"Sama Siapa?"

Well, pertanyaan itu mungkin sebenarnya standar dan belom masuk ke ranah kepo tingkat tinggi. Kadang sekedar basa basi aja di awal obrolan.
Tapi..
Tapi..
Tapi..
Kadang gak se sederhana itu pemirsaaah….
Dalam beberapa hal, kadang saya memang lebih suka sendiri. Rame rame memang asyik. Saya juga suka. Tapiii ya itu tadi. Ada hal hal yang memang kita tuh pengen sendiri.
Cuma nih kenapa ya walopun saya suka suka aja, kalo dikasih pertanyaan itu pas lagi sendiri, kesannya jadi gak enak.
Misal nih saya itu kalo jumat sore kadang suka gak langsung pulang ke rumah. Bisa ngopi2 cantik, bisa nongkrong dimanaa gitu sambil bawa buku. Bisa juga keliling emol ato bookstore kalo emang lagi ad yg dicari. Sesekali (tapi jarang), sengaja nyasar2 kemanaa gitu buat dpt view view bagus.
Tau gak doa saya sebelum mampir2 kaya gitu? Simple:
Semoga aku gak ketemu org yg kenal aku”
Beberapa kali sih ngerasa ad yg rusak aja gitu ketika lagi asyik2nya menikmati jelang weekend, tiba2 disapa org trus nanyain pertanyaan di judul. Pertanyaan yg ujung2ny cm bisa saya jawab dg nyengir
“Sendiri”
Respon? Rata rata sama:
“Beneran sendiri?” –> sambil matanya celingukan nyaritau siapa tau saya ngumpetin
“Ha? Sendiri?” –> tatapan prihatin semacam saya ini tdk punya teman
“Lho koq sendiri?”


“Berani sendiri?”
“Appaaaah….???!!!” Zoom in zoom out <– ini sih adegan sinetron lebay.

Sumprit deh, sesimple itu tanggapannya sudah merusah jumat sore saya yg indah.

Jumat sore doank? Enggak lagi.

Sering saya ke tempat tempat yg saya suka atau yg saya lagi pengen asyik sendiri, ya saya berangkat. Kalo pengen selfie ya foto2 sendiri. Ada kan ya menu self timer di kamera pocket pun. Mau ke gunung2, blusukan pasar, jalan2 geje ato ngemol, nonton, nongkrong kalo lagi pengen sendiri ya jalan aja.
Itu semua case nya saya memang ke tempat2 yg potensi ketemu org yg saya kenal sedikit ya.

Pertanyaan itu kadang sudah saya bayangkan kalo saya harus ke tempat2 yg pasti ketemu org2 yg saya kenal. Misal bertamu (bisa tengok baby,  tengok og sakit, rumah baru, ato jenis2 bertamu lainnya) yg saya berangkat sendiri. Kadang kan susah ya nyamain jadwal sama temen. Jd selagi saya bisa ya saya jalan aja.

Atau menghadiri pertemuan. Saya sejak kuliah rajin banget daftar training, workshop, seminar, sarasehan, dan segala forum umum entah nyambung gak nyambung sama studi saya. Terutama yg gratis (modus cari makan gretong), jaman mahasiswa tuh kan banyak bangt yah. Awalny ngerasa aman, tp ternyata tetep aja tuh pertanyaan di judul keluar juga. Baik yg ketemu kenalan gak sengaja maupun yg baru kenalan saat itu.

Paling kalo lagi iseng saya jawab:
“Berdua sama Schofield
Gak tau dia kalo Schofield itu motor kau.

Kenapa sih ya, semacam aneh gitu kalo ada orang yg bepergian sendiri. Emangny ada yang salah?
Atau memang bener ya saya yg aneh kalo sesekali suka jalan sendiri?
Apa emang macam saya ini pantesnya didampingi ksatria berkuda jingkrak gitu kalo kemana mana? *ditinju pke helm schumy

Padahal kalo di airport pd sendirian perjalanan jauh sah sah ajeeh.
*keselek high heels pramugari

*gara2 foto2 saya  yg pke selftimer sering saya upload di sosmed, teman2 pd gak percaya kalo saya jalan sendiri. Dikiranya saya selama ini sering jalan sama seseorang yg belum pengen saya ungkap identitasnya dan selama ini berperan jd fotografer saya. Hihihi
Fyi guys, saya gak punya seseorang itu dan belum nemu ksatria berkuda jingkrak. Anyone?

image

Karya selftimer

image

Karya selftimer

image

Inipun pke selftimer

image

Selftimerny agak niat tp hasilny g terlalu bagus

&amp;quot;Suka Yang Hitam Juga Ya?&amp;quot;

image

Aiih, judulnya. Ngebayanginnya jadi tersipu sipu (apa sih)
Familiar kan ya pertanyaan itu yg ngomong siapa dan adegannya gimana.
Benar sekali. Itu salah satu iklan kopi lokal yang katanya Jelas Lebih Enak. Berhubung saya suka suka aja sama kopi hitam, kalo lagi error saya jd merasa pertanyaan itu untuk saya.

Oke sekian intro yg geje sebelum masuk ke posting yg gak kalah geje.

