Oleh-Oleh dari Ranu Kumbolo

Ranu Kumbolo, pukul 5 pagi

Ranu Kumbolo, pukul 5 pagi

Tidak terasa weekend sudah kembali datang. Gak terasa juga 2014 hampir berakhir. Yang terasa banget ditungguin malah gak kunjung di tanga. Iya, tanggal gajian koq ya masi beberapa hari lagi. *curcol.

Minggu lalu, salah satu teman saya member JJC juga, membunuh akhir pekan dengan destinasi TNBTS alias Taman Nasional Bromo Tengger Semeru di sisi Timur pulau jawa. Meskipun sebagai member JJC, cuma dia aja yang berangkat, tetep donk ya namanya banner Jam Jahat Crew tetep dibawa dan harus banget sempet berkibar minimal di Ranu Kumbolo.

banner nya doank yang baru nyampe

banner nya doank yang baru nyampe

Sebelumnya, perkenalkan rekan dan sahabat saya, TRIA. Dulunya kami satu tim di kantor saya yang lama, sampai saya kemudian pindah per Oktober lalu. Meski begitu, kami masih tetap keep in touch bahkan sering banget jalan bareng, ngopi-ngopi bareng, ngangkring-ngangkring bareng, dan pastinya poto-poto bareng. Hehehe.

Haloo, saya Tria di Tanjakan Cinta

Haloo, saya Tria di Tanjakan Cinta

Cuma punya waktu weekend aja tanpa tambahan extend cuti atau apa lah, buat saya cukup keputusan berani. Alhamdulillah nya sih, begitu balik dari sana, saya liat-liat Tria utuh dan sehat-sehat aja. Malah lebih parah keadaanya pas baru turun dari Lawu jaman masih sekantor sama saya dulu.

alhamdulillah, balik balik utuh

alhamdulillah, balik balik utuh

Singkat cerita, Tria start perjalanan Jum’at malam via Bus akibat sudah gak ada tiket kereta. Untuk menuju TNBTS, dari Yogyakarta menggunakan Bus jurusan Surabaya. Disambung dari terminal Purabaya ke Terminal Arjosari, Malang. Dari Arjosari Malang, dilanjut naik angkot jurusan Tumpang. Nah dari Tumpang bisa naik jeep atau truk ke Ranu Pani. Berangkatnya Tria naik jeep dan saat pulang menggunakan truk dan sukses bikin dia muntah-muntah 4x (menurut pengakuannya. Entah aslinya).

gapapa muntah-muntah asal tidur di sini nyenyak

gapapa muntah-muntah asal tidur di sini nyenyak

Perjalanan dari pos pertama sampai ke Ranu Kumbolo, sekitar 10 km-an. Butuh waktu sekitar 4 jam-an. Tapi bisa fleksibel juga sih tergantung pejalannya. Nah, malam minggunya Tria menginap dan mendirikan tenda di sini.

Tenda-tenda yang malam mingguan di Ranu Kumbolo

Tenda-tenda yang malam mingguan di Ranu Kumbolo

dear Kakak. (gatau kakak siapa)

dear Kakak. (gatau kakak siapa)

Siapa yang masih meragukan keindahan mentari terbit di Ranu Kumbolo. Seperti itu juga yang bikin Tria sampai sekarang masi belum move on dari Ranu Kumbolo. Tapi ya sudah lah ya, saya cuma kebagian cerita dan foto-foto ini. Cukup seneng sih walopun ngiri nya gak ketulungan. Sekedar tambahan info aja sih, Ranu Kumbolo masuk resolusi 2014 saya dan sampai akhir tahun belom kesampaian.

hey Aqied

hey Aqied

Berikut sebagian oleh-oleh dari Tria untuk kami, saya dan teman-teman. Rada-rada terharu sih, lah bayangin aja di udara sedingin itu, Tria harus nulis dan ngarsir (salahnya gak bawa spidol) yang berarti harus lepas sarung tangan. Sabar banget juga sih temen jalannya yang mau mau aja motoin sekian banyak pesan sponsor, kalian luar biasa….

kapan ke sini, Qied...

kapan ke sini, Qied…

sempet banget project Bapakkk untuk ibukkk**

sempet banget project Bapakkk untuk ibukkk**

image

image

Dari Ranu Kumbolo menuju Oro-Oro Ombo, ngelewati tanjakan cinta. Bagus bangeeet foto di sini, Ranu Kumbolo dan tenda-tenda pendaki menjadi background. Dasar jomblo ya, Tria lewat tanjakan sini udah gak noleh belakang, tapi gak mikir siapa-siapa juga. Mungkin suatu saat harus balik lagi, temenin akuuuh.

edelweiss

edelweiss

cuma nemu lavender satu katanya. kalo lagi musim bisa dapat padang lavender

cuma nemu lavender satu katanya. kalo lagi musim bisa dapat padang lavender

Jadi, kapan Kakak ajak saya ke Ranu Kumbolo?

tertanda

Saya Adik”

Kakak kapan ajak Camping ke Ranu Kumbolo?

Kakak kapan ajak Camping ke Ranu Kumbolo?

*text oleh saya berdasarkan cerita Tria. foto-foto dari Tria

*Transport Jogja-Surabaya menggunakan Bus Patas Rp. 100,000. Surabaya-Malang Rp. 20,000. Angkot Malang-Tumpang bisa ber-7 Rp. 50,000 atau per orang Rp. 8,000. Kalau plus Carrier jadi Rp. 10,000. Jeep menuju Ranu Pani bisa gabung rombongan lain hingga 15 orang Rp. 650,000. atau naik truck per orang Rp. 45,000

*Alternatif lain menggunakan kereta Matarmaja Rp. 65,000 (sebelum naik).atau travel Rp, 144,000

*kuota dibatasi 500 pengunjung. Untuk antisipasi, bisa booking dulu daripada penuh dan harus pulang lagi. (sayangnya Tria gak inget detailnya gimana). Pendaftaran dibuka maksimal sampai jam 4 sore. Tapi jika kuota 500 sudah terpenuhi sebelum pukul 4, pendaftaran ditutup.

*Tria available di twitter dan instagram (promo ini)

** ibuKKK itu panggilan saya di kantor