Press "Enter" to skip to content

Parangtritis, 14 Februari

Tidak ada yang istimewa ketika kalender menunjukkan tanggal 14 Februari 2016, bertepatan dengan hari minggu. Mungkin akan lebih terasa spesial jika saja saya masih dalam status pecinta weekends. Kenyataannya saya sudah pas seminggu tidak lagi peduli hari. Ditambah seminggu penuh badan remuk redam karna mondar mandir nonstop.

Membayangkan kalau di luaran sana pasti macet dan rame. Ditambah udara yang panas padahal seharusnya sudah musim hujan. Semakin membuat saya merasa nyaman di rumah saja.

Hey…

Bukankah panas di musim hujan berarti pertanda sesuatu yang istimewa?
Berkali kali berniat catching sunrise atau sunset yang sering gagal karena mendung/hujan. Beberapa kali pula gagal karena tertahan gravitasi kasur dan selimut.

Maka ketika ada ajakan untuk nyanset di Parangtritis, saya hanya perlu waktu berfikir sebentar untuk kemudian memutuskan bergabung.

Saya tidak ingat kapan terakhir kali menjejakkan kaki di pantai selatan ini. Bisa dibilang saya tidak begitu tertarik mantai di sini. Ada banyak alasan yang saya buat. Seperti kata pepatah β€œsak ombo ombo ne alas, isih ombo alasanmu”. Bahkan saya hampir tidak pernah merekomendasikan pantai ini kepada siapapun.

Namun sore itu ternyata saya harus mengakui. Pantai yang tidak lagi saya anggap asyik ini ternyata menunjukkan pesona nya kala senja. Sang surya berpamitan dari tugasnya dengan cara yang sangat elegan. Membuat saya merasa menyesal melewatkan ribuan sunset di pantai yang hanya 30 menit ngebut dari rumah saya.

Meski Parangtritis terletak di sisi selatan, namun arah pantai sedikit menghadap ke barat sehingga setiap tindak tanduk mentari saat akan undur diri dapat kita nikmati dengan utuh dari pantai ini.

Ramai manusia dari anak anak, abege, hingga dewasa rupanya bisa menjadi foreground apik yang terekam lensa. Seperti bromo, ada juga aktivitas berkuda disini. Jika beruntung, bisa mengabadikan pula aktifitas surfing. Sesekali hilir mudik kereta kuda menggoda ibu jari saya untuk menekan shutter.

Kuda Jingkrak?
Ah, jika waktunya tiba, tak harus di Parangtritis,Β  tak harus 14 Februari, pasti kan berjumpa dengannya, lengkap bersama penunggangnya.

image

Menuju Cahaya

image

Semakin gelap

image

Saat terang

image

Salah satu teman motret

image

14 Februari, berapa pasangkah ini?

image

Temen motret, all team kecuali saya

image

Berharap bisa motret anak sendiri seperti ini

image

Dear penunggang Kuda Jingkrak, kapan masuk frame?

Pantai Parangtritis terletak di selatan propinsi DI Yogyakarta.

Dengan kendaraan pribadi, dari Stasiun Tugu melalui Jl. Mataram, terus ke selatan maka akan sampai.

Jika menggunakan kendaraan umum, dari mana saja Anda, temukan shelter transjogja terdekat menuju terminal Giwangam, dilanjutkan bus jurusan Jogja-Parangtritis.

Retribusi masuk Pantai ini adalah Rp. 5,000 perorang dan parkir untuk sepeda motor Rp. 3,000.

Tidak diperbolehkan mandi di laut, patuhi semua petunjuk keamanan dan perhatikan tanda bahaya.

