Memotret dalam Gelap

tanpa tripod, Aperture f/2.4 Exposure 20s ISO 800 Focal Length 16mm Samsung NX1000

tanpa tripod, Aperture f/2.4
Exposure 20s
ISO 800
Focal Length 16mm
Samsung NX1000

Siapa yang tidak suka memotret dengan cahaya minim? Saya acung jari tinggi tinggi. Jujur saya itu minim banget keahlian buat nyiasatin mengambil gambar low light. *emang kalo yang lain ahli? Kayanya adaaaa aja salahnya dan berasa gak pernah puas dengan hasil jepretan sendiri. Paling gampang emang motret landscape di tempat yang udah bagus. Mau motret jungkir balik beraneka gaya pun, baguss deh hasilnya.

Gak mau kelamaan terpuruk dengan ngandelin matahari dan sinar terang terus-terusan, saya mulai deh coba coba memotret gelap-gelapan. Yang kali ini saya mau share adalah pengalaman saya saat memotret di lokasi yang bukan minim cahaya. Tapi GELAP GULITA. Serunya adalah, hasil fotonya jadi seolah olah men-siang-kan malam.

Berhubung saya gak sering-sering amat gelap-gelapan, koleksi foto yang jadi contoh saat ini kebanyakan diambil di dermaga Sunset Point Derawan Fisheries sekitar pukul 23.00-02.30 WITA. Kebayang kan gelapnya? Ya walaupun gak gelap gelap banget karena bintang-bintang yang bertaburan banyaknya. Plus cahaya bulan yang walaupun bukan bulan terang, masih menyapa sampai akhirnya tenggelam. Juga masih ada lampu-lampu watervilla lain di kejauhan, atau lampu kelap kelip penanda kapal atau dermaga lain. Tetap saja di sini saya deskripsikan sebagai gelap gulita, karena yang tertangkap di layar kamera memang cuma hitam.

Jadi apa saja yang saya lakukan saat itu untuk dapat koleksi gambar yang bertaburan di sini?

1. tripod

sebenarnya di antara foto foto yang saya di sini gak semuanya pake tripod sih. cuma ya harus yakin banget kalo bakal bisa steady dan gak gerak sama sekali. misal diletakkan di bidang datar, atau diganjel gimana biar beneran gak gerak. Nah, untuk cara paling amannya, mendingan pakai tripod aja yang udah jelas menjaga kestabilan kamera.

kenapa harus stabil?

Tentu saja karena untuk memotret dalam gelap ini menggunakan rana lambat. Bisa sampai 30 detik untuk mengambil satu gambar.Ini berarti dalam 30 detik si kamera butuh bener bener diem. Begitu juga objeknya. So, kalo jadi model maupun fotografer untuk foto gelap-gelapan gini, yang sabar yaa. Ceritanya main patung-patungan dulu gitu.

2. gunakan mode manual pada kamera

Saya bukan yang tipe kalo motret harus manual atau pilih auto. Tapi untuk kondisi khusus seperti ini, setau saya sih memang bisanya settingan manual, atau mungkin ada yang punya info kamera apa yang fitur autonya bisa men-siang-kan malam?

men-siang-kan malam, moonset Aperture: f/2.4 exposure time: 20s ISO : 800 Focal Length : 16mm (lensa fix) Samsung NX1000

men-siang-kan malam, moonset
Aperture: f/2.4
exposure time: 20s
ISO : 800
Focal Length : 16mm (lensa fix)
Samsung NX1000

Nah, di setting manual ini maksimalkan aperture, gunakan ISO tinggi, dan rana/exposure lambat. Bisa dicoba dulu serba mentok semua, kemudian disesuaikan. Atau bisa juga mencontek sekian banyak tutorial. Saya sendiri awal awal taunya dari akun akun instagram yang rajin nampilin setting kameranya. Disini saya tulisin juga keterangan setting yang dipakai pada 5 foto yangsaya potret dalam gelap. Mugkin bisa dicontek.

 

3. gunakan fokus manual

Ini gak mutlak sih ya. Saya mentok fokus manual kalo emang auto fokus saya udah gak bisa ndetect. Namanya juga di tempat gelap gulita, yang ketangkap kamera cuma hitam pekat aja. Kadang kadang juga malah fokusinnya di yang bukan kita mau. Ini kejadian di saya saat mau motret moonset alias bulan terbenam sekitar jam 2 dini hari. Bulannya cetar banget tapi sisanya blurr semua. Jadilah foto-foto moonset yang saya tampilkan di sini menggunakan fokus manual semua.

