"Suka Yang Hitam Juga Ya?"

image

Aiih, judulnya. Ngebayanginnya jadi tersipu sipu (apa sih)
Familiar kan ya pertanyaan itu yg ngomong siapa dan adegannya gimana.
Benar sekali. Itu salah satu iklan kopi lokal yang katanya Jelas Lebih Enak. Berhubung saya suka suka aja sama kopi hitam, kalo lagi error saya jd merasa pertanyaan itu untuk saya.

Oke sekian intro yg geje sebelum masuk ke posting yg gak kalah geje.

Saya tidak ingat sejak kapan saya jadi suka kopi. Apalagi kopi hitam. Saya tidak familiar dengan kopi. Keluarga saya bukan peminum kopi. Stok kopi di rumah sejak saya kecil, lebih sering gak ada nya. SMP dan SMA pun saya bukan pecinta kopi. Cenderung hampir gak pernah minum malahan.

image

Kopi sachet 3in1

Awal awal kuliah, kakak saya Qolbiy yg (saat itu) kuliah Arsitektur, sering terjaga semalaman. Tidur beberapa jam doank dlm beberapa hari, demi segala macam tugas gambar, maket, endesbra endesbre. Sesekali dia nyetok kopi sachet yg model 3in1 gitu. Sepertinya mulai itu saya minum kopi.

Kenalan sama kopi item
Masih gak ingat juga kenapa terus saya jadi gak suka kopi sachet dan pilih yang hitam. Cinta pertama saya untuk kopi yg di jual bebas pertama kalinya kopi ini nih:
image

Yang ternyata masih sekeluarga sama kopi itemnya Ario Bayu itu.
Cukup murah memang kalau dibandingin harus ke coffeeshop nya. Tapi tetap aja waktu itu buat saya yg sebelumnya cm kenal kopi sachet cukup terbelalak.
Ceritanya saya lihat kopi dg merk itu kemasan 100gr nya seharga 7rb sekian. Ulala ternyata yg saya lihat itu harga untuk yg Robusta sedang yg saya ambil Arabica, harganya hampir 2x lipatnya.

Terima Kasih, Pak Tukang

image

Kopi susunya kalo belum diaduk

Karna belum tertarik banget banget dan beli nya jg iseng aja, kopi itu malah saya pake buat minumnya bapak tukang yg pas itu benerin rumah. Saya bikin selang seling, kadang kopi sachet 3in1, kadang arabica itu. Anehnya, si bapak gak pernah minum yg kopi sachet. Tp yg pas arabica selalu habis. Eh ampasnya masih nyisa dink (yaiyalah!). Pernah coba pake kopi item yg lain, gak habis juga. Saya jd penasaran donk.
Jadi lah saya coba coba dan ternyata…..
Saya sukaaaa…..!!!
Ampasnya yang langsung mengendap, juga rasanya yg asam asam manis pahit bikin saya gak perlu nambahin gula banyak banyak. Sesekali saya pakai susu kental manis sebagai pengganti gula. Buat variasi dan buat efek rada kenyang juga sih. Rasanya masih bisa blend dan cocok di lidah saya.
Saya gak tau deh kalo gak ad Pak Tukang yg tanpa sengaja jadi tester kopi kopi saya, bakal jadi begini gak.

image

Dasar cangkir kalo kopi susu ny ud di mutasi ke perut

Moto-kopi not fotocopy

Setelah itu saya lebih suka kopi hitam walopun berampas, walopun harus nakar nakar, walopun harus punya stok gula, krimer atau susu. Dan entah kenapa jadi rajin juga ngumpulin cangkir2 kopi (gak penting banget). Juga jd suka MOTO Kopi (selain teh dan minuman lain. Kapan2 di posting terpisah).

image

Kopi cangkir hitam, air putih di mug J.Co

Makanya saya punya banyaaak stok foto kopi. Sayangny saya gak punya kamera profe. Jadi kadang suka sebel sendiri nemu noise di kopi kopi saya yg harusny hitam mengkilat.
Saya memfoto kopi karena suka. Saat ngetik posting ini, saya baru inget kenapa saya gak cari2 literatur ato belajar2 tentang food (atau drinks?) photography secara khusus?. Selama ini saya cm ngikutin acaranya Klik Arbain Kompas TV sama dulu rajin baca Klinik Fotografi di Harian Kompas edisi selasa aja.
image

Abaikan kebodohan saya. Pastinya karna hobi ini saya jd punya banyak stok foto kopi.