37 Comments

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Jenis laut dan ombakny berbahaya

  1. Nasirullah Sitam Nasirullah Sitam Februari 17, 2016

    Cie kakak galau banget kayaknya. Semoga para pasukan pada baca tulisan ini hahahhahah

  2. Dita Dita Februari 17, 2016

    kece banget itu sunset2-nyaaaa :3
    yakin deh, kuda jingkrak-nya sebentar lagi datang πŸ˜€

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Kurang kecee kaak, soalnya gak ada poto akuh nyaaaa

  3. bersapedahan bersapedahan Februari 17, 2016

    pantai saat matahari pagi atau terbenam … selalu tampil cantik …
    suka sama foto yang pertama

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Terimakasiiih, itu yg in frame temen saya jg

  4. annosmile annosmile Februari 17, 2016

    sudah lama juga gak mampir pantai ini hihi..
    lokasi paling dekat buat menikmati sunset di pantai πŸ˜€
    14 feb kemarin aku kemana yaa *mendadak lupa*

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Eciyeeeeeeh ada acara yaaaa. Hahahahahaha
      Iya ternyata. Selama ini mikirnya kalo sunset enak di ketinggian karna pantainya ngadep selatan

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Begitulah, Gal. Kaya orangnya, kece.
      *ditabok tripod

  5. jampang jampang Februari 17, 2016

    keren-keren fotonya.

    itu ada yang ngarahin kamera ke bawah lagi ngambil foto apa?

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Kalo nggak lagi nge set kamera, mgkn ambil angle agak dr bawah biar pantulan matahari yg dipasir dpt banyak. Pas moto yg anak kecil itu aku jg harus agak kebawah soalnya

      • jampang jampang Februari 18, 2016

        oh…. iya ya…. saya pernah denger trik itu

  6. elfarqy elfarqy Februari 17, 2016

    Aku bukan anak baik jadi, masih tetep mandi aja dulu. Duh πŸ™
    Tapi di pinggir aja ko, ngga jauh jauh..

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Hehe sebenarnya kalo pas aman emang masi bisa maen air sih. Ya asal aware aja kalo ud diperingatin tanda bahaya.

  7. reza reza Februari 17, 2016

    Butuh kupanggilkan kuda jingkraknya? :p

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Panggilin, zaaa. PANGGILIIIN

  8. kekekenanga kekekenanga Februari 17, 2016

    5000 ajah Qied huaaa

    Bagus2 bgt fotonya, buakn karena kamera pasti karna orgnya jago πŸ™‚

    Kl aku dikasih kamera yg bagus bgt juga tetep ajah hasilnya nggak cucookk hahhaa

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Pas dapat momennya aja sih, ke.
      Hehehe

  9. TitinTrisnawati TitinTrisnawati Februari 17, 2016

    Boleehhh kali kak kalo pas travelling aku disempelin dalem koper, badanku fleksibel kok… biar bisa ikutan travel kak Aqied yang nge hits

    • aqied aqied Post author | Februari 17, 2016

      Hahaha masalahnya aku kalo ke Parangtritis ini gak pake koper, kak. Dan emang juarang pke kopee. Jd gimana donks

    • aqied aqied Post author | Februari 18, 2016

      Trimakasiiih, hehe iya nih pas dapet momennya

  10. Yulia Yulia Februari 18, 2016

    waaahhh beruntungnya,,, 30 menit aja dari rumah…
    fotonya kece-kece… suka,,, yg namanya alam, selalu menyuguhkan hal yg istimewa yaaa…

    • aqied aqied Post author | Februari 18, 2016

      Dengan catatan no macet macet, hehe.
      Ini emang pas momennya dapet banget

  11. Gembara Gembara Februari 19, 2016

    Anjaayy, keren bener foto-fotonya, paragtritis emang joss

    • aqied aqied Post author | Februari 19, 2016

      Hayuk mantai lagi yuks

  12. dwikiwijayanto dwikiwijayanto Februari 22, 2016

    Wah fotonya bagus bagus banget πŸ˜€
    Kuda jingkrak maksudnya kereta kuda atau andhong ya? πŸ˜€ soalnya dulu waktu aku kecil suka banyak andhong di paris eh parangtritis πŸ˜€

  13. wikfa wikfa April 15, 2016

    Belum kesampaian kesananya πŸ™

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.