Red Planet Solo

Belon pernah nulis soal hotel Karena kalo pergi pergi banyak nggembel nya. Berhubung minggu lalu ada meeting yang sampe malem, jadi malah stay semalam di Solo pas jumat malam dan baru balik ke Jogja hari sabtu nya.

image

Solo yang sekarang emang ud berubah juauh bzanget dibanding tahun 2001-2007 jaman saya masih tinggal di sana. Udah semakin ramai dan makin banyak gedung gedung menjulang. Event-event budaya juga sering banget ada di kota ini walo saya yang deket banget ini aja malah belum pernah nonton atau ngikutin. Mungkin di antara temen temen ada yang suatu saat pengen ke Solo, entah wisata biasa atau pas event SOLO Batik Carnival, Solo International Performing Art,  atau acara2 kece lainnya. Tentunya stelah lelah jalan jalan  pengen istirahat dengan nyaman tapi gak harus bayar mahal kan ya. Di sini saya mau cerita tentang Red Planet Hotel.

image

Terakhir kali saya iseng pengen tau rate hotel-hotel di Solo pada aplikasi Traveloka, maka hotel merah ini yang muncul paling pertama kalo sort nya pake popularity. Dari sekilas lihat, Red Planet ini Hotel bintang 3 dengan rate 200rb. Langsung maklum kenapa populer. Apalagi lokasinya juga di tengah kota didukung kemudahan akses untuk kemana-mana.

Saat check in, resepsionis akan memberikan smart card dan password wifi. Saran saya, kalo smart card ud rada terkendala dipakai sejak di lift, mending langsung lapor aja. Karena saya baru nyadar smart card punya saya rada telat ndetect pas udah di depan kamar. Untung ada mas mas Room Service yang tampan, jadi saya dipinjemin kartunya dulu selagi smartcard saya ditukerin.

image

Lantai 5

Room di Red Planet ini bener-bener memaksimalkan fungsi ruang. Misalnya dengan TV yang nemplok di dinding. Meja tambahan yang kalo lagi gak dipake bisa dilipat nempel dinding juga. Kalo hair dryer memang seperti biasa nemplok di tembok ya. Trus sebagai ganti lemari gantung, ada tempat gantung baju di pojok kamar. Untuk memberi kesan luas, salah satu bagian dinding full cermin. Sakses bikin hasrat ingin selfie tak terbendung

image

image

Pas ud mau pulang

image

Meja lipat

image

Untuk fasilitas menginap sendiri, seperti hotel pada umumnya. Air mineral dua botol, handuk 2 buah, dan ini yang pedih karna saya kan sendiriiii. Sayangnya untuk toiletries, hanya ada satu buah sabun cair yang sekalian buat sampo, dan satu sabun batang bundar. Untung saya selalu sedia sikat dan pasta gigi di dalam tas. Kalopun gak bawa, sempet lihat ada di lobby, jd sepertinya bisa beli aja disana.

image

Sandal jepit yang juga selalu ikut kemana-mana

Untuk TV nya seperti biasa TV kabel. Kamar ber AC tp juga tersedia fan kalo mau AC nya dimatiin sambil buka jendela. Lampunya ada lampu redup buat pas tidur di kanan kiri tempat tidur. Untuk nyimpan barang berharga, disediakan juga safebox. Kalau lapar, bisa ke resto nya yg ternyata KopiOey nya Pak Bondan Winarno, bisa juga order buat dianter ke kamar karena daftar menu plus harganya ud ada di kamar dalam Bahasa Indonesia maupun Inggris.

image

Papan penunjuk arah ini sekitar 500-an meter dari hotel

Kalo mau kemana-mana juga bisa dibilang gampang karena lokasinya cuma sekitar 300-an meter dari jalan utama Slamet Riyadi. Untuk ke Kraton Solo dan Pasar Klewer misalnya. Bisa jalan kaki ke shelter Batik Solo Trans  terdekat, trus naik BTS. Kalo males jauh jauh, juga bisa ke Museum Batik Danar Hadi yang paling cuma 700-an meter. Atau Museum Radya Pustaka, Taman Sriwedari yang tinggal nyebrangin Jl Slamet Riyadi. Ada juga mall terdekat Paragon Lifestyle Mall. Atau mau makan Pecel Solo dan kuliner “ndeso” (katanyaa) yang ngehits ada “Omah Ndeso” yang di. Kalau bertepatan dengan hari minggu, malah hanya 300 meter audah sampai Car Free Day. Jadi gak bikin bengkak pengeluaran transport atau lainnya.

image

Gerbang Taman Sriwedari

image

Sarapannya malah Selat Iga Vien’s. 800an meter mungkin dr hotel

Buat saya, lokasi yang mudah diakses dan mengakses, kenyamanan kamar, harga yang murah, cukup lah buat mengesampingkan ruangan yang minimalis dan fasilitas toiletries yang minimalis juga.

*Red Planet Hotel Solo terletak di Jl Supomo No.49, Banjarsari, Surakarta
*Menurut spanduk yang dipajak depan hotel, rate kamar mulai  Rp. 220.000 namun jika cek di traveloka saat weekdays bisa hanya 198rb an untuk room only (tanpa breakfast) dan 210an untuk weekend.
*tersedia juga rate untuk Room + Breakfast di KopiOey by Bondan Winarno
*sedih banget pas gak bawa kamera, jd potonya seadanya pke hp. Hiks

30 komentar pada "Red Planet Solo"

  1. Wuih kamarnya kecil minimalis ya. Saya jadi inget kamar Hotel Amaris di deket Bandara Soekarno-Hatta. Kecil banget. Cuma enak untuk dipakai transit semalam. Kalo lama2 di situ bakalan bosen dan merasa tercekik saking kecilnya. 😆

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.