Porlex Mini untuk Pecinta Kopi

welcome home, Porlex mini
welcome home, Porlex mini

Sebagai yang ngaku-ngaku cinta kopi, rasanya bakal bertepuk sebelah tangan banget kalo gak dicinta balik sama kopi. Selain itu koq ya abal abal banget ngaku cinta kopi tapi gak punya alat kopi sama sekali. Rasanya cinta saya semacam dusta aja gitu kan yaa. Untuk itu dengan mengencangkan ikat pinggang akibat godaan berbagai online shop alat kopi yang sebelum-sebelumnya cuma bisa saya pandangi dalam diam dan kejauhan, saya kuatkan diri buat meminang satu alat penting untuk ngopi. Porlex Mini buatan Jepang sebagai hand grinder manual pertama saya.

kopi hitam tanpa kamu
kopi hitam tanpa kamu

Rasanya seperti menerima kado terindah begitu grinder yang mini segenggaman tangan ini sah saya miliki jumat lalu. Sempat agak meragukan sih lihat bentuknya yang mini, dan gak kelihatan benda tajam di dalamnya. Tambah lagi bingung karena petunjuk manual maupun box nya pake tulisan Jepang. Hambuh banget awal-awalnya saya mah. Padahal mah sebelum Β beli udah yang giat banget googling sana sini dan berasa yakin banget.

hasil grind setting lumayan halus
hasil grind setting lumayan halus

Ternyata sodara-sodara, ‘pisau’ yang dipakai untuk menggiling biji kopi yang tau kan kerasnya kaya apa, itu dari keramik. sehingga sudah dipastikan anti tumpul (gak perlu ngasah) dan anti karat. Banyak sih coffee grinder yang memang pakenya keramik. jadi bisa dibilang kalo gak ada keteledoran, grinder ini punya bakat usia yang panjang. Β Hasil gilingnya sendiri bisa diatur dengan muter-muter bagian bawah grinder yang berbentuk bintang. Namapun baru dan uji coba ya, saya coba ke setelang paling kenceng.

grinder dan coffee beans nya
grinder dan coffee beans nya

Yang kemudian saya perlu siapkan adalah lengan dan tangan yang kokoh dan kuat. Udah siap-siap banget buat ngengkolnya, ternyata gak seberat yang saya bayangkan. malah beratan pas nggiling daging di mesin giling yang ternyata lemaknya nyangkut. Dan hasil gilingannya buat saya sih udah cukup halus ya. Tadinya saya mikir karna saya minumnya pake frenc press, jadi kalopun rada kasar juga gak masalah. Tapi ternyata cukup halus loooh. Bahkan dari baca-baca, standar halusnya ini bisa buat espresso. Jadi semangat ngengkol, lumayan kan sekalian latihan buat otot lengan. hehe

begini kalo diisi full
begini kalo diisi full

Namapun mini ya, jadi kapasitasnya memang gak banyak. kalo diisi penuh, buat saya yang ngopinya gak kuentel-kental banget, bisa lah buat 3 cangkir. Tapi rata-rata baca review grinder ini, kalo penuh biasanya buat 2 cangkir. IYA, DUA! padahal saya kan minumnya SENDIRI AJA *mendadak sensi.

SAMSUNG CSC

Selain fungsi utamanya yang bagus dan berkualitas banget sebagai grinder manual. Juga kemampuan sampingannya untuk melatih otot tangan dan lengan saat ngengkol. Bentuk dan desain nya yang portable ini enak banget buat dibawa-bawa. Pertama sih size nya ya, mini dan pas banget dalam genggaman. Bahkan banyak juga yang nyemplungin di aeropress kalo packing grinder ini. Saya sih gak punya ya aeropress. Selain bentuk, materialnya juga gak perlu takut pecah atau kalo kebanting dikit gak perlu histeris takut pecah. Bagian bawahnya yang nampung hasil gilingan juga bisa buat cangkir sekalian. cocok lah kalo pengen ngopi enak dan fress from the grinder di pucuk gunung, di tepi pantai, dibawa ke kantor, ke rumah nenek, rumah mertua, atau di mana aja.

haii, kami siap menerima kawan baru *modus terima sumbangan alat kopi
haii, kami siap menerima kawan baru *modus terima sumbangan alat kopi

Because life is too short to drink bad coffee

22 komentar pada "Porlex Mini untuk Pecinta Kopi"

  1. asik nih kalo tiap pagi giling dulu kopi sendiri. aku sering ngopi yang merc kapal sampe yang ori lampung juga toraja. mantap emang kalo udah punya alat sendiri dan racik kopinya sendiri

  2. wihhh… itu keren ya te..
    grinder sendiri…
    πŸ˜€

    aku pecinta apa..
    teh sisri?
    aku lagi hobi minum susu.. πŸ™

    g ngeliatin otot tangan yang sudah ahli muter2in grinder te??
    jadi kangen ngpress kopi waktu masih buka angkringan.. πŸ™

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.