#CHSA: Lebaraaaan

wpid-picsart_1406464826565.jpg

Telat gak sih buat #CHSA alias Cacatan Hari Senin Aqied? Anggap aja belum yaa. Kan masih hari senin.

Well, kali ini mau cerita soal tentang hari senin yang istimewa banget. Gimana enggak, senin ini tepat 1 Syawal 1435 H. Hari besar umat muslim. Hari kemenangan buat yang ngerasa berhasil menangin Ramadhannya kemarin.

Seperti yang saya bilang di #CHSA episode sebelumnya, kali ini saya gak lebaran di rumah ortu Papua Barat sana. Tapi di kaki gunung merbabu alias desa kecil di pinggir jalan raya Solo-Semarang, rumah nenek saya dari pihak bapak. Jaraknya kalau dari tempat tinggal saya di Jogja kurang lebih 65 KM lah lewat jalur sepi alias kampung-kampung yang kiri kanan ku lihat sawah. Kalau lewat jalur rame-nya berarti bisa lewat Jalan Raya Jogja-Solo, sambung jalur Jalan Raya Solo-Semarang.

Minggu sore, saya dan adik saya berangkat bareng Schofield (si Revo 110 cc). Sengaja sore gitu biar pas nyampe pas jam buka puasa. Hihi. Ternyata jalanannya sepi bangeeet. Apalagi begitu masuk jalan besar Solo-Semarang (keluar dari jalur alternatif), berasa jalanan punya sendiri. Padahal jalur sebaliknya, yang dari Semarang menuju Solo, ramai n lumayan padat. Wal akhir, sampai rumah nenek yang dingiiin banget itu, masih rada lama nunggu maghribnya.

Senin pagi, bangun ogah-ogahan n mandi dengan air dan angin yang super dingin. Terus minum panas biar agak anget dikit gitu. Lanjut jalan kaki ke lapangan desa yang deket aja sih. Cuma jalanannya rada naik turun gitu. Sampai di sana, ternyata kita rombongan terakhir. Jd langsung gelar sajadah, pake mukena, n takbir. Ah, saya selalu suka shalat di alam terbuka.

Usai shalat, saya baru merhatiin kalo ternyata lapangan buat kami shalat ied itu menghadap langsung ke Gunung Merbabu yang gagah. Jadi begitu khatibnya khutbah, si Merbabu yang ganteng ini jadi semacam background. Sayangnya sih saat itu kabut dan awannya lebih tebel. Jadi gak terlalu kelihatan. Saat khatibny mimpin doa, kan suasananya sepi tuh. Baru deh kerasa bangeeet angin-angin dinginnya. Bicara n salam salaman setelah itu sambil keluar asap gitu mulutnya. Bbbrrrrrrr.

merbabunya kelihatan nggak? ketutup awan banget

merbabunya kelihatan nggak? ketutup awan banget

Lebaran di sini, gak sesibuk kalo lebaran di rumah ortu Papua sih. Setelah keliling sama keluarga, udah gak banyak aktivitas lagi. Kalau di Papua sana, tamu-nya gak habis-habis. Kalo lagi selo pun curi-curi waktu disempetin buat gantian keluarga kita yang keliling. Semingguan gitu bisa dibilang full lebaran gak istirahat. Gak ada deh yang namanya lebaran main-main ke tempet wisata.

Berhubung lumayan selo, jadi tadi disempetin tidur siang. Trus sorenya saya dan adik balik lagi ke Jogja. Seperti pernah saya bilang sebelumya, kalau sepertinya saya dari negara api. Jadi kena dingin yang begitu, sempet bikin saya tumbang. Padahal amunisi penghangat udah komplit banget. Manja bener saya yaa… Perasaan kalau main-main ke daerah dingin atau ke gunung gitu bisa sehat-sehat aja.

Dihitung-hitung, ini bukan kali pertama saya bertemu hari raya dalam keadaan kurang sehat. Sayang banget sebenarnya. Atau jangan-jangan saya homesick aja ya? Pengen lebaran di Papua? Hihihi

Ini juga bukan kali pertama keluarga kami lebaran di tempat terpisah. Tahun ini adik kecil bareng sama Ibu dan Bapak di Papua. Saya dan Adik di tempet nenek. Kakak ikut keluarga suaminya. Tahun-tahun sebelumnya, mencarnya dengan formasi berbeda juga. Tapi tetep ada beberapa kali lebaran full personil di satu tempat. Tapi tak apa lah, bukankah kita masih berpijak di bumi yang sama? Bukankah seluruh kaki langit adalah rumah kita?

