Jembatan Suko Pundong Bantul

DSC_1787

saya iya-iya aja saat temen-temen di grup whatsapp ngajakin nginep di rumah mbak dwi pada hari yang rencananya saya baru balik dari Dieng. Motoran pula, harusnya saat itu saya mbayangin remuk remuk nya. Tapi saya pikir kapan lagi kan. Teman-teman yang ngakunya traveler selo suka gosip ini ternyata susah juga kalo buat janjian maen.

minus temen-temen insanwisata.com

minus temen-temen insanwisata.com

Akhirnya tibalah hari itu. Niat awal yang harusnya janjian agak siangan, berubah jadi rada sorean. Selain hari mendung, saya juga nyampe jogjanya rada molor. Sempat ketahan hujan dari Dieng sampai wonosobo. Pemilihan rute yang berbeda juga, bikin perjalanan saya makin lambat.

Saya tiba di jogja sekitar stengah empat sore. Hanya ada waktu untuk unpacking bawaan Dieng, lanjut packing buat ke Pundong. Karena memang rencananya nginep. Jadi butuhlah ya saya packing walau gak seberapa. Kemudian kembali starter motor dan janjian buat ketemu Gallant dan Om Sitam buat bareng ke Pundong.

Pagi harinya, kami diajak mb Dwi sang tuan rumah idaman semua pria ke Jembatan Gantung Suko. Lokasinya gak begitu jauh dari rumahnya. Dan setelah sampai saya baru tau kalo jembatan ini hits bangeeeet. *anaknya kudet

masih pagi dan berkabut tipis

masih pagi dan berkabut tipis

Saking hits nya saya sampe bingung ini bagusnya difoto model bagaimana. Karena kayanya kok ya semua sudut angle udah pernah saya liat fotonya. Padahal mah dasar sayanya aja yang miskin ide kayanya ya.

Jadi, selagi temen temen saya semua sedia kamera, saya nongol nongol aja gangguin biar jadi model madul yang dipotoin. Ternyata ya dasar jembatan hits dan udah pada biasa pegang kamera. Kayanya gak ada foto gagal yang di sini. Muka muka bantal belom mandi kami kami juga terselamatkan dengan baik.

Jembatan Suko Pundong

Jembatan Suko ini dulunya jembatan utama. Hanya saja saat ini sudah tersedia jembatan besar dengan lebar, kapasitas, dan rangka yang berkali kali lipat lebih lebih dari Jembatan Gantung ini. Jadilah jembatan ini tidak lagi difungsikan. Karenanya terdapat banyak kayu yang sudah lapuk. Bahkan lantai jembatan berlobang-lobang. Saran saya, seingin narsis apapun di sini, tetap berhati hati dan perhatikan keamanan ya.

jadi model madul tapi suka gak siap dipoto

Jembatan Gantung Suko Pundong ini berwarna kuning, atau sebagian lain menyebutnya ijo pare anom. Meski di beberapa bagian catnya sudah mengelupas, warna ini cukup eye catching untuk ditangkap lensa kamera. Ditambah jika datang pagi pagi, masih ada kesan sapuan kabut kabut tipis.

Jembatan Suko Pundong

Jembatan Suko Pundong

Tak salah jika saya bilang jembatan ini termasuk salah satu dari Jembatan paling Instagramable di Yogyakarta. Walaupun favorit saya masih Jembatan Selopamioro sih.

*sebagian foto oleh Nasirullah Sitam, Gallant, dan Dwi Susanti

34 komentar pada "Jembatan Suko Pundong Bantul"

  1. Dikampung saya ada beberapa jembatan gantung juga Qied,, tapi ga kepikiran buat foto-foto *enggak kreatif yak 😀 . Padahal cantik yaa hasilnya. Jembatannya tenar

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.