Malam Minggu Kido

Panggilan plesetan saya lainnya diantaranya adalah Kido, dari Aqido.

image

Halo Dunia, selamat malam minggu

Yap, ini blog saya. Tentu saja tema kali ini ya tentang saya. Betapa saya sedang bosan dan bete berat akibat hari libur yang sia sia dan puncaknya pada malam ini. Malam Minggu.

Saya buka tipe yang mengistimewakan malam minggu. Bahkan sedari dulu saya tidak begitu suka keluar rumah saat malam minggu. Jalanan yang lebih macet, tempat tempat nongkrong yang lebih ramai, bukannya bikin fresh malah makin mancing muring-muring saya. Paling saya tetep keluar malam minggu kalo udah gak bisa dijadwalin di malam lain. Atau keluar yang deket dan tidak melewati titik titik macet.

Bagi buruh macam saya, malam minggu memang seharusnya waktu yang menyenangkan. Sudah off sedari sabtu, dan masih ada libur sehari lagi setelahnya. Tapi kenyataannya tetap saja tak ada yang membuat saya ingin menjadikannya spesial.

Jika boleh memilih, saya menyukai malam minggu dengan menginap dalam tenda di pegunungan tinggi, atau pinggiran laut yang sepi. Tapi tentu saja tidak bisa selalu begitu, bukan?

Pada akhirnya kebanyakan malam minggu saya lebih sering dihabiskan dalam balutan selimut hangat. Atau berkawan secangkir kopi hitam tanpa kamu. Membaca buku yang sudah terbeli lama. Bisa juga membaca obrolan sesama non aktivis malam minggu pada aplikasi chatting.

Yah, seperti itu lah malam minggu kido. Sepi, tidak seru, tidak spesial.

26 komentar pada "Malam Minggu Kido"

  1. Itu d atas dinar yg itu ya.. hmm kita sama mba ngk suka suasana mlm mgu yg makin macet makin rame kalau jalan dan cri tempt ngobrol pasti susah ujung-ujungnya duduk di pingir jalan haha

  2. Jalanan lagi ramai, daripada saya ikut berkontribusi pada kemacetan mending saya diam di kamar kos :haha. Banyak buku yang belum saya baca! Tapi mari mencoba menikmati kegiatan apa pun yang kita lakukan–bersendirian dengan buku atau berdua dengan kekasih makan di tempat yang ramai–tapi kalau sudah keasyikan berdua, keramaian tak akan terasa :)).

    1. Hahahaha iya. Terlalu sepi itu horror. Tp terlalu ramai juga gak nyaman.
      Istilahnya adikku kalo aku lg berdiam dan malas keluar2 itu “membangun gua sendiri”

  3. Itu seru dan itu spesial kok Qid, paling gak buat gw dulu pas belom nikah. Waktu buat bisa menghabiskan waktu dengan diri sendiri mulai dari baca, nonton (suka ke bioskop kalo malem minggu, iya sendiri) dan ngetawain orang yang pacaran karena alangkah sialnya hidup si cowok yang bayarin duit cewek yang belom tentu jadi istrinya dan si cewek yang udah all out beli segala make up buat cowok yang kalo ga ketemu ama dia masih juga ngelaba (kemungkinan). Hahahaha. Emang aneh kok guweh. 😀

  4. sama kok qied, aku juga malem minggu sering di rumah aja. Kadang senin-jumat udah capek banget kerja jadi pengen leyeh-leyeh, males macet-macetan di luar

  5. Malam minggu, malam senin dan malam seterusnya sama saja bagi saya. Bedanya cuma kalo ada liga champion, ada klub yang saya suka main bal-balan, bolehlah sedikit begadang. Tapi cuma sesekali dan jarang sekali.

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.