Kopi Hitam Lainnya
Efek dari poin di atas adalah, rekan2 di sosmed saya jd tau kalo saya suka kopi. Jadi dengan senang hati atau kadang2 pemaksaan, saya sering dpt oleh oleh kopi atàu diajak ngopi ngopi.
Tuh buat yg nanya apa manfaatnya moto moto kopi.
Berikut diantara kopi kopi favorit saya:

image

Kopi Senang dari Sorong Papua. Biasa aja tp lumayan buat oleh2 dan obat kangen papua

image

Pengen banget punya coffee drip kaya gini. Tp mabok deh minum kopi segelas gede gitu.

image

Kopi jepang. Ad saringannya gitu jd ampasnya bisa langsung dibuang n minumny bersih

image

Ini juga pengen bangeeet. Ngayal deh ad yg ngadoin seperangkat alat ngopi kek gini

image

Americano dan espresso. Jangan tanya sama siapa

Sebagian saja lah ya. Nanti pada mabok kopi kalo kebanyakan. Bisa hitung sendiri di Instagram saya sebagian foto foto selfie nga si kopi.

Ada satu kopi sachet yang saya suka bawa kalau pergi pergi. Ribet kan ya kalo harus bawa kemasan kopi 200gr kalo pergi pergi. Untunglah saya bertemu Kopi low-end nya pabrik gula:

image

Edisi pas bawa kopi ny cuma 1

Jadi saya gak yg anti anti banget sama kopi sachet. JJ Royal itu kopi sachet yang menurut lidah saya yg gak ngerti kopi ini Enak meski gak se praktis kopi-kopi 3in1. Biasanya saya bawa plua sugar stick yg jadi bonus di tiap pembelian JJ Royal Coffee ini.

Sebagai penutup, saya bagi foto terakhir saya buat kopi sachet 3in1 yang gak sempat saya minum:
image

Kamu, suka yang hitam juga gak?

Empat Dua Dua Ribu Empat Belas

Lagi gak bisa buat bikin posting di hari ini. Mungkin semakin tambah tua semakin berkarat juga sel sel kelabu di kepalaku (tapi semoga aja enggak ya).
Cuma saya takjub aja kalo ternyata 4 tahun yang lalu alias 2010, di tanggal yang sama saya bisa buat perenungan atas semakin menjomponya usia saya.

Cekibrot yaa

19 berlalu

19 lewat sudah,
19 lalu sudah,,,
adakah yg tersisa…..?
adakah yang membekas…..??
19 tahun ku tak sungguh sungguh mencari
19 tahun ku tak sungguh sungguh menggali
wajar tak ku jumpa obat hati
wajar jika hanya kutemu mimpi…

19 masa kulewati dan kurasa, sepi….
19 tahun kujalani dan kudapat, sunyi….
padahal ku tak tau,
dan tak pernah tau,
berapa masa kan ku lalu….??
berapa lama jatuh tempo-ku
tuk tak lagi sekedar bertemu sepi
tuk tak lagi tertipu bias
tuk tak lagi menambah hitam….

izinkan ku bangkit
hidupkan asa yang sempat mati
siapkan raga tu tempa diri
hingga ku temu daya & energi
tuk berlari tunaikan janji,,,,
tak lagi tenggelam dalam picisan
tak lagi hanyut dalam permainan

19 lalu tlah pergi
19 kemudian tlah menanti,,,,

Khoirunnas man Thola umruhu wa hasuna amaluhu…….
4 februari 2010, 05.32 [email protected]

Posting asli di SINI

Terimakasih terbesar kepada Sang Pemilik Yang Maha Kuasa, dengan pemurahnya memberi kesempatan saya untuk memperbaiki salah salah yang lalu. Diberi kesempatan untuk berbuat lebih banyak manfaat, lebih banyak menabung kebaikan guna kelancaran jalan Dunia dan Akhirat. Semoga saya bisa.

