Panduan Berkunjung ke Gunung Andong

Sudah baca cerita singkat dan pamer foto tentang Gunung Andong?

foto bersama di puncak Andong

Baca di sini : Menyapa 5 Puncak dari Gunung Andong

Gunung Andong cukup mudah untuk untuk dicapai apalagi bagi saya yang dari Jogja. Jika menggunakan kendaraan pribadi, bisa mengarahkan peta Google ke ‘Basecamp Sawit Gunung Andong‘. Ini basecamp yang paling populer, di samping sebenarnya masih banyak pula basecamp lainnya. Lama perjalanan normal ditempuh dalam 2 jam. Kecuali ada adegan nyasar dan kebanyakan mampir, beda cerita.

(more…)

Refleksi Masjid Agung Jawa Tengah

MAJT dalam lensa 10mm

Bahagianya usai mencicipi senin rasa weekend. Libur Maulid Nabi Muhammad SAW kemarin membuat saya jadi menengok ke belakang saat senang-senangnya memotret masjid masjid. Termasuk sebenarnya menara masjid di depan rumah tinggal saya sekarang. Namun yang paling berkesan dari potret memotret masjid adalah saat di Masjid Agung Jawa Tengah atau MAJT.

sudah cukup lama dari kunjungan terakhir saya ke masjid seluas 10 hektare ini. sebenarnya tidak hanya sekali saya sempat menginjakkan kaki di sini. sebelumnya, sempat saya menghadiri pernikahan seorang kawan di gedung pertemuan dalam kompleks MAJT. Namun kala itu, tidak banyak dokumentasi yang dapat tersimpan.

Masjid Agung Jawa Tengah tidak hanya menyediakan tempat ibadah. Kabarnya memang dimaksudkan juga untuk tujuan wisata religi. Menara Al Husna menjulang setinggi 99 meter dengan Museum Kebudayaan Islam di lantai 2 dan 3. Sedang di puncak menara, terdapat 5 teropong yang dapat melihat kota semarang dari atas. Masjid Agung ini juga dilengkapi wisma penginapan sebanyak 23 kamar dalam berbagai pilihan kelas. Jangan lupa pula mencicipi sensasi unik  di lantai 18 Menara Al Husna dimana  terdapat Kafe Muslim yang dapat berputar 360 derajat.

Selain luas dan ragam fasilitasnya, saya menemukan titik menarik untuk membidikkan kamera. Jika selama ini kesulitan dengan memotret pencerminan dalam air karena air yang tidak cukup tenang, kali ini saya menemukan marmer. Letaknya yang tepat di tengah menghadap megah dan uniknya bangunan arsitektur masjid ini, memanjakan fotografer amatiran seperti saya.

Menggunakan lensa 18mm

Saat itu saya masih belum puas, karena terlalu banyak bagian masjid yang terpotong. Akhirnya saya mencoba lagi dengan menggunakan lensa yang lebih lebar. Beruntung saat itu karena dalamevent Hunting Bareng NX Club, saya bisa dapat pinjaman lensa 10mm. Hasil pertama dari kejauhan bisa menghasilkan gambar seperti pada awal artikel ini. Selanjutnya saya letakkan di marmer tempat saya membidik refleksi sang masjid, maka begini hasil akhirnya.

alhamdulillah, hasilnya bisa bikin yang motret jadi sukak sama hasil jepretannya sendiri. Walaupun ketika dilombain, ya gak menang juga sih #ehcurhat.

Menuju Negri di Atas Awan, Dieng Part 3

 

image

Telaga warna dari Batu Ratapan Angin

Sudah 3 kali saya menyambangi negri di atas awan ini dan tetap masih inginkembali lagi ke sana. Entah apa yang mendasari saya untuk ingin kembali lagi. Mumpung saat ini waktu saya begitu longgar, pasca long weekend imlek kemarin, pada hari kamis saya kembali menuju ketinggian.

Hujan yang terus menerus di hari itu, membuat kami semakin mantap untuk membenamkan diri dalam selimut. Cukup membantu penghematan budget memang, karena kami jadi tidak keluar-keluar penginapan. Namun dingin yang seperti ini sangat memicu kelaparan. Jadilah bagi saya perjalan kemarin itu perjalanan dengan jajan terbanyak dan ter rakus bagi saya. Selain juga perjalanan paling malas-malasan dan paling selo. Bahkan Sikunir yang ngehits itu dengan amat santai kami skip dan memilih menikmati sunrise dalam alam mimpi saja.

Destinasi apa saja yang bisa dikunjungi di lokasi ini, rencananya akan saya tulis terpisah. Disini saya lebih ingin menjelaskan persiapan-persiapan jika Dieng masuk dalam list rencana liburan Anda.

