Numpang Buka Puasa di Singapore

Ceritanya tahun lalu, saya salah satu dari pembeli tiket free seat Air Asia yang asal aja milih tanggal. Prinsipnya beli aja dulu, berangkatnya ntar gampang. Dan ternyata setelah beli baru nyadar kalau tanggal yang saya pilih itu saat Ramadhan. Saat itu saya baru beli tiket berangkat aja.

Pergi-pergi saat puasa itu sebenarnya asyik juga. Pertama, gak perlu mikir mau makan siang apa dan di mana. Kedua, gak bakal lapar mata dikit-dikit kepengan jajan ini jajan itu. Puasa boo’. menahan diri yekaaan. Permasalahannya ya paling di capek dan dehidrasi aja kalau memang banyakan jalan dan aktivitas yang bikin capek.

pertama kali naik Scoot

Absurdnya, pas beli tiket pulang, malahan pengen njajal maskapai Scoot punya Singapore. Pertimbangan pertama selain sama sama low cost, rute Scoot ini pake transit di Singapore selama 19 jam. Jadi lah iseng-iseng ambil flight ini, biar mampir ke negri singa kan. Makin absurd lagi karena tujuan akhir di Indonesianya malahan Surabaya, bukannya Jogja.

Jadi begini ikhtisar perjalanan saya:

  1. Yogyakarta, Indonesia ke  Kuala Lumpur, Malaysia via Air Asia hari Jumat
  2. Kuala Lumpur, Malaysia ke Singapore via Scoot Sabtu (Connecting Flight)
  3. Singapore ke Surabaya, Indonesia via Scoot hari Minggu pagi
  4. Surabaya ke Yogyakarta via Kereta Api Sancaka hari Minggu.

Ruwet gak sih?

Jadi dalam 3 hari saya ngerasain Ramadhan di 4 kota 3 negara (haiyah gaya).

Nah, sesuai judulnya, kali ini saya bakal cerita yang Singapore dulu. Bukannya gak mau urut, cuma menurut saya sih dari itinerary perjalanan super absurd ini, yang paling seru ya di Singapore.

Kenapa?

Karena selama di negara ini, budget saya yang habis gak nyampe 100ribu!!

Begini cerita lengkapnya.

Kami landing dengan Scoot di Changi International Airport Terminal 2 sesuai jadwal jam 12.50. Rencana awalnya, kami (saya dan Lidia) mau ikutan Free Singapore Tour yang baik bus Hop On Hop Off itu. Tapi gara-gara kelamaan muter-muterin airport dan gak nemu-nemu booth nya, pas ketemu ternyata udah closed untuk yang jam 14.30 dan baru ada lagi nanti sorean jam 16.00 dan baru berakhir 18.30 . Karena dirasa kesorean banget, jadinya kami mutuskan buat jalan-jalan sendiri aja. Lalu kami pun antri imigrasi, kemudian lanjut naik MRT ke Raffless.

 

Masjid Maulana Mohammad Ali

Sesampainya di Stasiun Raffless, baca lah ada petunjuk Masjid Maulana Mohammad Ali. Jadi kami rencananya mau numpang shalat jamak Dhuhur dan Ashar dulu. Namun ternyata begitu keluar gedung Raffles Plaza, pernyasaran dimulai. Papan petunjuk tadi putus aja donk, gak ada lanjutannya. Dan gak ada plang atau bangunan atau petunjuk apapun yang nunjukin di mana kah letak Masjid Maulana itu. Sementara karena fakir wifi, kami cuma bisa ngandelin peta offline.

Jadilah kita jalan kaki mondar mandir sesuai petunjuk di peta yang gak nemu nemu. Muterin gedung UOB Plaza, nontonin orang pacaran di pinggir danau, balik lagi muterin Plaza Rafless, sampai entah kalau ditotal berapa kilo. Sementara hari semakin sore.

Alhamdulillah akhirnya ketemu, dan baru nyadar kalo tadi sebenarnya udah lewat cuma gak ngeh kalo ada masjid di situ. Jadi Masjid Maulana ini letaknya di Basement UOB Plaza. Kalau dari UOB, tinggal geser sedikit ke belakangnya, dan nanti ada petunjuk akses masuk untuk ke masjid.

Yassalam, pantesan dari permukaan bumi gak kelihatan. Petunjuk yang nongol di atas bumi cuma begini nih:

Sumber: Google Maps

Masuk masjidnya adem dan bersih banget. Selain itu juga tertutup banget antara tempat jamaah pria dan wanita. Bahkan akses masuknya pun berbeda. Rasanya bahagiaaaa sekali bisa selonjorin kaki dan ngadem setelah keringetan mondar mandir sedari tadi. Lidia saking keenakannya sampe numpang mandi. Berasa rumah sendiri. Oiya, toilet, tempat wudhu dan mukena-mukena nya pun  bersih banget.

Buka Puasa Bersama

Karena udah kesorean, ternyata pas saya sholat, di masjid itu sudah mulai siap-siap buat nyiapin menu buka puasa. Plastik meteran sudah dibentangkan, mangkok-mangkok berisi bubur sudah dibagikan. Menyusul buah-buahan, air mineral, dan kotak snack berisi Jalangkote, Agar-agar dan Kurma. Lalu kami diajak (dengan bahasa yang tidak saya mengerti) untuk ikutan duduk buka puasa bersama. Karena gak ngerti harus jawab bagaimana, yasudahlah kami iyain aja dan gabung dengan jamaah lain yang siap-siap buka puasa juga.

