Packing Minimalis Untuk Traveler Berhijab

Bagi tukang main yang berjilbab seperti saya, packing minimalis agak-agak tricky. Untuk outfit saja pasti tidak bisa sepraktis bawaan yang non hijab. Celana/Rok harus yang panjang, baju atau atasan harus panjang pula, plus bawa jilbab pula. Satu stel baju lengkap, sudah satu tumpuk sendiri. Nah bagaimana kalau bepergiannya berhari-hari? Baik  weekend escape maupun seminggu hingga sepuluh hari, bawaan saya biasanya tidak terlalu beda jauh.

Berikut sebagian tips packing yang biasanya saya terapkan saat bepergian.

  1. Jangan males untuk mencuci

Ya, benar. Untuk traveling dalam durasi lama (lebih dari 3 hari), biasanya saya sempatkan untuk mencuci. Dengan demikian, gak perlu bawa balik baju kotor semua, juga gak perlu bawa banyak-banyak pakaian. Karena itu pilih tema warna yang netral, atau senada jika harus dipadu-padankan. Pilih juga baju-baju dan jilbab yang ringan dan quick-dry, jadi selain cepat kering juga hemat tempat saat dipacking. Paling enak sih bawa detergen cair seperlunya, karena nyucinya lebih gampang dan bisa sekalian saat mandi. Kalau menginap di hotel bisa dijemur di kamar mandi. Paling asik pas dulu di Derawan dan Banyuwangi malah bisa jemur di luar homestay yang super panasss. Jadi pulang traveling isi ransel lebih banyak baju bersihnya. Say No to PR Laundry pulang traveling.

ransel biru untuk stay di KL 3 hari

  1. Toiletries dan make up ukuran kecil

Ukuran toiletries maupun make up dan skin care kelihatannya sepele, tapi makan tempat juga lho. Saya lebih suka menyiasatinya dalam wadah-wadah ukuran mini, sesuai durasi traveling. Misalnya untuk short traveling seperti perjalanan 3D2N, gak perlu juga kan bawa facial foam 100ml dan pasta gigi ukuran 150 gram. Belum lagi seabrek skincare, sunscreen, make up, bros, peniti, dan ragam assessories lainnya yang kalo dikumpul-kumpulin lumayan ngabisin tempat juga. Padahal selama perjalanan ternyata gak semuanya terpakai. Jadi lebih enak dan lebih baik bawa seperlunya aja, bukan?

make up dan toiletries ukuran seperlunya

Apalagi kalau ternyata nginepnya di hotel yang sedia fasilitas toiletries. Kecuali kalau memang ada alergi atau kulit sensitif yang perlu bawa sendiri semuanya. Dengan menghemat perbotolan ini, packingan bisa lebih ringan dan gak makan tempat.

  1. Manajemen pouch

Pisah-pisahkan barang bawaan dalam pouch-pouch kecil sesuai keperluannya masing-masing. Misal pouch untuk toiletries dan alat mandi, make up dan skin care, P3K dan obat obatan pribadi, alat sholat, alat tulis, kabel-kabelan, assessories, dan lainnya.

Saya sendiri kadang mengelompokkan baju baju yang akan saya pakai selama bepergian. Jadi misal sampai di lokasi, mau mandi cukup cabut satu stel komplit, dan begitu seterusnya untuk hari-hari berikutnya. Termasuk juga langsung menata kembali baju yang sudah dicuci untuk dijadwalkan akan dipakai kapan dan dipadu-padankan dengan apa. Dengan begini, tas gak berantakan dan gak rumit buat packing lagi saat pulang nanti.

  1. Mukena dan sajadah yang bisa dilipat mini

Sekarang sudah banyak banget mukena yang bisa dilipat hingga kecil. Begitu juga untuk sajadah. Khusus sajadah ini kadang gak selalu saya bawa sih. Tapi kalaupun bawa, saya pakai sajadah kecil berbahan dasar kain. Selain ringan, juga cukup minimalis dan gak butuh space besar. Ngakalinnya lagi, saya suka bawa pashmina tipis ukuran besar yang bisa multifungsi. Kalau di lokasi butuh untuk sajadah, saya pakai buat sajadah. Kalau ternyata tempat sholat udah memadai, bisa dijadikan syal ataupun jilbab. Malah kalau kepepet kadang jadi selimut juga.