Berkendara apa
Sama dengan sebelum-sebelumnya, perjalanan kali ini bersama Schofield, alias Honda Revo 110 cc saya dengan titik start Yogyakarta. Total bahan bakar yang saya habiskan sebanyak Rp. 53,000 atau sekitar 7,5 liter premium. Cuma kan kalo ini dibagi dua. Yakecuali kalo mau motorannya sendiri aja ke Dieng nya.

Rute yang kami ambil saat itu adalah Yogya-Borobudur-Kepil-Sapuran-Wonosobo Kota-Dieng dengan menghabiskan waktu tempuh sekitar 3 jam. Lebih cepat dibanding estimasi umum perjalanan Jogja-Dieng yang rata-rata 4 jam. Yang sedikit menantang tentunya, adalah hujan yang turun begitu kami mulai keluar dari area kota wonosobo menuju Dieng. Track yang menanjak terus menerus dan berliku-liku saja sudah cukup menantang. Kali kemarin kami diberi hadiah dengan guyuran hujan cukup deras dan kabut yang cukup memaksa mata berkonsentrasi lebih. Alhamdulillah, meski dengan kaki yang kaku dan jari-jari nyaris beku, kami sampai dengan tenang dan tetap keren di tujuan.

image

Habis hujan. Masih basah becek dan kabut dimana mana

Stay dimana
Karena berkendara sepeda motor, tentunya kami ingin istirahat yang lebih karena tentu lebih membutuhkan energi dibanding moda transportasi lain. Belajar dari pengalaman sebelumnya, saya memilih penginapan backpacker yang lokasinya sangat strategis. Losmen Bu Djono tepat di pertigaan Dieng. Perlu diingat bahwa penginapan di sini sangat backpacker banget, selain juga sering penuh baik oleh lokal maupun manca negara. Ada baiknya booking lebih dulu sehingga saat datang, kamar sudah siap. (booking di 085226645669).

Kamar yang ditawarkan seharga Rp. 150,000 (VIP) dan Rp. 75,000. Perbedaannya untuk kamar VIP disediakan kamar mandi di dalam kamar, dan TV. Baik yang sharing kamar mandi maupun yang VIP tersedia air hangat. Fasilitas lainnya berlaku untuk semua penghuni. Seperti free air panas (ini penting banget karena hawa disana dingiiin bzanget), free wifi dan free parkir.
image

Makan apa
Entah kali ini apa karena sering hujan jadi males kemana mana dan berujung laper, atau karena emang porsi makan saya makin menjadi jadi. Untuk 24 jam selama di sana, saya makan sampe 4 kali. Padahal saya udah bawa bekal buat 1 x makan lho aslinya. Emang ya hawa dingin bawaannya laper.

Saya lebih banyak makan di Lt.1 nya penginapan. Selain harganya juga masuk akal, menunya juga bisa ganti-ganti, nyicil ayem juga gak perlu khawatir kalo pas makan hujan deres dan jadi susah pulang. Kalo di penginapan kan gak perlu mikir lagi yang beginian. Yang sekali nya lagi tentu saja nyobain Mie Ongklok khas wonosobo. Pernah nyoba?

Total pengeluaran saya untuk makan habis Rp. 33,000. Untuk minumnya saya gak beli, karena air putih disediain gratis disini. Begitu juga air panas, jadi saya tinggal nambahin kopi atau susu yang saya bawa dari rumah aja. Selain kopinya masih fresh saya giling sendiri (yes saya bawa porlex), juga hemat, beb.

image

Kalo dr depan kamar kami nginep, bisa ngopi2 begini

Kemana saja
Ada banyak lokasi wisata di dataran tinggi ini, asyiknya lokasinya berdekatan. Jadi bisa sekali jalan dan menurut saya sih gak ngerasa rugi buat nginep semalam.

Saya sendiri hanya mengunjungi Candi Arjuna, Kawah Sikidang, Dieng Plateu Theatre, Telaga Warna dan Batu Ratapan Angin untuk dapat view Telaga Warna dan Telaga Pengilon dari atas. Sebenarnya ada bukit Sikunir dan Kebun Tambi yang masuk list tapi akhirnya kami skip. Hujan nonstop sepanjang hari kamis selain bikin udara makin dingin, juga bikin saya gak yakin kalo bakal dapat sunrise di spot golden sunrise ini. Tentu saja selain magnet selimut dan kasur yang sangat kuat. Hahaha