Itu ceritaku, mana ceritamu?

rumah nenek

rumah nenek

 

*Aqied mengucapkan Taqabbalallah Minna Wa Minkum. Mohon maaf atas segala salah posting, komen, caption, interaksi dan segala yang dari saya. Semoga ke depannya lebih baik. Selamat Idul Fitri 1435 H

74 komentar pada "#CHSA: Lebaraaaan"

  1. wah… seru juga shalat dengan pemandangan kaya gitu

    saya belum bikin cerita lebaran tahun ini, tapi barusan posting kumpulan cerita tentang lebaran yang ada di blog saya 😀

    1. Aku udah kesanaaa tpi belom baca tuntas semuanya. Hehe.

      Pemandangannya sih asyik cuma jamaahnya gak terlalu banyak. Gak tau kenapa kalo gak rame tuh kurang berasa hari raya nya. Hehe

          1. Iya. Negara tropis gak yg dinginnya minus mgkn di puncak2 gunung kali yaaa. Kalo smp desa nenekku minus mgkn aku gak brani ksana. Hihi

            Woooowwww kopi panas lgsg dingin ya mb

          2. bukan langsung dingin, beku boo hihihihi, itu ember di dalam garasi saja bisa beku berubah jadi es pas minus 16°C … kulkas dalam rumah kalah dinginya oiii 😀

    1. Ditambah anginnya dingin gitu jd merinding.
      Sejak sering maen aku suka sih tempet terbuka gitu. Pas sekolah asrama dulu suka manjat atap buat sunset lanjut shalat di sana. Hihi

    1. Met lebaran juga, Keke….
      Berarti lebaran di mana? Tapi asyik kan ngumpul sama keluarga lengkap. Gak kaya aku. Mencar2. Hehe.
      Coba cek di daftar isi, halaman berapa

  2. Minal Aidin Walfaidzin Mohon Maaf Lahir dan Batin, salam kenal 🙂

    Mbak aktif banget ya ngeblok, setiap kali ngunjungin blog yang bawaannya wordpress pasti ada mbak yang komen hhehe salam kenal sekali lagi mbak

    1. Salam kenal juga,

      Itu sih kebetulan aja blog yg kmu baca pas yg aku tau/follow. Hehe. Aku masi labil koq ngeblog nya. Banyak yg lebih aktif n bagus

  3. Teteh ayuuu nan anggun *uhuk*, minal aidzin wal faizin nggeh 🙂
    Ngaturaken agungipun pangaksami kaliyan sedanten kalepatan 😀 zero2 yah ? Sudah banyak bikin makan ati sama kuda jingkrak selama ini , haha.
    Ayoooo ke Jember !

    1. Keselek banget tuh habis bilang anggun. Hihihi
      Sama sama ya, Vin. Aku jg minta maaf. Santai aja yg bagian itu ud ku maafin. Aku kan pemaaf.
      *ditabok high heels

  4. Kamu udah biasa naik berkendara sepeda motor jauh-jauh ya, Qied?

    Berhubung keluargaku yg lain di Jogja ini nonmuslim, jadi mereka yg datang ke rumahku. Supaya meriah, orangtuaku malah ngundang pemain organ tunggal, hehe…. Jadinya rame banget :))

    1. Itu gak jauh, mas. 1,5 jam an aja. Paling jauh cm sampe Dieng. Sama sekali diisengin Bapak muterin boyolali-ketep-kopeng trus tembus salatiga.

      Rame banget ada organ tunggal segala. Mas Adit joget joget tuh mesti yaaa. Hahahaha

  5. Aqi…
    Selamat hari raya Idul Fitriya dan Mohon maaf lahir batin juga. rumah nenek Aqi keliahatan manis walau cuma sedikit yang kelihatan. Wah mendung juga ya di yogya kemarin juga mendung asyik untung ngak hujan..

    1. Selamat idul fitri juga, mb Ria…
      Hehe kemaren lebaran cm foto2 dikit soalnya sakit. Tapi pernah aku posting sih fotonya beberapa. Nanti ku ublek2 dulu cari postingan kapan itu ya mb

      1. Di kampungku masih ada beberapa rumah mirip itu. orang jawa menyebutnya ‘omah gedong’. Tapi di sini tidak sebagus di foto itu. di sini cenderung kurang terawat.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.