Tak lama, dibagikan lagi satu plastik merah perorang yang belakangan saya baru tau adalah Martabak Ayam super besar dengan kuah kari kambing. Saya kaget sampe gak ngerti mesti bersyukur dan berterima kasih bagaimana lagi. Dan martabaknya itu perorang 1 donk. Padahal saya sebungkus dimakan berdua sama Lidia aja udah kekenyangan bangeeeet.

menyusup jadi peserta bukber

Jadi ini rekapan buka puasa hari itu:

Usai berbuka, dilanjutkan dengan sholat maghrib berjamaah. Kemudian saat pulang, sudah disediakan teh tarik di pintu keluar. Saking kekenyangannya, saya gak ambil lagi. Malahan masi sempet bawa pulang 3 buah pir dan 1 martabak utuh (karena tadinya makan 1 martabak buat berdua). dan berakibat udah males buat jajan makan lagi.

Alhamdulillah, jadi hemat uang makan.

Foto-foto di Landmark

National Museum

Keluar masjid, otomatis hari udah gelap dan lumayan malam. Jadinya yaudah cuma jalan ke mal bentar, lanjut duduk duduk geje sambil foto-foto landmark-landmark di sekitar situ. Oiya, gak lupa pula ngabisin malam minggu di Merlion Park yang super duper rame. Trus nongkrong geje di pinggir danaunya deket UOB Plaza, sampai kemudian mati gaya dan mutusin buat balik ke Airport aja.

Malam Minggu di Merlion Park

Tak lupa sebelumnya jajan air putih rasa teh tarik yang (ternyata) super hits banget itu. Saya sih gak tau ya, beli air itu cuma karena itulah yang paling murah se Sevel bahkan dibanding Aqua botol dengan volume yang sama. Receh ya alasannya, khas sobatmissqueen banget.

Staycation (?) di Changi

Nginep di Airport sebenarnya bukan hal baru bagi saya. Dalam perjalanan mudik reguler saja, Jogja-Sorong yang dulu hanya ada maskapai Sriwijaya Air dan Expressair, pasti transit pake nginep di Bandara Sultan Hasanudin, Makassar. Selain mudik reguler, tentu saya juga beberapa kali menjajal nginep di bandara-bandara lain dengan berbagai alasan. Namun untuk di Changi, ini yang pertama.

Di antara yang dilakukan untuk membunuh kebosanan adalah

  1. Keliling Airport.

Manfaatnya selain nemu spot lucu, atau jajanan yang buka 24 jam, juga untuk mengetahui lokasi-lokasi penting. Misalnya di mana toilet, mushola, customer service, gate kita nanti, counter check in, mesin untuk minta password wifi, dan dispenser air panas & dingin.

        2. Wifian

Di Changi, wifi dibatasi hanya 3 jam. Namun kalau kamu downlod aplikasi iChangi, bisa dapat akses 24 jam. Dan ternyata apps ini membantu banget ngasitau jam jam check in, boarding dan gate sesuai flight kita.

         3. Tidur

Cari posisi dan lokasi ternyaman untuk tidur, tanpa menyepelekan kewaspadaan terhadap barang bawaan. Saya biasanya memanfaatkan trolley untuk meletakkan tas. Kemudian, kaki saya diselonjorin ke atas tasnya.

  1. Ngopi

Kebiasaan bawa kopi dan gelas sendiri setiap traveling membantu banget. Saya jadi gak perlu jajan selama di Airport dan cukup memanfaatkan dispenser air panas saja. Tau sendiri kan gimana harga-harga di Airport. Manalah kurs rupiah kemarin lagi tinggi.

bawa kopi, susu sampe oatmeal sendiri
  1. Sahur

Of course karena ini trip #RamadhanDiSebrang, otomatis pake sahur donk. Dan habis sahur itu kita bener-bener langsung check-in baru lanjut sholat subuh, untuk kemudian tidur lagi. Hahahaha. Untuk sahur di Changi ini juga bisa memanfaatkan dispenser air panas dengan bawa semacam pop mie, atau oatmeal instan.

sebuah ikhtisar

 

Wow panjang juga ya. Sampai lupa kapan terakhir kali nulis blogpost sampe hampir 1200 kata gini. Terima kasih buat yang sudah baca. Sering-sering ingetin saya buat nulis episode lanjutanya yaaa. Selamat beribadah di Bulan Ramadhan bagi yang menjalankan……

 

12 thoughts on “Numpang Buka Puasa di Singapore

    1. tiket berangkatnya memang promo. tp tiket baliknya gak dapat yg promo kalo langsung Jogja.
      yodah lah malah sekalian mampir SG walo mampirnya seabsurd itu. wkwkwkwk.
      sahur di SG buka puasa di SBY. tipis kaan

    1. Beli tix AA nya tahun lalu yg free seat 150rb aja. kalo yg tahun ini kemarin ada free seat juga, Jogja KL 250an kalo gak salah

  1. 1. Pake katanya Ikhtisar banget, mbak? Masih kebawa tesis yaaa?
    2. Aku yakin sebenernya kalian paham soal ajakan buka bersama, kalo urusan makan dan gratis kalian jelas paham lah :p

    1. 1. tau aja lau kalo saya lagi jadi pejuang tesis sampe #otwpengangguran segala.
      2. ah Gallant. yunomisowel lah

    1. aaaaaah martabaknya itu emang enak bangeeeet dan akhirnya aku makan pas nginep di Changi. hahahaha.
      iya seru dan aku suka banget. kayanya Ramadhan depan pengen PPT an di SG lagi. buahahahaha
      *PPT: Para Pencari Takjil

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.