Press "Enter" to skip to content

Ngopi Cold Brew Rumahan

Cold brew adalah salah satu metode seduh kopi yang unik. Metode ini menggunakan air dingin atau air dengan suhu ruang, dan membutuhkan waktu hingga 12 jam atau lebih. Kabarnya dengan tidak menggunakan air panas, ekstraksi kopi akan berlangsung tanpa pemaksaan. Seperti hubungan yang akan berjalan lebih mulus jika tanpa pemaksaan, seduh dingin ini juga diharapkan dapat menghasilkan rasa yang lebih smooth. Dari sini lah saya tertarik untuk mencoba.

Mengingat harga alat-alat cold brew yang gak masuk di kantong saya, jadi yang saya jalanin dan saya ceritain di sini bener-bener versi abal abal homemade ya. Jangan dibandingin sama gimana idealnya.

Untuk membuat kopi cold brew, membutuhkan kesabaran yang amat sangat. Seperti saya bilang tadi, kira-kira 12 jam atau lebih. Jadi kalo bikinnya pagi ya minumnya malam. Begitu juga sebaliknya. Tapi tenang aja. Kopi ini bisa awet sampe beberapa hari koqs. Sama kaya hubungan, kalo sama sama sabar ya bakalan awet. #ehapasih.

Baiklah mari kita mulai aja.
Berikut alat-alat yang dibutuhkan.
1. Kopi
2. Drinking jar atau botol beling yang punya tutup rapat
3. Air dengan suhu ruang

image

image

Udah. Itu aja. Gampang banget kan?

Berikut langkah-langkah nya:

Siapkan kopimu.

Ini sesuai selera ya. Kalo saya karena udah dari dulu berhenti minum robusta, jadi pake Arabica Gold nya Exelso. Sebenarnya saya lebih suka Arabika Kalosi nya Toraja sih. Tapi lebih mihil dan lagi gak punya stok di rumah. Lagipula jenis Arabica Gold nya Excelso ini gampang banget didapat di berbagai supermarket kan ya.

image

Saya gilingnya gak yang halus halus amat (biar cepet). Pake porlex mini satu-satunya grinder yang saya punya. Sesuaikan juga kopinya dengan kebutuhan ya. Rasio air dan kopi sendiri sesuai selera aja lah. Kalo makin banyak air berarti makin encer. Saya pake rasio 1:7 jadi 20 gram kopi untuk 140ml alias secangkir.

image

Siapkan botol/drinking jar dan Air

Nah kalo kopi udah siap, masukkan kopi tadi ke drinking jar/botol beling/kaca. Lalu tuang air sesuai kebutuhan. Ingat ya pake nya air dengan suhu ruang alias gak dipanasin maupun didinginin.

image

image

Kalo udah jadi begini, tinggal disimpan dikulkas sekitar 12 jam atau lebih. Jangan lupa disaring dulu sebelum diminum ya.

image

Berhubung sekarang Jogja sering banget berasa gerah, jadi ngopi dingin begini enak banget. Plus saya malah gak perlu repot-repot ngerebus air juga. Rasa kopi cold brew percobaan pertama saya, saya sukak bangeet. Berasa pahitnya menurun bzangeeet bahkan cenderung kaya ada manis manisnya. Padahal minumnya tanpa kamu lhooo.

Selain itu kabarnya metode cold brew ini menghasilkan kopi yang asamnya lebih rendah sehingga lebih aman untuk lambung. Memang sih asam dari kopi rasanya juga jd rada menurun. Mungkin karena itu cold brew disarankan pake kopi yang cenderung lebih berasa asam. Bisa dibilang metode seduh ini juga belum populer-populer amat di negri kita dibanding model-model seduh lain seperti French press, vietnam drip, pour over, mokapot, dan lain lain.

Tapi ya kalo mau tau rasa asli dan idealnya cold brew, bisa nyicip di coffeeshop – coffeeshop yang memang nyediain kopi dengan metode seduh cold brew ini.

image

Nah, selamat mencoba dan menikmatiiii. Ceritain ke saya ya kalo udah coba.

40 Comments

  1. Ria Angelina Ria Angelina Januari 16, 2016

    Ampppun ribet namun kalau hasil nya memuaskan why not..

    • aqied aqied Post author | Januari 16, 2016

      Hehehe, tapi bisa buat stok ini mba. Karna dia jadinya kaya konsentrat gitu. Jadi bisa ditambahin air panas, air dingin, atau susu. Rasanya bisa beda banget dengan kalo seduh panas.