Sebegitu besar nikmat yang dapat kusesap hingga kini,
Pantaskah aku menuntut banyak sedang sembahku tak berjiwa.
Pantaskah aku memohon lebih, sedang sujudku sekedar ritual letih.

Untuk saat ini semoga saya diizinkan memperbaiki diri lebih baik lagi, mensyukuri segala pemberian Yang Kuasa dengan mengamalkan apa yang sudah seharusnya diamalkan.

Untuk keluarga, saudara, rekan dan sahabat dunia nyata maupun maya, terimakasih untuk setiap doa yg dikirimkan. Terimakasih sudah menyisakan sedikit ruang di memori untuk mengingat hari ini.
Percayalah setiap hal baik yang kita doakan untuk orang lain, menjadi doa yang lebih makbul untuk diri sendiri pula. Alam dan seisinya mendengar dan turut mengaminkan doa doa kita.

Mari berani lebih baik

*eh koq jadi mirip iklan k**panye yak

*tidak bisa menampilkan setiap ucapan selamat dan doa dr kawan2, tapi kurang lebih jika dirangkum rata rata isinya seperti pesan Ibu dan Bapak saya:

Ibu:

Hr istimewanya Aqied dimulai dg doa,smg umurmu smakin barokah,aqidahmu shohihah,amalanmu lbh baik,rizqimu tmbh luas,ilmunya bermanfaat, luas jg jodohmu sholeh,dll

Bapak:

Berganti angka dalam usia pertandaagar semakin banyak kebaikan yang harus dilakukan,kesalahan yang dihilangkan,memberikan manfaat yang terus ditingkatkan dan engkau bisa,semoga Allah memberi berkah dan kekuatan pada mu,selamat berjuang.

I’m not Aqied Kecil anymore

Menghitung Hari Gajian

Hitungan jelang tanggal gajian semacam otomatis nempel di kepala buruh macam saya. Sempat mengalami beda beda kantor dan rekan kerja, tanggal gajian tetap jadi hari keramat. Heran juga hitungan mundur jelang gajian semacam tersetting otomatis di kepala kepala kami. Dan bangun tidur paling indah adalah bangun tidur di pagi tanggal 25 (atau sebelumnya jika 25 tanggal merah).
Tanpa perlu memperhatikan, sudah kelihatan koq masing masing sudah punya rencana pengeluaran yang wajib terlaksana setelah gajian. Mulai dari mendata kebutuhan2 pribadi yang sudah menipis, mendata kesenangan dan hura2 yang diinginkan, mendata tas sepatu dan gadget yang kemarin ditaksir. Apalagi hal hal itu biasanya sudah diampet mungkin sejak tanggal 15 ;).
Jadi buruh itu asyik, kalo tanggal 25. Begitu kata teman saya. Seperti kata iklan salah satu provider:

Masalahnya gaji cuma tahan sampe tanggal 15,

kesindir gak sama iklan itu?

