Timur, lampu merah Patangpuluhan, lurus saja ke Barat, letaknya di kanan jalan.
*jika dari Barat, dari UPY lurus saja ke timur, letaknya di kiri jalan sebelum lampu merah patangpuluhan.
* alamat: Jl. Patangpuluhan No. 28 Yogyakarta

71 komentar pada "Waroeng Klangenan, Yogyakarta"

  1. Aku pernah terlibat percakapan sama tamu dari Ibukota. Biasalah, mereka pingin nyobain yang namanya makan di Angkringan. Aku tawarkanlah itu angkringan Kopi Joss samping stasiun.

    Tamu (T): “Itu angkringan makannya di pinggir jalan persis gitu?”
    Aku (A): “Iya, duduk lesehan di trotoar. Sampingnya ya mobil-motor lewat gitu deh.”
    T: “Duh, apa nggak kotor itu? Ada nggak yang tempatnya lebih bersih dikit? Yang lebih nyaman dan cozy? Nggak di pinggir jalan yang kotor gini. Harga makanannya mahal sedikit gapapa deh.”

    Setelah baca artikelmu ini Qied, saya jadi tahu ke mana saya harus membawa tamu semacam mereka ini.

  2. Dimana ini? kapan saya kesana? Cuma pengen ngerasain bakar sate sendiri :D.

    Mau nanya kisaran harga, tapi tak ada guna, karena saya belum tentu kesna 🙁

  3. patangpuluhan dan sekitarnya sekarang kok mulai banyak tempat nongkrong ya…padahal sebelumnya itu daerah sepi..besok coba ahhh..deket sama rumah

    1. salam kenal jugaa
      terimakasih sudah berkunjung.
      oo penggemar angkringan ya
      kalo saya tetep lebih suka angkringan yg gelar tiker di trotoar dengan nasi kucing seribuan. hehe

  4. Unik juga ya konsepnya… pake tungku kecil segala…. Tapi mungkin aku lebih cocok di angkringan yg biasanya. Bisa bebas ngangkat kaki pas lagi makan, tanpa khawatir diliatin pengunjung lainnya, hahaha….

          1. Kaya terima notif mention twitter atau email gitu lah. Pke WP for Android. Kalo sinyal lg lancar aja.
            Makanya kdg suka jd komen beranak pinak gitu disini

    1. yup agak ndelik
      tapi dari jalan keliatan sih Plang nya.

      standar nasi kucing 2500-3500 an. sate2an kayanya 2rb an.mayan sih kalo ambilnya macam2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.