#CHSA: Spedometer

image

Sebenarnya seberapa penting sih spedometer buat kenyamanan berkendara?

Jadi ceritanya udah beberapa minggu ini spedo di Schofield gak jalan. Mungkin udah uzur kali ya. Apalagi suka dipaksa buat medan medan agak ekstrim.

Puk puk puk…..

Rada ngerasa ada yang hilang sih kalo jarum spedo gak jalan gitu. Gak bisa ngukur ini kecepetan atau ud standar atau kalo ternyata lambat banget.

Kalo spedometer mu mati, kamu seberapa kehilangan?

16 komentar pada "#CHSA: Spedometer"

  1. Spidometer itu mirip jarum jam yg detiknya. Gk d perhatiin haha yg d liat cuma indikator bensinya aja. klo ak ngukur ngebut ngaknya tergantung kebiasaan sama tujuan. Klo buru2 ya ngebut klo gk penting2 amt ya santai aja 60-80 haha

    1. Hahahaha perumpamaannya boleh juga. Dulu 2010an motor yg ini pernah rusak jg indikator bensinnya. Trus karna masih usia 11 bulan, bisa klaim set spedo baru gratissss. Balik deh kilometer jadi Nol lagi.
      *jadi ngelantur n gak nyambung

  2. Kehilangan banget lah Qied. Pasti langsung dibawa ke bengkel. Atiati ya jangan ngerasa keenakan tanpa speedometer. Bisa bahaya kalo gak ngerasa kecepetan..

  3. Sebenernya kehilang sih, tapi terkadang malas ganti kabel ke bengkel 😀
    Parameternya liat pengendara di samping aja, karena Cikarang – Pulo gadung paling banter juga larinya 40 km/jam klo pagi-pagi 😀

  4. Aku bakalan kehilangan banget…. Soalnya aku sering banget ngeliat spedometer, selalu berusaha menjaga kecepatan supaya nggak kelewat batas 😀

    Kalau motorku petunjuk bensinnya yg lagi ngadat….

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.