      • Ria Angelina Ria Angelina Januari 16, 2016

        Aku pesan aja bisa ngak…
        Hahhahaha ketahuan malamnya.

        • aqied aqied Post author | Januari 16, 2016

          Hahahaha, beberapa coffeeshop jual kok mba yg ud jadi botolan

          • aqied aqied Post author | Januari 16, 2016

            Setauku di Dongeng Kopi sama kayanya Klinik Kopi juga jual

          • Ria Angelina Ria Angelina Januari 16, 2016

            Wassssssh coba ku ubeg n uber thanks aqied

  2. Jejak Parmantos Jejak Parmantos Januari 16, 2016

    Emang ngga bikin kembung mba? kopi adem kan ngeluarin asam, jadi bikin asam berlebih dilambung… kembung deh 🙂

    • aqied aqied Post author | Januari 18, 2016

      katanya sih kalo cold brew ini malah asamnya lebih rendah. bahkan pake kopi yang acidity nya tinggi pun, rasa asamnya turun bangeet. tapi ya kurang tau juga sih gimananya

  3. Ira Ira Januari 16, 2016

    Waaaahhh bisa dicobaa ini di rumah ???

    • aqied aqied Post author | Januari 18, 2016

      hihi cobain mbaa

    • aqied aqied Post author | Januari 18, 2016

      kalo googling banyak variasinya cold brew home made ini koq, mb.

  4. ade_jhr ade_jhr Januari 16, 2016

    Simple ya… Cuma butuh waktu kayak hubungan juga ya ngk bsa langsung klik butuh waktu buat hasil yg bagus haha

    • aqied aqied Post author | Januari 18, 2016

      hahahahaha, lagi lagi kaya hubungan yak, de

  5. fasyaulia fasyaulia Januari 17, 2016

    Mbak Aqid niat bangeeeet hahaha kereeen

    • aqied aqied Post author | Januari 18, 2016

      mungkin terlalu selo . hahahaha

  6. jampang jampang Januari 17, 2016

    Kakau senang…. apapun caranya pasti dikerjain… Seperti hubungan juga… 😀

    • aqied aqied Post author | Januari 18, 2016

      hahaha iyaa, kalo seneng seru aja sih

  7. febridwicahya febridwicahya Januari 17, 2016

    Kayaknya emang banyak metode buat bikin kopi ya ._. aku bukaaaan pecintaaa kopiiiiii .____________.

    • aqied aqied Post author | Januari 18, 2016

      kamu pecinta dia, kan feb. wkwkwkwkw

  8. Suyatno Suyatno Januari 19, 2016

    wah…asyik nih.Saya belum pernah minum kopi jenis ini. biasanya kopi saset atau bikinan warung sebelah

    • aqied aqied Post author | Januari 19, 2016

      Saya sedang ngurangin kopi sobek. Mari ngopi enak

    • aqied aqied Post author | Januari 20, 2016

      Hehehe, kalo cold brew yg ideal malah lebih ribet lagi

  9. kresnoadi DH kresnoadi DH Januari 20, 2016

    Eh itu serius mbak? Baru tahu kalo bis abegituan lho. Tapi tapi tapi… pasti keburu gak sabar aku mah. :p/

    • aqied aqied Post author | Januari 20, 2016

      Bikinnya pagi, ditinggal kerja. Malam baru diminum kan udah jadi tuh. Atau dibalik. Bikin sore, minum pagi

  10. Adelina Adelina Januari 22, 2016

    aku lebih senang kopi dingin daripada yang panas. biasanya kalau dikasih kopi panas pasti ditunggu sampai dingin hehehe.. hanya sekarang rada dadah goodbye nich sama kopi soalnya bikin perutnya suka mules hikss..

    • aqied aqied Post author | Januari 25, 2016

      kalo aku senengnya panas ya panas sekalian, dingin ya es sekalian.
      tapi iya juga sih, sering dngediemin kopi sampe segelas gitu bisa lamaaaa bener habisnya

    • aqied aqied Post author | Januari 25, 2016

      ditinggal tidur aja, hehe. bikin sore, uat besok pagi

  11. annosmile annosmile Januari 24, 2016

    harga gilingan kopinya berapaan kak? bisa disetel tingkat kehalusann
    a?

  12. Beby Beby Januari 28, 2016

    Kenapa larinya ke hubungan sik?!! -_-

    • aqied aqied Post author | Januari 28, 2016

      Oh, ada yg sensi

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.