Ada asyiknya juga sih gajian tanggal 25. Setidaknya gak harus nunggu ganti bulan buat nggendutin rekening. Setidaknya pusat perbelanjaan belum sepenuh tanggal muda. The problem is pas tanggal muda ud kerasa tanggal tua. ;(
Bagi buruh dengan tata kelola keuangan buruk macam saya, saya juga punya rangkaian to do list yang harus saya lakukan begitu tgl 25 pukul 00.00 gaji saya masuk. Saya harus segera menyingkirkan nominal tertentu untuk saving.
Belajar dari pengalaman yang sudah sudah, saya memang sempet sih selalu berhasil menyisihkan gaji hingga gajian berikutnya. Tapi ternyata hanya bertahan beberapa bulan (saya kerja di institusi ini baru 15 bulan-an), dan ujung ujung nya malah berapapun yang ada, habis atau hanya tersisa saldo jaga jaga saja.
Apalagi saat itu saya sering merasa perlu bolak balik jatim-jogja di weekend yang setelah dihitung2 cukup boros juga. Ditambah lagi selama disana saya banyak kepingin jalan jalan nya. Alhasil begitu balik ke Jogja, saya bingung sendiri koq keuangan saya kacau.
Akhirnya saya memilih kalo dulu saya mendahulukan kebutuhan baru disesuaikan nominal yang saya punya, sejak kembali ke Jogja, pendekatan itu saya balik. Sekian persen pemasukan saya harus dikeluarkan dulu untuk saving, dan dengan sisa yang tersedia itu saya atur strategi bagaimana supaya memenuhi semua kebutuhan saya.
Saya memulai disiplin ini di Juli, namun ambyar karna saya malah mudik ke Sorong n short-trip sampe emper Raja Ampat. Disana gak ada yang murah kalo mau kuliner, juga hunting oleh oleh.

Alhamdulillah begitu September saya mulai bisa bertahan hidup yang lebih menyenangkan dengan nominal yang lebih rendah dr bulan bulan kemarin. Lagian kebutuhan saya apa sih? Masih buat diri sendiri aja. Belom bayar cicilan rumah, belom bayar SPP anak, kalo gak makan juga kagak ad yg sms ‘dah makan belum?’ , intinya ya cuma buat dipake sendiri.
Nyatanya saya masih bisa jalan jalan ala bolang, sesekali makan enak, ngopi ngopi cantik, paket internet ponsel jalan terus, sesekali hura hura, belanja buku atau outfit. Sempet coba nurunin nominalnya ternyata saya gagal karena pengeluaran2 tak terduga. Tapi setidaknya saya tetap bertahan dengan bekal yang saya siapkan sejak awal. Gak tergoda buat utak atik yang lain. Pengalaman sih kalo ud pegang duit (fisik maupun elek), berapapun bisa aja ngabisinnya.

Jadi apa rencanamu setelah gajian? Rencana saya gak gagal lagi untuk saving. oh iya sama beli kopi kesayangan ;).

*jangan tanya saving nya untuk apa yang pasti untuk macem macem n banyak. Saya kan banyak maunya

Beauty Class, Perlukah?

Kamis kemarin saya mengikuti Beauty Class yang diselenggarakan perusahaan saya. Begitu mendapat invitationnya, saya langsung merasa malas. Silahkan Anda bayangkan seorang Aqied yg lebih sering nggembel, bakal berhadapan dengan palet warna warni segede laptop 14′. Sementara yang menjadi kanvas adalah wajahnya sendiri. Saya tak kuasa membayangkan diri saya sendiri.
Sejak dulu saya tidak terbiasa dengan make up. Hal ini bertahan sampai saya lulus kuliah. Sebagai pengendara sepeda motor, jangankan rajin ber sunscreen. Disiplin ber slayer dan sarung tangan saja saya gagal. Tidak jarang saya lupa dimana menyimpan kedua benda pelindung tersebut padahal baru saya beli seminggu sebelumnya. Sesekali memang saya iseng atau berusaha bertaubat dengan beli sunscreen atau lotion dengan SPF (meski kadarnya rendah, paling pol 30++). Tapi paling paling saya rajin make pas masih baru saja. Seminggu kemudian sudah entah entah an. Itulah kenapa pergelangan tangan saya punya warna tersendiri :p.
Apalagi make up warna warni. Saya gak ngerti nama nama produk make up warna warni yg harus ditotol totol ke wajah perempuan. Saya baru tau jenis jenisnya dr katalog produk kosmetik punya teman saya. lumayan lah walo gak beli, bisa jd pengetahuan.
Jangan tanya salon2 SkinCare. Dari dulu kalo ditanya teman teman saya perawatan kulit dimana, kawaban andalan saya gak pernah berubah “Pake air wudhu aja” (pasang image solehah, hehehehe). Untunglah meskipun saya rutin bermandi matahari dan berkawan debu, masalah kulit muka saya tdk banyak (selain warna yaa).
Seiring berjalan waktu dan pergaulan yg mulai berganti dan meluas, saya sdikit2 terpengaruh untuk jd lebih feminim. Kalo kata mbak mbak tutor Beauty class yg wajib dimiliki perempuan paling tidak adalah pelembab, foundation, bedak dan lipstick.
Bedak yg saya punya diusia 20-an ternyata di TV diiklankan untuk segmen Teens. Lalu saya mulai punya hydrogloss. Itupun jarang banget jg dipakenya. Jadinya awet dan sekarang malah hilang ;(.

