#CHSA: I Think I'm Allergic To Monday

Allergic to monday?

Iseng posting foto ini di IG yang nyambung ke Fb dan ternyata lumayan beberapa komen setuju dengan saya. Hihi. wpid-picsart_1414951451035.jpg Saya kepikiran Allergic to morning bukan sekedar karena senin hari pertama kembali kerja. Jadi memang ada hal-hal aneh yang sering terjadi sebelum senin. Dimulai dari yang paling sering nih, insomnia. Jadi saya itu di malam senin alias minggu malam, sering banget malah gak bisa tidur. Gak peduli apakah saya seharian minggu tadi itu memang padat aktivitas, ataupun cuma tidur tidur-an gak jelas gak ngapa-ngapain. Jelang senin gitu lebih sering baru bisa tidur di hari seninnya (pukul 00.00 ke atas).

Gak jarang juga saya sama sekali gak bisa tidur sampai adzan subuh. Hasilnya udah bisa ditebak kan, saya kalo hari senin jadi lebih ngantukan. Siap-siap aja diSENENi kalo kek gini kan ya…

gak cuma susah tidur, saya juga sering banget harus berhadapan dengan sakit perut di penghujung weekend. Saya sih nebaknya mungkin karena makan saya jadi asal dan gak teratus kalo pas weekend. Beda kan kalo pas weekdays ada jam-jam istirahat dan makan. Kalo weekend, makan sesukanya, baik apa yang dimakan maupun jam nya. Tapi kalopun saya makannya juga di rumah aja dan di jam-jam normal, ternyata tetep aja sakit perut tuh di penghujung weekend sampai mansi pagi hari senin.

Satu lagi nih, saya itu kadang-kadang juga alergi sama pagi yang terlalu dingin. Jadi suka bersin-bersin atau pilek gak jelas gitu pagi-pagi. Ada enaknya juga sekarang lagi hot-hot nya banget. Jadi alergi pagi semacam ini lama gak kumat. Bisa kebayang gak kalo saya harus ngehadapin alergi Senin Pagi. Piufh……

 

wpid-picsart_1413729554725.jpg

35 komentar pada "#CHSA: I Think I'm Allergic To Monday"

  1. Baca ini jadi keinget lagunya Jessika, judulnya Monday VS Monday
    hehe
    video klipnya lucu, ada yang suka Senin, ada yang benci Senin
    tapi apapun itu, tetep harus dihadapi khan?

  2. Hmmm, kalau menurut saya (yang kadang mengalami hal yg sejenis menjelang hari Senin), itu mungkin karena di hari Senin mpe Jum’at (bahkan mungkin jg Sabtu) sebagai buruh kita kayak nge-gas pol fisik dan di hari Minggu kita kayak ngelepas gas total. Jadinya, ada semacam “goncangan” yang terjadi dalam tubuh kita seperti yang dirimu alami itu.

    Misalkan di hari Minggu kita juga beraktivitas (walau nggak se-nge-gas pol) mungkin “goncangan” itu nggak terasa signifikan. Just my theory lo Qied.

    1. make sense banget sih. iya kali ya. ada perbedaan aktivitas yang jauh di weekdays dan weekend jadi ngaruh ke fisik.

      tapi minggu akuh sering beraktivitas loh. aktivitas fun tapi. hihi. gawatnya senin jadi masi susah move on sama liburan kemarin. huft

  3. Yang kalimat bawah photo pertama itu “Saya kepikiran Allergic to morning bukan sekedar….dst”
    Yang bener allergic to morning apa allergic to monday?
    Soalnya kalimat setelahnya semacam mau bilang allergic to monday.
    /apasih komen super gak penting/

    Hahahaha. Sungkem 😀

    1. makasiih, mas Dani. mungkin yang keran yang moto atau yg dipoto. hahahaha

      iya nih kudu lebih berusaha mencintai. padahal uda berusaha mencintai sih tp tetep aja gangguan itu masiih

  4. Haha.. ini efek dari tweet kemaren yah? 😀
    Lagian kenapa ikut-ikutan aku. Di aku mah Monday is Sunday

    Btw, aku juga sering begitu sih. Kalo lagi pulang kampung, pada malam terakhir di rumah. aku biasanya awet melek sampe malem. Padahal besoknya mau perjalanan jauh. Entah kenapa, berasa betah aja. Pengen menghabiskan malam terakhir di rumah. Besoknya udah jadi anak rantau lagi..

    Mungkin kalo kasusnya Aqied sih karena pengen menghabiskan hari Minggunya lebih lama lagi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.