Menuju Negri di Atas Awan, Dieng Part 3

 

image

Telaga warna dari Batu Ratapan Angin

Sudah 3 kali saya menyambangi negri di atas awan ini dan tetap masih inginkembali lagi ke sana. Entah apa yang mendasari saya untuk ingin kembali lagi. Mumpung saat ini waktu saya begitu longgar, pasca long weekend imlek kemarin, pada hari kamis saya kembali menuju ketinggian.

Hujan yang terus menerus di hari itu, membuat kami semakin mantap untuk membenamkan diri dalam selimut. Cukup membantu penghematan budget memang, karena kami jadi tidak keluar-keluar penginapan. Namun dingin yang seperti ini sangat memicu kelaparan. Jadilah bagi saya perjalan kemarin itu perjalanan dengan jajan terbanyak dan ter rakus bagi saya. Selain juga perjalanan paling malas-malasan dan paling selo. Bahkan Sikunir yang ngehits itu dengan amat santai kami skip dan memilih menikmati sunrise dalam alam mimpi saja.

Destinasi apa saja yang bisa dikunjungi di lokasi ini, rencananya akan saya tulis terpisah. Disini saya lebih ingin menjelaskan persiapan-persiapan jika Dieng masuk dalam list rencana liburan Anda.

Berkendara apa
Sama dengan sebelum-sebelumnya, perjalanan kali ini bersama Schofield, alias Honda Revo 110 cc saya dengan titik start Yogyakarta. Total bahan bakar yang saya habiskan sebanyak Rp. 53,000 atau sekitar 7,5 liter premium. Cuma kan kalo ini dibagi dua. Yakecuali kalo mau motorannya sendiri aja ke Dieng nya.

Rute yang kami ambil saat itu adalah Yogya-Borobudur-Kepil-Sapuran-Wonosobo Kota-Dieng dengan menghabiskan waktu tempuh sekitar 3 jam. Lebih cepat dibanding estimasi umum perjalanan Jogja-Dieng yang rata-rata 4 jam. Yang sedikit menantang tentunya, adalah hujan yang turun begitu kami mulai keluar dari area kota wonosobo menuju Dieng. Track yang menanjak terus menerus dan berliku-liku saja sudah cukup menantang. Kali kemarin kami diberi hadiah dengan guyuran hujan cukup deras dan kabut yang cukup memaksa mata berkonsentrasi lebih. Alhamdulillah, meski dengan kaki yang kaku dan jari-jari nyaris beku, kami sampai dengan tenang dan tetap keren di tujuan.

image

Habis hujan. Masih basah becek dan kabut dimana mana

Stay dimana
Karena berkendara sepeda motor, tentunya kami ingin istirahat yang lebih karena tentu lebih membutuhkan energi dibanding moda transportasi lain. Belajar dari pengalaman sebelumnya, saya memilih penginapan backpacker yang lokasinya sangat strategis. Losmen Bu Djono tepat di pertigaan Dieng. Perlu diingat bahwa penginapan di sini sangat backpacker banget, selain juga sering penuh baik oleh lokal maupun manca negara. Ada baiknya booking lebih dulu sehingga saat datang, kamar sudah siap. (booking di 085226645669).

Kamar yang ditawarkan seharga Rp. 150,000 (VIP) dan Rp. 75,000. Perbedaannya untuk kamar VIP disediakan kamar mandi di dalam kamar, dan TV. Baik yang sharing kamar mandi maupun yang VIP tersedia air hangat. Fasilitas lainnya berlaku untuk semua penghuni. Seperti free air panas (ini penting banget karena hawa disana dingiiin bzanget), free wifi dan free parkir.
image

Makan apa
Entah kali ini apa karena sering hujan jadi males kemana mana dan berujung laper, atau karena emang porsi makan saya makin menjadi jadi. Untuk 24 jam selama di sana, saya makan sampe 4 kali. Padahal saya udah bawa bekal buat 1 x makan lho aslinya. Emang ya hawa dingin bawaannya laper.

Saya lebih banyak makan di Lt.1 nya penginapan. Selain harganya juga masuk akal, menunya juga bisa ganti-ganti, nyicil ayem juga gak perlu khawatir kalo pas makan hujan deres dan jadi susah pulang. Kalo di penginapan kan gak perlu mikir lagi yang beginian. Yang sekali nya lagi tentu saja nyobain Mie Ongklok khas wonosobo. Pernah nyoba?