Sekarang, saya memang mulai punya beberapa benda yang sebelumnya saya anggap aneh itu. Tapi ternyata tetap saja, cm dipakai kalo inget, kalo lagi pengen, atau kalo terpaksa. Dan itu juarang bangeeeet. Rasanya koq sayang banget menghabiskan waktu bermenit2 di depan cermin buat aplikasi segala macam itu. Coba kita lihat urutan standar untuk make up profesional (untuk kerja):
1. Bersihkan wajah dg pembersih. Segarkan dengan penyegar
2. Gunakan pelembab di 5 titik wajah. Ratakan (ini aja ada cara khususnya. Gak boleh asal oles sana sini).
3. Oleskan foundation secara merata.
4. Aplikasikan bedak tabur (tdak diusap, tidak ad gerakan rotasi)
5. Lanjutkan dg compact powder (kagak sekalian baking powder?)
6. Aplikasikan eye shadow base pd kelopak mata. Lanjutkan dg eye shadow sesuai warna yg diinginkan. Lanjutkan dg eye liner cair. Jepit bulu mata dan gunakan maskara untuk kesan lentik dan tebal
7. Sapukan blush on pd pipi (konon cara aplikasiny pke teori angka 9)
8. Beri warna bibir dg long lasting lipstick, tambahkan lipgloss untuk kesan segar.
Itu baru buat muka doank. Masih ad tutorial hijab yang pake peniti n jarum pentul se abrek abrek. Waktu sebanyak itu cukup untuk menghabiskan sekian lembar buku ditemani segelas besar kopi panas.

Tapi dipikir piki ternyata memang ad saat saat tertentu ketika perempuan sebaiknya tidak bertampang kembang desa (istilah mbak tutor untuk kondisi tanpa polesan). Apalagi di profesi-profesi tertentu yang kadar make-up dianggap sebagai standar profesional orang tersebut. Kenapa beauty class itu perlu bahkan laris di prusahaan2? karna ternyata tidak semua yang kesehariannya full make-up, berdandan dengan cara yang benar.
Saya mengalami sih, kadang saya melihat orang yg ber make-up tebal dan (mungkin) mahal, tp bukannya terlihat cantik malah serem. Ada yg riasan mata nya terlalu tebal, ad yg eye liner nya gak pas, ad yang blush on nya menimbulkan kesan Tabok instead of blushing, ada yg kelihatannya bedaknya bagus, tetapi saat berkeringat ternyata blonteng2 alias warna bedak/wajahnya jd gak rata, dan lain lain. Mungkin juga ad yg terlihat tidak pas antara tema make up yg dipakai dengan situasi dimana orang tersebut berada.
Ada untungnya juga saya (terpaksa) ikutan kelas ini. Setidaknya ad tips dan jadi tau gimana caranya terhindar dr kesalahan2 dalam berdandan yg berefek hal hal yg saya sebutin di atas.
Nah, kalau ad yang bertanya apakah setelah mengikuti kelas make up apakah saya insyaf dr kemalasan saya? Hmmm terlalu cepat untuk memberi jawaban. Yang pasti pendapat saya jadi sedikit bergeser. Yang tadinya menganggap warna warni di wajah itu gak penting banget, jadi sdikit bergeser bahwa make up itu mungkin memang perlu, dengan syarat digunakan dengan tepat di waktu dan situasi yang tepat pula.
Maaf posting kali ini tanpa bukti otentik kalo saya sudah berhasil praktek make-up profesional saat kelas (karna lupa gak foto juga. Langsung dihapus). Dianggap hoax juga gapapa lah. ;P

