Judulin Apa Ya?

” Salah satu peristiwa penting di bulan Ramadan perpindahan kiblat ke masjidilharam,
pada awal Ramadan memang
umat Islam berkiblat ke masjidilharam tapi menjelang akhir Ramadan sebagian berkiblat
ke pasar pasar, super market, toko toko, Bank-bank, pegadaian,agen tiket dan tempat tempat lain yang sejenis.
ini kejadian rutin tahunan.
Apakah kita juga akan berpaling dari masjidilharam….???
Berkiblat kemana yang lebih menguntungkan….?
Masih ragukah kita untuk serius dan istiqomah berkiblat kemasjidilharam kapan dan dimana saja kita berada……!!!!?

Copas dari status akun facebook bapak saya.

image

Jogja masih basah pagi ini, Ramadhan tinggal menyisakan 2 hari.

28 thoughts on “Judulin Apa Ya?

      1. yayy udah aku perbaiki…. Makasih banyak udah ngasih tau yaa..

        Bapak aku suka bikin status di facebook yang seperti puisi. Sebenarnya beliau juga ga berencana bikin puisi. 😀

  1. Lihat bagian untuk mempererat silaturrahim-nya aja kalau yang dalam perjalanan mudik,
    kalau yang dipasar, ingin memeberikan tampilan terbaik di akhir Ramadhan 🙂

    1. Iya sih mb, sebenarnya banyak positifnya juga.
      Yg kd masalah kan kalo fokus soal baju baru n kesibukan mudik malah mengesampingnkan fokus utama ibadah ramadhannya

          1. Baiklah,, itu perspektif mbak. Saya punya statement lain, begini:

            Hati sebagai wadah dan otak itu sebagai penjangkau. Ibarat kita makan. Hati itu piringnya, dan otak itu sebagai sendok dan garpunya. Kiita pasti tahu bahwa yang namanya piring itu tetap posisinya, yakni di hadapan kita. Beda dengan sendok atau garpu, ia bisa berlompatan ke mangkok, rantang atau panci sekalipun dengan catatan kembali ke piring untuk menuju mulut kita. Nah disinilah maksud saya. Hati tetaplah berkometment pada yang benar dalam beribadah dan pikiran itu boleh menjangkau segalanya yang tercipta di dunia ini sebagai sarana untuk beribadah. Begitulah kira-kira.. 🙂 hehe

          2. Sama-sama.. Seneng rasanya 😀 kalau hasil pikiran itu bisa dimengerti orang lain.. Semoga kita selalu dianugerahi pemikiran yang sehat dan bermanfaat 🙂

    1. Aku baru nyampe jogja jumat siang n sore sampe malemnya aku stress. Mgkn pemudik skitar jogja pd jalan2 di jogja kali ya. Macet kek kalo long weekend.
      N gilanya aku lewat daerah colombo yg berderet2 banhak distro,, gilaaaak org2 di dalem distro tuh kayanya ud gak bisa jalan deh saking penuhnya.

  2. Hoho.. ngena ya status bapaknya Aqied..
    Maksud kiblat disana mungkin lebih ke aktivitas ya qied. Kiblat sholat mah tetep ke masjidilharram donk. Cuma aktivitas sebagian besar dari kita aja yang berpindah dari ibadah di rumah atau di masjid, ke aktivitas lain di pasar, bank, terminal, atau tempat keramaian lain.
    Ya nggak salah, toh kita juga butuh itu. Yang penting ibadah tetep jalan, jangan dilupain. Betul tak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.