Rafting Progo Atas

image

Dari tahun lalu, saya jadi seneng rafting walopun sebenarnya yaa baru sekali dan levelnya bisa dibilang pemula banget lah. Sebenarnya rada aneh sih kenapa saya suka rafting atau arung jeram ini. Saya bukan tipe yang suka air-air semacam mencuci baju, mencuci piring, menyiram kembang dan semacamnya. Gak suka juga yang namanya kehujanan dan kedinginan. Ditambah lagi gak bisa berenang. Lengkap sudah.

image

Gak bisa renang kalo kecebur gini malah hepi.

Kebayang gak betapa β€œberbahaya” nya saya kok malah sukak arung jeram. Jawabannya karena arung jeram atau rafting wisata gini bener bener nagih. Jadi buat kamu kamu yang ngebayanginnya serem, takut air, gak bisa renang, saya jugaaaaak. Sekali coba malah pengen lagi. Nyampe finish malah sedih dan pengen nambah lagi.
image

Tentu saja bisa santai begitu karena arung jeram di progo atas ini safety bzanget. Bisa renang gak bisa renang, wajib pake pelampung yang sebelum berangkat dicek dulu keamanannya. Selain pelampung, wajib juga pake helm. Jelas buat melindungi kepala. Dalam kondisi apapun, selama arung jeram helm dan pelampung ini gak boleh dibuka.

image

Lagi tenang begini juga jangan coba coba buka

Selain peralatan yang safe banget buat kita-kita, tiap boat juga ada pemandu handal. Jadi kalo boat kenapa napa, beliau ini yang ngarahin kita mesti gimana. Kalo pas ngedayung juga yang ngasih aba aba. Kalo mau cebur2an juga oke. Kalo kepaksa hanyut sampai jauh dari boat (seperti saya), beliau juga yang bakal nyelamatin. Menyenangkan banget kaaan.

image

Misalnya kelelep gini. Hayati hanyut, Zainudin

Untuk rafting progo sendiri, lintasannya gak gitu serem. Jeram jeramnya sampai di level seru aja. Gak sampai tingkatan horror. Kabarnya bahkan aman aman aja lho buat anak anak usia 7 tahun. Jaraknya juga gak jauh-jauh amat. 9 km yang ditempuh selama 2 jam. Setiap 1 jam kita bakal istirahat dan di sini bisa poto ala ala. Pura-puranya nyebur gitu lompat dari batu ke sungai nya. Dipotoinnya gak cuma pas melayang lompat. Tapi sampe hanyut kelelep kelelep nya.
image

Udah baca postingan saya sebelum ini kan? Nah salah satu yang bikin saya makin santai tanpa bawa kamera adalah, dari sebelum sampai selesai berarung jeram, udah ada tuh tim poto dari Progo Raftingnya. Dan hasil fotonya seru-seruuuu. Emang udah jagonya ambil momen sih ya. Saran saya sih biar nampang di potonya merata, sering-sering deh tuker posisi duduk saat di boat.

Kalo udah ada yang motoin gini kan jadi bisa fokus seneng-seneng dan seru-seruan aja. Gak keganggu sama harus begini begitu biar dapat gambar kece. Udah dikerjain sama ahlinya.

image

Briefing sebelum nyebur

Ini kesannya kok santai banget ya padahal arung jeram kan termasuk olah raga yang rada ekstrim. Yup betul, oleh karena itu wajib deh memperhatikan saat di briefing sebelum mulai nyebur. Trus jangan coba coba sok keren lepas pelampung atau helm di tengah-tengah sungai. Gak sama ya renang di sungai penuh jeram dengan kolam renang hotel unyu. Plus dengerin dan patuhin apa kata pemandu dan instruksi-instruksinya. Selama di boat, beliau lah yang paling bertanggung jawab, jadi gak usah sok jago pengen sok keren tapi malah membahayakan diri sendiri.

image

Lagi break aja kita gak copot pelampung koq

Nyatanya dengan taat aturan dan tetap pake alat-alat resmi, saya bisa sesantai ini kan berarung jeram sampe nyeritainnya. Malah siap sedia kalo ada yang mau nraktirin rafting. Beneran deh, nagih.

*informasi lebih lanjut dan reservasi silahkan mengunjungi progorafting.com

38 komentar pada "Rafting Progo Atas"

  1. Doh jadi penasaran deh Mbak dengan raftingnya ini. Kalau katanya aman buat anak umur 7 tahun, mau juga deh. Saya juga belum pernah rafting… :haha. Duh nggak kekinian banget yes, minimal sekali seumur hidup mesti ngerasain kan yang namanya arung jeram ini.

  2. Langsung nanya. Ini postingan berbayar kah? Bahahahhaa. *dijejelin pelampungnya hayati.
    Gw sih seneng nyuci, seneng basah-basahan tapi agak males arung jeram. Capeknya itu loh. Zainudin lelah hayati. *dijorokin ke sungai

    1. Berbau berbayar banget yak, mas dani? Hihihihi
      Gak capek mas, kalo dayungnya dipake buat hiasan aja. Jadi kalo arung keram pastikan team se boat nya kuat2 jd cukup mereka aja yg ndayung. Like a boss gitu loh. Paling dilelepin trus ditinggal. Hahahaha

    1. eh iya donk, berkali kali aku tuh mau rafting tapi jumlah orangnya gak pas terus. atau mendadak batal dan sebagainya. alhamdulillah malah kesampean diundang rame2

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.