Kalo kedinginan juga bisa buat krukupan
  1. Bawa foldable bag, bisa totebag ataupun backpack

Saya bukan tipe yang suka jalan dengan bergrembel tas. Selagi bisa masuk semua dalam satu backpack atau koper, ya saya pilih masuk semua di sana. Gak pengen diribetin dengan tas tangan ataupun tentengan lainnya. Masalahnya si ransel atau koper utama ini kan ketika di lokasi gak selalu pas buat dipakai terus terusan sepanjang city tour atau ke tempat wisata. Makanya saya lebih suka bawa foldable backpack atau totebag. Ini berguna juga buat kalo ternyata pulang plesir, koper kamu beranak. Totebag maupun backpack cadangan sudah siap buat menampung.

foldable backpack, saat dipakai dan dilipat

 

  1. Strategi jilbab yang 2 tone

Kamu tipe yang suka jalan-jalan ke banyak tempat dalam sehari? Tapi gak seru donk kalo tar update feeds instagram outfitnya itu-itu aja. Untuk baju, mungkin bisa dimainin dengan pake jaket dengan tanpa jaket. Tapi buat traveler berhijab, kenapa gak mainin aja di warna warni dan corak jilbab. Manfaatkan industri jilbab yang sudah marak dengan macam-macam variasi two tone, baik polos maupun bercorak warna warni.

kedua foto ini menggunakan jilbab yg sama
  1. Manajemen gadget dan camera

Bawa gadget dan perlengkapan kamera seperlunya saja. Ingat kalau gadget itu gak cuma benda utama yang dibawa. Masih ada sanak saudaranya seperti charger, case, adaptor, dan perlengkapan pendukungnya. Ada baiknya pelajari baik-baik kondisi destinasi kita, sehingga bisa lebih memaksimalkan perlengkapan apa saja yang memang perlu dibawa, dan apa saja yang cuma menambah beban hidup.

charger dan kabel-kabel dalam 1 pouch
  1. Pakaian berat dan tebal dipakai saat berangkat dan pulang

Misalnya tetap kepengen bawa jaket atau celana/rok yang berbahan jeans atau tebal dan berat lainnya, saya sarankan sih dipakai saja. Jadi yang ringan-ringan, tipis dan minimalis masuk ransel semua. Kalau jeans atau jaket masuk tas juga, yang ada beban tambah berat, dan secara volume juga menuh-menuhin tempat. Malahan pernah baca di salah satu forum backpacker, ada yang suka pake baju berlapis supaya tidak kelebihan berat bagasi. Terutama kalau naik maskapai low cost yang gak beli bagasi ya. Berlaku juga buat alas kaki di tips selanjutnya.

pake sepatu, jaket merah di trolley
  1. Sepatu dipakai, Sandal dipacking

Saya kebiasaan sih bawa sandal jepit ke mana saja. Walaupun kadang sudah tau kalo bakalan dapat sandal hotel, saya tetap sedia sandal jepit. Dan karena sandal jepit ini lebih kecil dari segi volume, saya saat berangkat dan pulang pakai sepatu. Sandal bisa masuk di ransel dan dikeluarin pas dibutuhkan saja.

Kamu punya tips tambahan?

13 thoughts on “Packing Minimalis Untuk Traveler Berhijab

    1. wah benar juga ya, jadi itu manfaat pake pink terus ya. gak ketahuan kalo gak ganti baju dan gak pusing mikirin mix n match nya ya.
      aku ud gapake disposable pants lagi, hahaha. biar gak banyak sampah plus gak enak juga aku pakenya.

  1. Aku jadi membayangkan misal yang pergi aku, 3 hari, bisakah packing seringkes ransel biru itu?
    Haha. Kayanya packing itu juga perlu jam terbang sih mbak. Maksudnya, semakin sering, semakin banyak pengalaman apa saja barang-barang yang penting nggak penting, meringkaskan, dll.