Saya tidak ingat sejak kapan saya jadi suka kopi. Apalagi kopi hitam. Saya tidak familiar dengan kopi. Keluarga saya bukan peminum kopi. Stok kopi di rumah sejak saya kecil, lebih sering gak ada nya. SMP dan SMA pun saya bukan pecinta kopi. Cenderung hampir gak pernah minum malahan.

image

Kopi sachet 3in1

Awal awal kuliah, kakak saya Qolbiy yg (saat itu) kuliah Arsitektur, sering terjaga semalaman. Tidur beberapa jam doank dlm beberapa hari, demi segala macam tugas gambar, maket, endesbra endesbre. Sesekali dia nyetok kopi sachet yg model 3in1 gitu. Sepertinya mulai itu saya minum kopi.

Kenalan sama kopi item
Masih gak ingat juga kenapa terus saya jadi gak suka kopi sachet dan pilih yang hitam. Cinta pertama saya untuk kopi yg di jual bebas pertama kalinya kopi ini nih:
image

Yang ternyata masih sekeluarga sama kopi itemnya Ario Bayu itu.
Cukup murah memang kalau dibandingin harus ke coffeeshop nya. Tapi tetap aja waktu itu buat saya yg sebelumnya cm kenal kopi sachet cukup terbelalak.
Ceritanya saya lihat kopi dg merk itu kemasan 100gr nya seharga 7rb sekian. Ulala ternyata yg saya lihat itu harga untuk yg Robusta sedang yg saya ambil Arabica, harganya hampir 2x lipatnya.

Terima Kasih, Pak Tukang

image

Kopi susunya kalo belum diaduk

Karna belum tertarik banget banget dan beli nya jg iseng aja, kopi itu malah saya pake buat minumnya bapak tukang yg pas itu benerin rumah. Saya bikin selang seling, kadang kopi sachet 3in1, kadang arabica itu. Anehnya, si bapak gak pernah minum yg kopi sachet. Tp yg pas arabica selalu habis. Eh ampasnya masih nyisa dink (yaiyalah!). Pernah coba pake kopi item yg lain, gak habis juga. Saya jd penasaran donk.
Jadi lah saya coba coba dan ternyata…..
Saya sukaaaa…..!!!
Ampasnya yang langsung mengendap, juga rasanya yg asam asam manis pahit bikin saya gak perlu nambahin gula banyak banyak. Sesekali saya pakai susu kental manis sebagai pengganti gula. Buat variasi dan buat efek rada kenyang juga sih. Rasanya masih bisa blend dan cocok di lidah saya.
Saya gak tau deh kalo gak ad Pak Tukang yg tanpa sengaja jadi tester kopi kopi saya, bakal jadi begini gak.

image

Dasar cangkir kalo kopi susu ny ud di mutasi ke perut

Moto-kopi not fotocopy

Setelah itu saya lebih suka kopi hitam walopun berampas, walopun harus nakar nakar, walopun harus punya stok gula, krimer atau susu. Dan entah kenapa jadi rajin juga ngumpulin cangkir2 kopi (gak penting banget). Juga jd suka MOTO Kopi (selain teh dan minuman lain. Kapan2 di posting terpisah).

image

Kopi cangkir hitam, air putih di mug J.Co

Makanya saya punya banyaaak stok foto kopi. Sayangny saya gak punya kamera profe. Jadi kadang suka sebel sendiri nemu noise di kopi kopi saya yg harusny hitam mengkilat.
Saya memfoto kopi karena suka. Saat ngetik posting ini, saya baru inget kenapa saya gak cari2 literatur ato belajar2 tentang food (atau drinks?) photography secara khusus?. Selama ini saya cm ngikutin acaranya Klik Arbain Kompas TV sama dulu rajin baca Klinik Fotografi di Harian Kompas edisi selasa aja.
image

Abaikan kebodohan saya. Pastinya karna hobi ini saya jd punya banyak stok foto kopi.

Kopi Hitam Lainnya
Efek dari poin di atas adalah, rekan2 di sosmed saya jd tau kalo saya suka kopi. Jadi dengan senang hati atau kadang2 pemaksaan, saya sering dpt oleh oleh kopi atàu diajak ngopi ngopi.
Tuh buat yg nanya apa manfaatnya moto moto kopi.
Berikut diantara kopi kopi favorit saya:

image

Kopi Senang dari Sorong Papua. Biasa aja tp lumayan buat oleh2 dan obat kangen papua

image

Pengen banget punya coffee drip kaya gini. Tp mabok deh minum kopi segelas gede gitu.

image

Kopi jepang. Ad saringannya gitu jd ampasnya bisa langsung dibuang n minumny bersih

image

Ini juga pengen bangeeet. Ngayal deh ad yg ngadoin seperangkat alat ngopi kek gini

image

Americano dan espresso. Jangan tanya sama siapa

Sebagian saja lah ya. Nanti pada mabok kopi kalo kebanyakan. Bisa hitung sendiri di Instagram saya sebagian foto foto selfie nga si kopi.

Ada satu kopi sachet yang saya suka bawa kalau pergi pergi. Ribet kan ya kalo harus bawa kemasan kopi 200gr kalo pergi pergi. Untunglah saya bertemu Kopi low-end nya pabrik gula:

image

Edisi pas bawa kopi ny cuma 1

Jadi saya gak yg anti anti banget sama kopi sachet. JJ Royal itu kopi sachet yang menurut lidah saya yg gak ngerti kopi ini Enak meski gak se praktis kopi-kopi 3in1. Biasanya saya bawa plua sugar stick yg jadi bonus di tiap pembelian JJ Royal Coffee ini.

Sebagai penutup, saya bagi foto terakhir saya buat kopi sachet 3in1 yang gak sempat saya minum:
image

Kamu, suka yang hitam juga gak?