“gak bawa kamera?”

Minggu kemarin, saya dan temen-temen blogger ada acara rafting. Berhubung entah kenapa dan sejak kapan saya jadi rada-rada banci kamera, sedih donk saya karena Nikon S26  saya gak ketemu. Padahal si biru ini (walopun murah) udah terbukti banget tahan banting dan awet batrenya. Enak banget sih pas tahun lalu kami pakai buat rafting di Sungai Elo yang durasi nya lebih lama. Saat itu kami bener-bener dapat poto buanyak banget loh dan itu kamera gampang aja ditransfer (dengan cara dilempar) dari 1 boat ke boat lain.

hasil kamera Nikon S26 di sungai Elo, Februari 2015

hasil kamera Nikon S26 di sungai Elo, Februari 2015

asik kan kalo dipotoin dari yang sengaja diceburin ke sungai

asik kan kalo dipotoin dari yang sengaja diceburin ke sungai

Kan, jadi susah move on.

ini penampakannya Nikon S26

ini penampakannya Nikon S26

Beberapa hari sebelum hari H, ada temen yang nawarin action cam nya buat dipake pas kami rafting. Bahagianya saya dan udah gak mikirin lagi. Sampai udah hampir jelang hari H, saya diskusiin ke teman jalan saya soal action cam yang mau dipinjem tapi belum diambil itu. Dan tahukah kamu apa komentarnya?

gak usah”

not everything needs to be documented

gimana kalo kita cari seneng aja?

Anehnya saya yang berhari-hari kemaren sedih gak bisa move on dari ketiadaan si Nikon S26, langsung santai aja bisa bilang

“oke”

Dan gak protes. Bukan. Bukan saya udah insyaf dan bertaubat dari jadi banci kamera karena kenyataannya masi suka minta potoin atau pasang remote viewfinder kalo kepaksa gak ada yang motoin (ngenes amat ya). Tapi bener lho, saya santai banget bilang OKE nya.

Setelah itu saya jadi mikir, kenapa sih sekarang namanya dolan, maen, wisata, bahkan minum kopi aja, kita (saya aja kali ya) tetep harus mikir gimana caranya supaya bisa upload di sosmed. Gimana caranya dapat foto bagus. Bahkan kadang-kadang mikir gimana ngakalin supaya potonya bisa keliatan lebih bagus dari aslinya dengan memilah dan memilih apa dan bagaimana yang layak dan tidak layak masuk frame. Ribet.

Beda ya kalo memang profesi dan serius nya di bidang ini. Lah kalo saya, dolan dolan itu kan cari seneng. cari jodoh. cari cara buat makin bersyukur. cari cara enak buat olahraga. Cari suasana dan pemandangan yang berbeda dengan sehari-hari. Nyatanya kok malah jadi banyak ribetnya.

Iya, saya ribet sama settingan kamera. Saya ribet nyusunin benda benda A,BC, yang saya pengen poto. Saya ribet cari spot yang bagus buat sikilfie. Saya ribet cari tempet buat berdiriin tripod. Saya ribet teriak-teriak minta dipotoin. Dan saya bisa cemberut sepanjang jalan kalo ternyata batre kamera habis. kamera error. cuaca gak mendukung buat ngeluarin kamera. ngambil fotonya gagal terus. Atau yang paling fatal, diajak dolan tapi gak bawa kamera.

Samsung NX1000

Ternyata emang bener. Simpel dan Ribet itu yang bikin saya sendiri. Seneng dan bete itu yang nentuin ya saya sendiri. Ya buat saya sih, ngambil gambar itu perlu. Ngambil gambar dengan bagusss itu Sunnah Muakkad malah. Tapi kalo sampe harus bete, cemberut, dan gak malah refresh dari perjalanan yang tujuannya refreshing, gak perlu lah.

tetep suka selpi ;)

tetep suka selpi ????

42 komentar pada "“gak bawa kamera?”"

  1. Ngga kaget kalau ada yang bilang nikon tahan banting.. sebagai fotografer sudah beberapa kali menyaksikan kamera nikon yang bentuknya udah ngga kaur2an tapi fungskinya masih 100% jalan.. keren banget .. hehehe..l

  2. Mbak Aqid, kalau saya sih jalan tanpa camera, ibarat ketinggalan sebagian jiwanya di rumah…Saya sih bukan buat perlu update status, tapi buat pamer di blog..Hehehe..sama aja ya..

  3. ohh acara rafting yg diundang kemarin itu..
    aku ga dapet undangan :))
    hmm padahal asik kamera birunya..,bisa tahan air..buat foto olahraga tersebut udah cukup bagus hasilnya 😀

  4. semoga kameranya ketemu yach aqied. kalau dulu rasanya hati bahagia bangat nga bawa kamera, bisa nebeng narsis2an walaupun nga bawa kamera. kalau sekarang nga bisa bangat nga bawa kamera, rasanya ada yang kurang. hehehe..

  5. Baru denger istilah sikilfie 😛 Hehehe.
    Anw, dulu sempet mikir juga ngapain aku ribet pota-poto ya.. Tapi setelah punya anak jd punya tujuan. Aku mesti moto bagus biar bisa banyak cerita ke anakku nanti 😛 *mamak narsis* Hahaha

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.