    Untuk cuci mencuci itu aku diajari mas Mawi haha. Aku belum pernah mencobaaa… Takut ga kering terus bau-bau gimanaa gitu.
    Oiya, jangan lupa pas packing selipkan plastik kresek wkwk. Kadang sepele tapi kalau butuh ya repot nyarinya.

    1. hahahaha iya sih jam terbang juga ngaruh, alias belajar dari pengalaman kan ya.
      semakin sering packing semakin tau mana yg ternyata beneran terpakai dan mana yang cuma nambah beban aja.

      aku pernah sekali jilbab gak kering sempurna akhirnya ‘kipasin’ pake hair dryer di hotel. hihihi
      tapi seringnya sih kering sempurna ya. makanya bawanya kain2 yg ringan dan cepat kering. bawa pelembut&pengharum sachet juga, jd kalo kering gak sempurna tetap wangi.

      setuju kalo Kresek atau kantong extra ini memang penting banget.

  2. Sebwah petuah dari expert 🙂

    Aku mirip Mbak Pink, berhubung baju banyaknya merah jadi gak gitu peduli soal kaos yg gak ganti2. Mainnya di tank top hihi. Sama bawa kain pantai atau tenun itu wajib hukumnya. Multi fungsi. Bisa buat andukan, buat slimutan, buat alas duduk, buat rok, buat vest, buat gendong bocah kalo kepepet.

    Artikel yang berfaedah, Qied 😉

    1. yha! aku bawa pashmina ukuran 2 meter itu juga karena bisa difungsikan macam macam.
      hmmmm benar juga ya pake satu warna yg sama terus. tp ku bosan kalo gak gonta ganti jilbab

  3. Aku baru nyadar, kalau mukena itu bisa dilipet sampai sekecil itu ya. Tapi kalau sarung nggak bisa. Kayaknya itu (salah satu) yang bikin bawaan selalu penuh di tas.

    1. setidaknya kamu gak harus bawa jilbab dan kaos atau baju dan celana pun gak harus selalu yang serba panjang. itu sudah cukup banyak selisih lho dibanding kami kami

  4. Waaaahhh… aku naksir foldable backpacknya Aqied ^_^

    Omong-omong soal packing, sampai sekarang masih masuk kategori ‘misteri Ilahi’ yang pas berangkat semua cukup dimasukin ransel, pas pulang nggak cukup, padahal barang yang dibawa sama saja. Gak nambah apa2.

    Jadinya, setiap keluar kota, selalu bawa totebag yang bisa dilipet, buat jaga2 kalau terjadi error begitu lagi

    1. ahahahaha, kenyataannya ini foldable backpack sering kupakai buat tas utama juga. hahaha.
      kasian ini tasnya.
      kalau sudah tau sering begitu, next kalau packing, sisain space kosong di ransel/kopernya.
      bisa jadi karena pakaian yang dipakai saat berangkat termasuk yg berat tebal dan makan space. makanya pas pulang jadi lebih padat.

  5. Tips yang sangat-sangat praktis sekali…
    Aku dah praktek tapi kok tetep aja yaa, kalau pergi-pergi bawaanku tetep banyak wkwkwk, akhirnya jinjing koper…
    Pernah sih ke lampung 4 hari bawa seransel doang *bangga. Tapi tetep aja isinya macem2 dong ampe bawa gamis juga, berlembar-lembar. Pulangnya deh yang repot karena bawa oleh-oleh, tapi ransel nggak muat…

    1. itulah gunanya membawa foldable backpack untuk jaga-jaga kalau-kalau saat pulang nanti beawaannya nambah.
      trus juga yang sering terlupakan saat packing adalah menyisakan space kosong di ransel/koper. Padahal sudah tau kalau pulang nepergian suka mendadak gak muat tas nya.

  6. Wew. Aku pernah pergi seminggu pun nggak nyuci wkwkwkkw. Bawaanku pasti banyak makanya aku lebih suka bawa kendaraan sendiri, biar bisa lempar semua ke bagasi. Kalau harus pergi dg kendaraan umum itulah aku yg pusing bawaannya banyak. Nice tips.

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.