Press "Enter" to skip to content

Nglathak Gak Pake Jauh

Bahas kuliner jogja tuh memang ra uwis uwis. Yang juga hits pasca demam Cinta dan Rangga itu salah satunya Sate Klathak.

Sate Klathak adalah sate kambing yang pembuatannya berbeda dengan sate kebanyakan. Alih alih menggunakan tusuk bambu, Sate Klathak menggunakan jeruji besi sebagai tusuk. Akibatnya, saat prosesi bakar bakar, keluar suara “klathak klathak”. Dan daging sate pun matang empuk sempurna luar dalam.

Kalau tadinya jika ingin melaksanakan ritual nglathak, perlu spare waktu yang lumayan. Karena area banyak penjaja Sate Klathak letaknya nun di selatan jogja sekian belas kilometer. Jadinya saya gak bisa sering sering deh menikmati ritual Nglathak. That’s why akhir akhir ini sudah ada jawaban atas kegelisahan saya soal fakir nglathak.

Tidak jauh dari area kampus, belum lama ini dibuka depot makan yamg menyajikan menu Sate Klathak dan olahan kambing lainnya. Lokasi nya strategis bangets, dekat dengan kampus kampus UNY, UGM, USD, UAJY, dan UMBY. Tempatnya juga cozy dan kekinian cocok buat anak muda, mahasiswa maupun keluarga. Bersih, nyaman, dan instagramable.

View this post on Instagram

Nyate klathak deket kampus harga mahasiswa jugak.

A post shared by bekal makan siang (@bekal.makansiang) on

Selain Sate Klathak konvensional, di sini juga ada variasi lain yang makin menambah kenikmatan Nglathak. Ada Sate Klathak Mozarella yang meleleh dan mbleber mbleber,  juga Sate Klathak Manis.

Ada juga menu olahan kambing lainnya yang berkuah, pedas dan bisa bikin nglathak makin rame. Tengkleng pedes dan semangkok penuh, siap sedia dikrokoti (ini bahasa Indonesia nya apa ya). Belum lagi Gulai dengan kuah berbumbu gurih dan meresap ke setiap irisan dagingnya. Masih ada Tongseng dengan kombinasi manis dan pedas. Kenikmatan Paripurna mana yang kau dustakan, kawan.

Tidak perlu takut jika bareng kawan yang gak doyan kambing, ada Ayam Goreng sebagai menu penyeimbang. Belum lagi pilihan minuman yang unik. Susah sepertinya bisa dapat minuman yang tersedia di sini.

Ada teh biru yang jadi favorit dan ajaibnya di sini. Warna birunya bisa berubah menjadi ungu saat diberi perasan jeruk nipis.

Teh biru ini juga bisa dikombinasi dengan yogurt segar. Buat saya sih jadi pasangan yang klop bersanding dengan Sate Klathak.

Trus kalau pasangan yang klop bersanding dengan kamu, yang mana?

8 Comments

  1. Dedy Yugo Purwanto Dedy Yugo Purwanto Desember 22, 2016

    Tumben fotonya cuma satu Kak, embed dari Youtube pula. Kadung ngirim link karena mepet jadwal ya… ?

    • aqied aqied Post author | Desember 22, 2016

      sssssssttttttttt fotonya masih loading nih kak. berapa detik lagi juga tayang

        • aqied aqied Post author | Desember 22, 2016

          jangan keras keras ngemengnya, kaaaaak. sumpel pake tengkleng loh

  2. The Stress Lawyer The Stress Lawyer Maret 5, 2017

    kalo saya sih mbak, suka dua2nya. malah saya gak doyan adalah gudeg, padahal salah satu icon kuliner jogja. hehehe

    • aqied aqied Post author | Maret 5, 2017

      hehehe emang selera sih, kak. kalo gudeg di beberapa lidah suka gak cocok

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.