Press "Enter" to skip to content

3 Bulan Gak Ngeblog? PARAHSIH

Mumpung PARAHSIH lagi ngehype banget, jadi saya izin pake juga deh ya. Walau sebenarnya yang kasih ide ini tak lain dan tak bukan kaka bloger senior idolaku Ibu Sasha…

Buat yang belum tau, nih saya kasih contoh meme Parahsih dari humasjogja

Kalau mau hitung-hitungan pake tanggal, sebenarnya malah udah 4 bulan ini blog nyaris seperti isi rekening di tanggal tua, KOSONG. Astaghfirullahal adzim.

iklan Ramayana

Kerja lembur bagai kuda
sampai lupa orang tua
oh hati serasa durhaka

Lah malah nyanyik.

Oke baiklah, jadi apa saja sebenarnya yang terjadi sejak terakhir kali update blog tentang Menabung di Oktober tahun lalu? Tentu saja tidak ada yang seru, wow ataupun kejadian mengejutkan lainnya. Sebagaimana saya bilang di halaman About, bahwa sejatinya saya emang biassa-biasa aja. Terbukti saat  hampir satu caturwulan absen ngisi blog juga gak ada yang nyariin.

Tapi ya sudahlah, karena udah pada baca sampai sini, pura-pura penasaran trus baca sampe habis boleh lah ya. Siapa tau postingan non-faedah bisa menjadi awal dari hadirnya kembali postingan-postingan blog berikutnya di masa mendatang. Siapa tauuuuu…..

Nimbun Draft doank? Parahsih

Jadi sejujurnya saya bukannya gak nulis sama sekali lho. Lha wong saya tuh udah niat pamer berkedok sharing cerita tentang perjalanan saya yang lumayan sering di 2019 lalu. Gimana mau tidak sering, kalau setiap mau pergi gak harus ngajuin cuti. Ditambah lagi tahun lalu saya resmi selesai dari tanggungan tugas akhir. Jadi bisa piknik-piknik tanpa rasa bersalah.

sa ae ni mbaknya pura-pura ngedraft, gak dipublish2. Parahsih

Namun begitulah manusia bernama Aqied ini. Banyak niatnya, mager eksekusinya. Pada akhirnya sejak 21 Oktober 2019 hingga 21 Februari 2020, tetep aja gak ada yang layak dan siap publish. Nangkring di kotak draft semua, dan isinya setengah mateng semua. Padahal mau dibilang lelah juga enggak. Entahlah 2020 ini saya kok makin mager dan hobi rebahan.

Apakah benar kasur punya gravitasi berkali lipat dibanding bumi?

New Career

Kelamaan menikmati masa-masa pengangguran liburan lebih dari satu tahun, ternyata bosen juga. Mungkin saya ni memang kurang berbakat untuk pura-pura kerja, sampai-sampai dituduh pengangguran yang punya pesugihan. Padahal sih kere-kere aja, kok ya dikiranya banyak duit. Kalo saya tau ada lowongan rebahan tapi dapat gaji sih saya juga mau lah.

Indahnya Rebahan

Jadi per Oktober tahun lalu, saya memang mulai kembali terdaftar sebagai salah satu pekerja di institusi pendidikan. Walaupun pernah bekerja beberapa tahun sebelumnya, tapi profesi baru saya ini bener-bener bedda jauh. Pengalaman kerja saya di bidang ini bener-bener NOL besar. Lha wong saya aja gak nyangka bisa menyelesaikan proses seleksi yang super rumit itu. Parahsih!

Sebagian rekan2 kerja tampak belakang

Maka perasaan saya saat kembali kerja tanpa pura-pura, nervous dan grogi persis seperti hari pertama kerja sebagai fresh graduate, 8 tahun silam. Beruntung ternyata saya malah bertemu dengan banyak rekan kerja yang ternyata orang-orang hebat dan keren. Walaupun sempat (hingga sekarang) bikin saya jadi minder, namun ternyata  malah jadi banyak bersyukur. Karena ternyata saya malah dapat teman-teman yang asyik dan menyenangkan di balik kehebatan dan prestasi-prestasi mereka. Hari-hari saya pun jadi makin berwarna dan bahagia, so far berdassarkan pengalaman 5 bulan kerja ini.

Sedikit Piknik, Banyak Rebahan

Efek dari jadi anak baru yang belum punya pengalaman sama sekali, tentu saya jadi harus belajar banyak hal donk. Alhamdulillah pihak instansi juga provide banyak sekali pembekalan yang sungguh sangat berguna bagi saya yang gak cerdas ini. Konsekuensinya, tentu jadwal jadi terasa padat seperti seleb, dan bikin saya gak sempat buat bikin rencana perjalanan selain karena lagi kere juga sih.

sumber: hipwee.com

Akhirnya kebanyakan hari-hari libur saya begitu padat pula dengan agenda piknik, melalui google street view. Alias rebahan all day long, mainan ponsel, menonton film, dan tidur berjam-jam selagi mampu. Seringkali saking magernya, hingga untuk makan pun saya pesan lewat ojek online.

