Piala Dunia 2014

Saya mengenal perhelatan akbar World Cup atau Piala Dunia saat saya di usia berseragam merah putih. Piala Dunia 1998 adalah tontonan pertama saya. Saat itu saya tinggal di Sorong, Papua yang berada dalam zona waktu Indonesia Timur. Episode Piala Dunia saat Perancis sebagai tuan rumah, tampil sebagai juara.
Ibu dan bapak saya tidak melarang saya untuk bangun dini hari.
Malam sebelumnya Ibu bertanya
“Besok dibangunin nonton bola, gak?”
Dan dengan mantap saya selalu bilang:
“Iya”
Beruntung kami di Indonesia Timur sehingga pertandingan usai langsung bersambut adzan subuh. Sehingga saya tidak perlu melek terlalu lama.
Jangan dikira saya ngerti banget tentang olahraga ini. Saya sih cuma ikutan hore hore seru seru an aja. Karna di usia itu, bapak saya pengasuh di suatu asrama putra. So, saya nontonnya ikutan rame-rame n seru aja. Mungkin juga sekedar supaya gak kudet n bisa nyambung. Gak cuma nonton, saat usia itu pun saya suka baca ulasan pertandingan di media cetak meski terbatas (tahun segitu di pelosok Papua pula).

Tapi kemudian saya hampir selalu turut jadi saksi Piala Dunia. Meski kadang cuma nonton sendiri aja di kost an dan gak pernah ikutan nobar di mana pun. Rajin baca-baca media yang beritain soal perhelatan akbar ini. Dan pastinya selalu ngikutin pertandingan-pertandingannya sampai di Piala Dunia terakhir lalu.

Namun entah kenapa di Piala Dunia 2014 ini yang sudah berjalan beberapa pertandingan, saya tidak memiliki hasrat dan keinginan untuk nonton sebesar World Cup sebelum-sebelumnya. Hanya ada beberapa pertandingan saja yang saya tonton. Entah besok besok apakah saya bakal lebih semangat lagi buat ngikutinnya, atau makin males. Padahal kalo pun lagi nonton  pun, ya saya bisa ngerasa seru dan serius juga nontonnya loh.

Kira-kira bisa bantu saya nebak gak, kenapa sih koq saya gak se tertarik dulu dulu?

71 komentar pada "Piala Dunia 2014"

  1. Saya nonton pertama kali piala dunia di tahun 2002 (Korsel-Jepang), dan semenjak itu “JERMAN HARGA MATI!” karena mereka berhasil nyampe final (wlopun kalah dari Brasil), hahaha.

    Selain yang main timnas Jerman, saya sih nggak suka nonton. Tapi kalaupun timnas Jerman yang main, saya pilih tidur. Karena dari 2002 mpe 2014, klo saya kebangun pas timnas Jerman main pasti skor mereka imbang atau kalah. Makanya, saya mending tidur saja pas piala dunia….

    1. Hahahahahah. Looh koq malah duluan aku nonton pildun nya.
      Yang pildun kalo ini malah yg nonton utuh baru jerman jerman aja.
      Hihihi yaudah bener tidur aja mas. Jam tidur itu waktu berharga looh

      1. Maklum, saya emang ga gitu suka Bola Qied. Pas udah gede sekarang ini aja jarang banget nonton televisi, malah seringnya nonton monitor buat nyari duit, capek akhirnya tidur…

  2. Saya pertama kali nonton piala dunia yang tuan rumahnya Korea-Jepang. Aku juga ngerasain hal yg sama, nonton Piala Dunia kali ini gak bgitu semangat, lantaran live pagi buta kaliiii ya. Males bangun 😛

  3. Mungkin karena sebenernya kamu bukan penicinta sepak bola.
    Kalo aku si dari jaman dulu emang gak pernah suka yang namanya sepak bola. Team sepak bola yang aku anggap keren mungkin cuma Nankatsu dimana Tsubasa jadi kaptennya. hehehe.. Selainnya gak ada yang suka.

  4. sama, yang menularkan kesukaan nonton bola itu juga bapak.
    secara sekarang semua tentang piala dunia beritanya bisa diakses dengan mudah, kapanpun kita mau Qied. menurut saya itu salah satu penyebabnya. Kalau ketemu ‘teman’ nonton yang oke, semua berubah lagi 😀 .

    1. Mungkin juga karna pas itu aku di asrama putra, jadi nontonnya rame2 seasrama trus habis itu dilanjut subuhan.
      Iya kali ya, pagi pagi gitu walopun gak nonton kan bisa baca ulasan pertandingan lengkap n detail di mana mana ya

    1. Hihi aku nyimpen jadwalnya sih. Tapi ya gitu. Nyimpen jadwal aja tp banyak gam ngikutinnya. Entah tar kalo seperdelapan atau seperempat atau semi final bakal ngikutin ato nggak

  5. Aku pertama kali nonton PD waktu Korea-Japan 2002. Waktu itu kebetulan lagi ada tugas bikin kliping bahasa inggris. Aku ambil aja topik piala dunia.

    Sejak itu jadi suka bola. Liat Arsenal yang baru juara liga Inggris, langsung jatuh cintrong sampe sekarang
    #GoGoGuns!

    1. Waaah kebanyakan disini pada mulai nonton pas Korea Jepang ya. Aku pas SMP itu. Jaman Prancis umur 8 tahun sok sok an ngerti pildun. Wkwkwkq.

      Ah iya. Arsenal yang akhirnya juara juga 😉
      Kalo kaya liga liga gitu paling aku nonton pas semi final ato malah finalnya doank. Wkwkwk

        1. Iya sih yg 2002 aku gak ngikutin bgt juga. Tp yg 1998 itu nonyon sih nonton tapi tau apa sih anak usia segitu. Pokoknya pd rame n seru ya ikut aja. Hahahahaha

  6. saya jarang nonton soalnya tayangannya diacak gara-gara receivernya gak cocok mungkin ya –”
    jadi kalau mau nontonpun hanya tim favorit saya Jerman. kalau Jerman tanding insya Allah saya bela-belain cari tempat nobar hehe 😀

  7. Aku juga.. Baru aja mau nonton, eh Spanyol uda pulang.. Jadi ngga pengen nonton -_-

    Mungkin karena kamu lagi jomblo? *tetep nyambungnya ke situ*

  8. nonton PD pertama jaman smp, tapi yg ngikutin nonton setiap pertandingan itu pas jaman sma dan kuliah
    ke sini2nya paling nonton pas udah semi final, udah nggak kuat begadangnya

    PD dunia sebelumnya bunda posting foto Paolo Rossi yg difoto langsung dari TV.. iya pendukung gli azzuri he..he..

  9. Lah, sama, aku juga nggak begitu antusias dgn Piala Dunia kali ini…. Apalagi beberapa tim besar udah pulang kampung 😀

    Piala Dunia yg paling aku nikmatin adalah Piala Dunia 98. Meriah banget kayaknya. Termasuk lagunya itu, yg dinyanyiin Ricky Martin, hehe…

    1. Waaa iyaaa. Go go go ale ale ale.
      Aku masih kecil banget tapi pas itu. Nonton n baca2 ulasan pertandingan dengan gaya sok tau. Yakali anak 8 tahun

  10. kalau boleh jujur ya belum pernah nonton pertandingan piala dunia 2014 nih,hehe
    sebelumnya salam kenal dari hxxp://hollabacktexas.blogspot.com ( nitip ya ,soalnya akun wp gak ada yang spesial)

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.