Total pengeluaran saya untuk makan habis Rp. 33,000. Untuk minumnya saya gak beli, karena air putih disediain gratis disini. Begitu juga air panas, jadi saya tinggal nambahin kopi atau susu yang saya bawa dari rumah aja. Selain kopinya masih fresh saya giling sendiri (yes saya bawa porlex), juga hemat, beb.

image

Kalo dr depan kamar kami nginep, bisa ngopi2 begini

Kemana saja
Ada banyak lokasi wisata di dataran tinggi ini, asyiknya lokasinya berdekatan. Jadi bisa sekali jalan dan menurut saya sih gak ngerasa rugi buat nginep semalam.

Saya sendiri hanya mengunjungi Candi Arjuna, Kawah Sikidang, Dieng Plateu Theatre, Telaga Warna dan Batu Ratapan Angin untuk dapat view Telaga Warna dan Telaga Pengilon dari atas. Sebenarnya ada bukit Sikunir dan Kebun Tambi yang masuk list tapi akhirnya kami skip. Hujan nonstop sepanjang hari kamis selain bikin udara makin dingin, juga bikin saya gak yakin kalo bakal dapat sunrise di spot golden sunrise ini. Tentu saja selain magnet selimut dan kasur yang sangat kuat. Hahaha

Untuk harga per kemarin kami berkunjung seperti ini (untuk turis domestik):
Candi Arjuna                                                      : Rp. 5,000
Kawah Sikidang                                                 : Rp. 5,000
Tiket masuk Dieng + Dieng Plateu Theatre : Rp. 8,000
Batu Ratapan Angin                                          : Rp. 10,000
(bisa lebih murah kalo ke Batu Datar aja, viewnya mirip)
Telaga Warna                                                      : Rp. 7,500
Parkir Sepeda Motor per lokasi                       : Rp. 3,000
Gak tuntas memang, tapi ya lebih karena kami santai banget dan males-malesan buat jalan plus gak yang ambisi banget buat tuntas. Lumayan kan biar ada alasan buat balik lagi kesana. Yakali kamu mau ngajak saya ^_^v

image

Kawah Sikidang

image

Telaga warna

image

image

image

Kawah sikidang lagi

image

Candi Arjuna

image

image

image

Cabe Dieng

image

image

Hujan terus, jd kudu bawa payung emang

29 thoughts on “Menuju Negri di Atas Awan, Dieng Part 3

  1. waktu aku ke Dieng,,, kamar ada TV tapi ngga kepake sama sekali karena emang penginapan cuma numpang tidur aja… maklum baru pertama kali kesitu jadi semua pengen didatengin terutama sunrise nya dibukit Sikunir… 🙂
    kamar mandi ada air panasnya wajib,,, wong kamar mandi isinya asep karena air panas, tapi pas kena badan masih cuma ngerasa anget aja hahaha…
    jajanan yg paling aku suka yaaa kentang gorengnya… murah, 10 ribu dapet seabrek-abrek hehehe… mie ongkolok aku ngga doyan hahaha…

    Nah,,, Batu Ratapan Angin nie aku belum sempet kesitu,,, semoga bisa kesana lagi dan terlewatkan tempat ini… fotonya kece-kece lho… suka 🙂

    1. Dulu pas di kamar yg ada TV jg gak kepake TV nya. Hihihi. Penting an WIFI sih ya kalo sekarang. Hahahaha.
      Sikunir ud pernah dan pas kmaren mendung dan gerimis terus jd males karna bakal zonk jg kayanya. Hahahaha

      Kalo gak ke Ratapan Angin, ke Batu Datar jg bisa, view nya hampir sama

      1. Iyaaa banget,,, Wi-Fi macam sumber kehidupan… Apalagi disana cuma satu operator yg bagus sinyalnya… Lantas,,, yg beda operator wasalam aja dech… Dan diriku korbannya hahaha

  2. Cantik pengen ke sini, masih belum kesampaian. Dinginnya apa kayak Kota Batu ya mbak? Hem, enaknya ke sini emang naik motor dari Jogja ya.. terus kalau mau ngecamp di gunung apa bisa mbak?

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.