Untuk mempermudah, dan jika objek lumayan dekat, soal fokus ini bisa diakali kok. Di foto ini misalnya, model bisa disenterin dulu oleh fotografer, untuk kemudian ditangkap fokusnya di kamera dengan autofokus. Setelah shutter kamera bisa dijepret, yasudah tidak harus disenterin terus-terusan. Selagi si model anteng, Insya Alloh hasil foto pun memenuhi syarat instagramable.

Aperture : f/2.4 Exposure time: 25s ISO : 800 Focal Lenght 16mm Samsung NX1000

Aperture : f/2.4
Exposure time: 25s
ISO : 800
Focal Lenght 16mm
Samsung NX1000

 

4. Maksimalkan kamera dan lensa

Aperture f/2.4 exposure time 30 detik ISO: 1600 Focal Lenght: 16mm Samsung NX1000

Aperture f/2.4
exposure time 30 detik
ISO: 1600
Focal Lenght: 16mm
Samsung NX1000

Seperti saya bilang di poin 2, penggunaan fitur manual ini maksudnya buat memaksimalkan kamera dan lensanya. Kalo saya sebutin tadi aperture yang maksimal itu misalnya di foto-foto saya ini saya pakai f/2.4 karena memang  lensa fix 16mm saya memiliki f 1:2.4. Tiap lensa punya f yang berbeda-beda. Kalo selama ini gak ngeh sama lensanya sendiri, coba dilihat di bagian depan lensa biasa tertulis f-nya 1:sekian. Lensa kit saya yang biasanya bawaan pembelian kamera, f-nya 1:3,5-5,6.

Dari saran saran yang saya dapat, untuk bisa dapat fokus yang lebih tajam, bisa coba pake bukaan sempit atau tengah tengah. Jadi gak kaya saya yg f/2.4 semua. Tapi bisa coba f/7-11. Saya sendiri belum nyoba, tapi saya pikir layak dipertimbangkan.

Selanjutnya untuk ISO, biasanya untuk memotret bintang atau sangat gelap menggunakan ISO tinggi. Tiap kamera juga punya masing-masing maksimal ISO. Dari nyontek sana sini, untuk memotret bintang atau sangat gelap, menggunakan ISO di atas 1000. bisa pakai ISO 1200-1600. Kebiasaan saya kalo baru coba-coba, segala settingan saya ekstrim-kan. Tapi ini untuk yang selo aja ya, karena sekali jepret kan harus 20-30 detik. Jadi kalo gak terlalu selo, gak usah kelamaan coba-coba. Fungsi ISO sendiri untuk mengatur cerah atau gelap. Dilemanya, pada ISO tinggi kadang berpotensi muncul noise atau semacam titik titik kotor di warna-warna gelap. Kamera saya sendiri punya kemampuan ISO hingga 12800, tapi saya cuma nyoba mentok di 1600.

Untuk Exposure time, karena kamera saya mentok di 30s ya saya cobanya sampai di situ aja. Rata-rata untuk mengambil gambar rana lambat, 30 detik sudah cukup kok. Jika di kamera tidak sampai 30 detik, atau ingin lebih dari 30s, bisa mencoba fitur bulb. Bulb ini akan mengambil gambar dengan exposure sesuai lama jari kita menekan tombol shutter. Saya sendiri belum pernah karena gak yakin kalo tangan saya bisa stabil atau gak tergoda buat ngupil atau ngemil gitu. Tapi saya udah lihat sendiri kalo berhasil pada temen motret saya.

 

Semua yang saya sebutin di sini tentu bukan mutlak dan harus ya. Percobaan saya sendiri juga belum banyak, karena gak sering-sering juga saya di tempat gelap gulita. Jadi, terbuka banget kalau temen temen berdiskusi soal gimana mengabadikan gambar saat gelap-gelapan. Saya yakin pasti banyak yang punya pengalaman lebih canggih soal fotografi ruang gelap gini.

moonset Aperture: f/2.4 exposure time: 20s ISO : 800 Focal Length : 16mm (lensa fix) Samsung NX1000

moonset
Aperture: f/2.4
exposure time: 20s
ISO : 800
Focal Length : 16mm (lensa fix)
Samsung NX1000

gimana, sudah siap memotret dalam gelap gulita?