Ingat waktu lapangmu sebelum waktu sempitmu

Padahal sih beberapa kali ada aja teman yang ngajakin piknik, main ke pantai, mendaki gunung, mendirikan tenda, dan mengopi bersama. Untuk saat itu yang bisa saya iyakan hanya ajakan ngopi bareng, itupun mikir berkali-kali juga kalau lokasinya terlalu jauh, dan cuaca tidak mendukung. Iya, saya nyerah banget kalo sama cuaca, bukan Ricky Cuaca lho ya. itu sih saya gak kenal.

kalo hujan duit mau dink

Flash Trip ke Palembang

Kalau ada perjalanan selama rentang hiatus saya dari blog, Palembang adalah satu-satunya. Ke Palembang sungguh tidak ada agenda istimewa. Hanya merayakan momen langka karena jarang sekali perjalanan bareng saudara kandung. Momen terakhir kami jalan bareng itu di 2010, WOW sudah 10 tahun aja.

Soal Palembang gak usah diceritain banyak-banyak lah ya. Sudah saya rangkum dalam Highlight Palembang di Instagram. Udah follow kan ya? Gimana pengalaman selama follow? Unfaedah? yaa memang sih.

Sama unfaedahnya dengan postingan ini, tapi nyatanya masih kamu baca sampai sini.

Maka sebagai tuan rumah, saya menghaturkan banyak terima kasih atas waktu yang Anda relakan untuk ketidak-faedahan ini. Kritik saran silahkan dimasukkan ke kotak komentar.

 

13 Comments

  1. Ibu Sasha Ibu Sasha Februari 22, 2020

    Muahahahahahaha, kamvret, artikele nggapleki, dan tak woco nganti rampung pulak. Kzl. Kembalikan 2 menitku ahahahahaha.

    • aqied aqied Post author | Februari 22, 2020

      Wah terima kasih sudah meluangkan dua menit umur Anda untuk hal yang tidak berfaedah.
      Tenang, Bu Sasha masih punya 23 jam 58 menit untuk berbuat yg lebih bermanfaat

  2. Ayun Ayun Februari 22, 2020

    Tiga bulan itu kalo rutin nulis buku udah selesai 1 naskah. Maaf, sekadar mengingatkan.

    • aqied aqied Post author | Maret 11, 2020

      Wah aku merasa tersindir. Kalo 3 bulan cuma jadi 1 blogpost gajelas gini, kira2 kalo naskah jadi seberapa ya?

  3. warm warm Februari 22, 2020

    sekali posting ya akeh & rapi euy. ngiri saya. semoga hidupmu makin berwarnawarni ya mb, biar makin banyak yg bisa diceritakan hehehe

    btw seneng msh ada yg rajin ngeblog dan tiba2 saya ingin ke Palembang #lah

  4. Ismarlina Mokodompit Ismarlina Mokodompit Februari 25, 2020

    Kembalikan tiga menitku membaca artikel unfaedah ini tapi aku kok ya membaca sampai akhir kalimat ya, PARAHSIH penulis blognya bikin pembaca tak berpaling ~

    Sedikit piknik banyak rebahan! Bunda suka petuah bijaknya tapi btw bunda tak pernah piknik wkwkwk tapi tetap banyak rebahan

    Yaudah sih gitu aja, kalau panjang-panjang komentarnya nanti berbayar ~

  5. ade kurnianingrum ade kurnianingrum Februari 26, 2020

    PARAHSIH MBAA!! wakaka
    ayo mbaa semangat lagi buat cuap2 di blog 😛

    With Love,
    Deniathly

  6. Arum Arum Februari 26, 2020

    WA PARAHSIH

    Aku bukannya nggak nyari kamu. Tapi ke instagram ketemunya kamu. Ke twitter ketemunya kamu. PARAHSIH.

    Ayo semangat!

    Semangat rebahan

  7. Anisa Nur Hidayah Anisa Nur Hidayah Februari 27, 2020

    wah PARAHSIH! Tapi lebih parahan saya, Mba. HAHAHAHA. Membaca semua kata-kata diatas membuat aku jadi lebih semangat. Mba Aqied 8 tahun semenjak lulus akhirnya skrg punya job which is my dream job :’)

    Jadi, kayanya saya yang baru 1 tahunan lulus kuliah ini masih ada kesempatan untuk ngejar dream job itu ya Mba meskipun saya sampai saat ini belum s2 juga hahahaha.

    Doakan.

  8. Monica Agustami Monica Agustami Februari 29, 2020

    Foto yang ketiga (pakai baju biru) itu apakah kamu sedang boyoken?

    Lalu foto kelima adalah dalam rangka mengatasi boyoken itu?

    • aqied aqied Post author | Maret 11, 2020

      Wah yunomisowel.
      Begitulah kira2 kenyataan di balik foto2 itu

  9. Hanifa Hanifa Maret 11, 2020

    ASEMBUHLAH KAAAAAK SAK BAHAGIAMU AEEEEEE

    Ayo lah kak dibiasakan lagi bikin konten blog. Kita saling bahu-membahu menjadi satu itulah Indonesia dengan saling motoin dan blogwalking gini muehehe

    • aqied aqied Post author | Maret 11, 2020

      ((Saling motoin)) adalah koentji

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *

This site uses Akismet to reduce spam. Learn how your comment data is processed.