Untuk harga per kemarin kami berkunjung seperti ini (untuk turis domestik):
Candi Arjuna                                                      : Rp. 5,000
Kawah Sikidang                                                 : Rp. 5,000
Tiket masuk Dieng + Dieng Plateu Theatre : Rp. 8,000
Batu Ratapan Angin                                          : Rp. 10,000
(bisa lebih murah kalo ke Batu Datar aja, viewnya mirip)
Telaga Warna                                                      : Rp. 7,500
Parkir Sepeda Motor per lokasi                       : Rp. 3,000
Gak tuntas memang, tapi ya lebih karena kami santai banget dan males-malesan buat jalan plus gak yang ambisi banget buat tuntas. Lumayan kan biar ada alasan buat balik lagi kesana. Yakali kamu mau ngajak saya ^_^v

image

Kawah Sikidang

image

Telaga warna

image

image

image

Kawah sikidang lagi

image

Candi Arjuna

image

image

image

Cabe Dieng

image

image

Hujan terus, jd kudu bawa payung emang

Rafting Progo Atas

image

Dari tahun lalu, saya jadi seneng rafting walopun sebenarnya yaa baru sekali dan levelnya bisa dibilang pemula banget lah. Sebenarnya rada aneh sih kenapa saya suka rafting atau arung jeram ini. Saya bukan tipe yang suka air-air semacam mencuci baju, mencuci piring, menyiram kembang dan semacamnya. Gak suka juga yang namanya kehujanan dan kedinginan. Ditambah lagi gak bisa berenang. Lengkap sudah.

image

Gak bisa renang kalo kecebur gini malah hepi.

Kebayang gak betapa “berbahaya” nya saya kok malah sukak arung jeram. Jawabannya karena arung jeram atau rafting wisata gini bener bener nagih. Jadi buat kamu kamu yang ngebayanginnya serem, takut air, gak bisa renang, saya jugaaaaak. Sekali coba malah pengen lagi. Nyampe finish malah sedih dan pengen nambah lagi.
image

Tentu saja bisa santai begitu karena arung jeram di progo atas ini safety bzanget. Bisa renang gak bisa renang, wajib pake pelampung yang sebelum berangkat dicek dulu keamanannya. Selain pelampung, wajib juga pake helm. Jelas buat melindungi kepala. Dalam kondisi apapun, selama arung jeram helm dan pelampung ini gak boleh dibuka.

image

Lagi tenang begini juga jangan coba coba buka

Selain peralatan yang safe banget buat kita-kita, tiap boat juga ada pemandu handal. Jadi kalo boat kenapa napa, beliau ini yang ngarahin kita mesti gimana. Kalo pas ngedayung juga yang ngasih aba aba. Kalo mau cebur2an juga oke. Kalo kepaksa hanyut sampai jauh dari boat (seperti saya), beliau juga yang bakal nyelamatin. Menyenangkan banget kaaan.

image

Misalnya kelelep gini. Hayati hanyut, Zainudin

Untuk rafting progo sendiri, lintasannya gak gitu serem. Jeram jeramnya sampai di level seru aja. Gak sampai tingkatan horror. Kabarnya bahkan aman aman aja lho buat anak anak usia 7 tahun. Jaraknya juga gak jauh-jauh amat. 9 km yang ditempuh selama 2 jam. Setiap 1 jam kita bakal istirahat dan di sini bisa poto ala ala. Pura-puranya nyebur gitu lompat dari batu ke sungai nya. Dipotoinnya gak cuma pas melayang lompat. Tapi sampe hanyut kelelep kelelep nya.
image

Udah baca postingan saya sebelum ini kan? Nah salah satu yang bikin saya makin santai tanpa bawa kamera adalah, dari sebelum sampai selesai berarung jeram, udah ada tuh tim poto dari Progo Raftingnya. Dan hasil fotonya seru-seruuuu. Emang udah jagonya ambil momen sih ya. Saran saya sih biar nampang di potonya merata, sering-sering deh tuker posisi duduk saat di boat.

Kalo udah ada yang motoin gini kan jadi bisa fokus seneng-seneng dan seru-seruan aja. Gak keganggu sama harus begini begitu biar dapat gambar kece. Udah dikerjain sama ahlinya.

image

Briefing sebelum nyebur

Ini kesannya kok santai banget ya padahal arung jeram kan termasuk olah raga yang rada ekstrim. Yup betul, oleh karena itu wajib deh memperhatikan saat di briefing sebelum mulai nyebur. Trus jangan coba coba sok keren lepas pelampung atau helm di tengah-tengah sungai. Gak sama ya renang di sungai penuh jeram dengan kolam renang hotel unyu. Plus dengerin dan patuhin apa kata pemandu dan instruksi-instruksinya. Selama di boat, beliau lah yang paling bertanggung jawab, jadi gak usah sok jago pengen sok keren tapi malah membahayakan diri sendiri.

image

Lagi break aja kita gak copot pelampung koq

Nyatanya dengan taat aturan dan tetap pake alat-alat resmi, saya bisa sesantai ini kan berarung jeram sampe nyeritainnya. Malah siap sedia kalo ada yang mau nraktirin rafting. Beneran deh, nagih.

*informasi lebih lanjut dan reservasi silahkan mengunjungi progorafting.com