 

*semua foto diambil dari sunset point Derawan Fisheries

61 komentar pada "Memotret dalam Gelap"

  1. Ah, paling suka kalo bagian foto malam hari. Benar-benar melatih kesabaran dan butuh kacang tambahan sebagai teman.

    Itu ga terlalu besar menggunakan aperture 2.4? Biasanya aku malah suka bukaan lebih kecil, 7.1-11. Biar setting fokus gampang dan tajam sampai degan background. 😀

    Karena kamera low end, biasa juga pake ISO maks. 400 dan lebih mengorbankan shutter speed buat mengurangi noise. Cuma, di kondisi tertentu tertentu terpaksa naikin ISO, macam foto bintang atau kondisi angin kencang misalnya. 😀

    Btw, kalo pengen praktis foto malamnya, bisa pake Sony A7, foto kondisi minim cahayanya juarak! 😛

    1. Waaaaaah, terimakasiiih banget share nyaaa.
      Iya kebiasaan malah dipol in sampe mentok aperture nya, biasa pake bukaan besar kalo motonya kaya lampu lampu gitu yang masih ada cahayanya.
      Next pengen nyoba deh pake bukaan tengah tengah.

      Ini beberapa foto makanya berani sampe 800 aja, kecuali yg bintang baru 1600. Kalo shutter speed nya harus bulb masih belum sanggup. Hiks.

      Aih pengen banget juga tuh punya A7, nabung dulu

  2. Aku juga termasuk orang yg kurang sekali kalo motret waktu malem te..tapi kalo objek menarik gitu mah keren aja…

    Btw.tangan betah amat megangin 20 detik gitu g make tripod..hehhe
    Tipsnya keren..

    1. Padahal aku ngarep dikritik lho sama fotografer asli.
      Soal tangan itu, iya sih om. Pertahanin kamera 20 detik aja aku sanggup. Apalagi pertahanin……..
      *sinyal ilang

      1. Sebenernya g perlu dikritik lagi sih.. Soale penjelasannya pas dan udah cocok..
        Cuma coba pake bukaan f sempit…
        Itu pakean f besar semua… :D.

        Kalo kamera bagus.. Pake iso tinggi mah biasa aja… Hahaha

        Pertahanin hubungan?
        Hubungan yg gmana?.
        Hahaa…

        1. Okaaaay. Iya kemaren dipol in semua. Di atas juga ad yg saranin bukaan tengah tengah agak besar.
          Nanti gelap gelapan dicoba deh om. Terimakasih banyaaak.

          Hubungan Silaturrahim, oom. Bentar lagi lebaran kan

          1. Hahahaha iya betaaaah sampe jam stengah 3-an. Trus paginya ud ngacir ke pantai buat sunrise an. Kurang tidur tapi hepi. Hihihi

            Ke rumah? Siap bangeeeet. Siniin tiketnya

  3. Memang tantangan memotret gelap itu menentukan eksposure yang pas dan focusing nya, selain memang tripod atau apapun itu yg bisa menjaga kestabilan kamera. Anyway, ini bagus-bagus hasilnya Qied 🙂

    1. Waaa aku tersanjuung. Terimakasiiih
      Tantangan banget soalnya buat sekali jepretnya aja kan lama, kalo gak pas pas terus tuh capek dan ngantuk jadinya

  4. Wow keren banget hasilnya,Mbak Aqied. Mestinya pas di Derawan Saya tidak kupluk banget ya Yang kerjanya tidur melulu. Mustinya ikut belajar main foto gelap-gelapan seperti ini. Aku belum bisa loh membuat foto dalam kegelapan. Tantangan lagi untuk belajar 🙂

  5. apik semua, tapi kalo kudu milih foto kedua dan kelima cakep bener mbak! 😀
    btw emang gitu sih, dilema pake ISO tinggi noise nya ampun deh.. tapi mendingan sih kalo emang banyak mode manual yang tersedia.. kalo pake kamera saku sejutaan pasrah deh.. kemaren nyoba panning tengah malem di lampu merah banyak ancurnya.. 😆

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.