*Aqied, Karna Air Wudhu adalah sebaik baik tata rias

Hello, Monday……!

image

Sumber foto dari akun instagram pribadi saya

Rasanya terlambat sekali posting ini mengingat judulnya tentang senin dan ini sudah bukan senin lagi. Bisa saja saya tunda tayangnya hingga senin pekan esok. Tp ide dan tak bisa ditunda. Kadang ia menguap dan mencair tanpa kita duga.

Sebagai buruh, senin sempat menjadi hari yang cukup sensitif bagi saya. Apalagi sebelumnya saya sempat mengalami masa masa mengawali senin dengan mata mengantuk dan punggung pegal akibat menghabiskan malam di bus ( jaman jadi Bus Mania ). Belum lagi kalau sedang dlam kondisi tidak normal, semisal kurang tidur, atau macet, atau sedang peak season sampai sulit dapat bus hingga larut. Huft rasanya ingin me-merah-kan semua hari senin.

Namun semua itu ternyata membuat saya sekarang jadi lebih bersyukur. Sejak tidak perlu lagi menghabiskan malam dalam bus dan berganti dengan satu jam bersama matahari. Meskipun kecintaan saya terhadap senin belum sebesar cinta pada hari libur, hasrat memerahkan kalender sudah tak sebesar dulu. Bahkan saya mulai membuat terapi terapi dan berusaha membahagiakan diri di hari senin.
Dalam How Can I Hate Monday saya menyemangati diri saya dengan hal hal positif yang mestinya bisa saya dapat di hari senin.
Ternyata sebelum posting tulisan tersebut, saya sudah dua kali menyambut pagi senin dengan gambar positif. Pertama sebagaimana yg saya pasang di awal posting ini. Yap, teh panas dengan celupan lemongrass menenangkan minggu malam saya untuk bersiap menyambut senin. Sebelumnya saya pernah upload sekitar september:

image

Berusaha ceria menyapa Hello Monday

Dan untuk senin ini, karna saya baru pulang dari deMata 3D Trick-Eye Museum, saya upload juga Monday as Money Day (secara saya kerjanya jg di lembaga keuangan)

image

Caption di Instagram : Monday means Money Day?

Mungkin ada yang berpendapat cara saya belajar mencintai senin sedikit aneh. Atau mungkin posting saya baik foto maupun tulisan sama sekali gak penting. Bagi saya, dengan menyebarkan energi positif pada alam (dalam hal ini lewat sosial media), alam akan turut mengamini usaha positif kita dan memberi kemudahan untuk kita pula.

*Aqied
Buruh yang belajar mencintai Senin

3 Foto, 3 Cerita, 1 Lokasi

Saya bingung mau judulin apa buat tulisan ini. Jadi kalo judulnya aneh kaya gitu, gak usah dibahas aja yaaa.
Saya pernah upload 3 foto di instagram di lokasi yang sama. Upload pertama saya edisi berwarna, saya kasih judul #afterRain. Kalo Anda jd friend saya di facebook atau follower di instagram, mungkin pernah lihat foto ini:

image

Edisi #AfterRain

Saya selalu suka foto sehabis hujan. Warna2 alam menurut saya lebih tajam dan hidup. Enak dipandang mata, dan ingin membuktikan apakah kamera ponsel saya yang pas pas an ini bisa mengabadikan. Nah hasilnya seperti di atas itu. Menurut Anda?

Foto kedua yang saya upload justru saya ambil di hari yang berbeda. Saat itu menggunakan kamera pocket. Karena suatu hal yg berhubungan dengan pekerjaan saya, saya bolak balik lewat tempat ini 3 hari berturut2. Hari kedua ini saat akan pulang, saya takjub dengan Merapi-Merbabu yang gagah berdampingan. Saat itu sudah cukup sore, sehingga awan atau mungkin kabut cukup menyelimuti. Kebetulan saya sedang bawa kamera pocket. Iseng saya coba potret dua sejoli yang berdampingan dg gagah. Sayang sekali, kecepatan saya menyiapkan kamera dan jepret kalah cepat dibanding kabut/awan yang menyelimuti. Alhasil dr 2 foto yg saya hasilkan, berikut yg paling mending:

image

See, merbabuny gak kelihatan sama sekali. Bahkan si Merapi hampir ngumpet sempurna.

Foto ketiga baru saja saya upload. Ini pake kamera pocket lagi di hari ke-3 saya lewat. Bedanya kalo di foto pertama kondisinya sesudah hujan, hari itu saya sampai tekape pas mendung-mendungnya. So, biar agak dramatis dikit sya coba pake sephia. Sebelum2nya gak pernah loh.
Dan ini foto yg baru saya upload hari ini

image

Saya kasih judul #beforeRain in #Sephia

Demikian cerita dibalik foto yang saya jepret secara amatir. Seperti saya katakan, (saat ini) saya tidak punya kamera, tidak ngerti fotografi, tidak punya laptop buat oldig, dan tidak bisa pake kamera mirrorless ato DSLR.
Saya cuma sayang aja kalo akun instagram saya kosong. Saya cuma eman aja kalo blog saya nganggur. Saya cuma mau kasih bukti aja kalo akun fb saya masih hidup.
Kalo ad yang mau ajari saya fotografi, boleh.
Kalo ad yg mau kasih masukan buat foto2 saya, boleh.
Apalagi kalo ad yang mau nyumbangin saya Kamera apapun itu. Boleh bangeeeeet…….

How Can I Hate Monday?

I hate monday, populer sekali ungkapan itu. Apalagi di kalangan buruh seperti saya yang bekerja setidak2nya 40 jam per week dimulai dari hari senin.
Thanks God It’s Friday, ungkapan juga yang bahkan menjadi judul lagu Katy Perry terasa sekali di lingkungan kerja saya (pastinya saya juga termasuk). Bertemu hari jumat berarti masa rehat Sabtu Minggu smakin dekat. Kadang sudah ada rancangan rancangan yang bisa jd sweet escape kita dr tetek bengek kerjaan yang bikin kepala berdenyut.
Saya termasuk paham ke dua dua nya. Betapa sering saya berbahagia jika jumat datang, dan sangat sering saya berkeluh kesah ketika Monday semakin dekat.
Tapi jumat kemarin berbeda. Akhir bulan sekligus ad pergantian struktur kepengurusan di perusahaan saya, ditambah jelang akhir tahun, membuat jumat saya sedikit lebih berwarna dibanding jumat jumat biasanya. Untunglah Sabtu dn Minggu segera datang. Berbagi cerita inspirasi dan pengalaman serta segala hal bersama teman2 Blogger dan teman2 Disabilitas, mengusir kelelahan dan kepenatan saya sebulan ke belakang.
Senin ini saya lalu berfikir, jika Sabtu dan Minggu sudah memberikan begitu banyak keceriaan, mengapa harus merutuki Senin yang belum lagi datang (tidak jarang saya sudah tidak suka dengar hari Senin disebut2 saat weekend).
Bukankah seharusnya kita memiliki cukup energi untuk mencintai Senin dan hari2 yang mengikutinya. Bukankah tanpa senin selasa rabu kamis kita tak akan jumpa dengan Jumat Sabtu Minggu?. Bukankah dengan ada nya Senin, kita bisa merasakan berharganya Sabtu Minggu kita?.
Apalagi di hari senin, selalu ada cerita baru dr sesama rekan kerja. Dan, oleh oleh baru dari yang habis wisata atau pulang kampung.

image

.
.
.
.
.
*buruh yang belajar mencintai Senin